SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Varian Delta dari coronavirus melipatgandakan risiko rawat inap: studi Skotlandia - Politico

Varian Delta dari coronavirus melipatgandakan risiko rawat inap: studi Skotlandia – Politico

Varian delta koroner, pertama kali diidentifikasi di India, membawa dua kali risiko rawat inap dibandingkan dengan varian alfa, pertama kali diidentifikasi di Inggris, menurut penelitian dari Skotlandia yang dirilis hari ini.

Sementara vaksinasi memberikan perlindungan sekitar 70 persen daripada rawat inap, penting bagi orang untuk menerima dosis kedua mereka, karena perlindungan segera setelah dosis pertama terbatas, para penulis menekankan.

Varian delta telah menjadi dominan di Skotlandia sejak pertengahan Mei, dan sekarang menyumbang sekitar 75 persen dari semua kasus positif, Chris Robertson, profesor epidemiologi kesehatan masyarakat di University of Strathclyde, mengatakan selama briefing. Ada lebih banyak orang muda di antara mereka yang dirawat di rumah sakit.

Data terbaru datang menjelang pengumuman Perdana Menteri Inggris Boris Johnson malam ini tentang apakah akan melonggarkan pembatasan pandemi, dengan kemungkinan penundaan.

“Varian delta meningkatkan risiko rawat inap,” kata Jim McMenamin, Manajer Insiden COVID-19 Nasional untuk Kesehatan Masyarakat Skotlandia. “Namun, apa yang dapat kami lihat dari informasi yang tersedia bagi kami adalah bahwa vaksin kami masih sangat efektif.”

Studi tersebut menemukan bahwa vaksin BioNTech/Pfizer memberikan 79 persen perlindungan terhadap infeksi dari varian delta, dibandingkan dengan 92 persen terhadap varian alfa, setidaknya dua minggu setelah dosis kedua.

Sementara itu, vaksin Oxford/AstraZeneca menawarkan perlindungan 60 persen terhadap varian delta dibandingkan dengan 73 persen untuk varian alfa.

Para peneliti, dari Universitas Edinburgh dan Strathclyde dan Kesehatan Masyarakat Skotlandia, mengatakan tingkat kemanjuran yang berbeda mungkin mencerminkan bahwa dibutuhkan waktu lebih lama untuk mengembangkan kekebalan dengan vaksin Oxford/AstraZeneca. Tetapi mereka juga memperingatkan bahwa tidak mungkin untuk membandingkan vaksin secara langsung karena mereka diprioritaskan untuk kelompok orang yang berbeda.

READ  Katai putih "ekstrim" mencatat rekor kosmik dengan ukuran kecil dan massa besar

Dalam kedua vaksin, data juga menunjukkan risiko “mengkhawatirkan” rawat inap yang sedikit lebih tinggi dengan varian alfa-delta setelah dua dosis vaksin, Robertson mencatat.

Hasil analisis ini diterbitkan hari ini sebagai peninjau eksternal Pesan pencarian Lancet, berdasarkan pengujian komunitas di antara 5,4 juta orang di Skotlandia dari 1 April hingga 6 Juni.

“Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memvalidasi informasi,” McMenamin memperingatkan. “Tetapi pemahaman penuh tentang apa artinya itu … hanya dapat mengikuti jika kita dapat menggabungkan analisis yang telah dilakukan di bagian lain Inggris atau internasional.”

data inggris

Beberapa jam setelah data Skotlandia diterbitkan, Public Health England merilis analisis pertamanya tentang kemanjuran kedua vaksin ini terhadap varian delta, dengan tampilan yang lebih cerah. Dia sebelumnya mengatakan bahwa varian delta lebih dapat ditransfer daripada Alpha dan saya menyarankan Ini dapat menyebabkan rawat inap lebih lanjut, tetapi penilaian ini adalah yang pertama dengan bukti yang lebih lengkap.

PHE menemukan vaksin BioNTech/Pfizer 96 persen efektif mencegah rawat inap setelah dua dosis, sedangkan vaksin Oxford/AstraZeneca 92 persen efektif melawan rawat inap setelah dua dosis.

Ini didasarkan pada analisis terhadap 14.019 kasus varian delta antara 12 April dan 4 Juni, 166 di antaranya dirawat di rumah sakit. Analisis Skotlandia dari variabel delta diambil dari 7.723 kasus dan 134 rawat inap.

PHE mengatakan kemanjuran vaksin terhadap rawat inap untuk varian delta “sebanding” dengan varian alfa.

Berbeda dengan data Skotlandia, data PHE berfokus pada pencegahan penyakit serius yang memerlukan rawat inap. Analisis Skotlandia tentang kemanjuran vaksin didasarkan pada pencegahan semua jenis infeksi di masyarakat, termasuk kasus ringan.

PHE sebelumnya diterbitkan previously menganalisa Mereka menunjukkan bahwa dosis tunggal 17 persen kurang efektif dalam mencegah penyakit simtomatik dari varian delta daripada alfa, tetapi hanya ada sedikit perbedaan setelah dua dosis.

READ  Ahli bioteknologi sedang mengembangkan algoritme untuk membandingkan sel antar spesies - dengan hasil yang mengejutkan

Mary Ramsay, kepala imunisasi PHE, mengatakan temuan itu “mengkonfirmasi bahwa vaksin memberikan perlindungan yang signifikan terhadap rawat inap varian delta.” “Sangat penting untuk memiliki kedua dosis segera setelah diberikan kepada Anda, untuk perlindungan maksimal terhadap semua varian saat ini dan yang muncul.”

Cerita ini telah diperbarui.