SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Varian India dari Coronavirus sudah lazim di beberapa bagian Inggris Raya

Seseorang berjalan di dekat pusat tes London (Reuters)

Sebuah varian dari Coronavirus yang pertama kali ditemukan di India telah menjadi Mutasi COVID-19 “lazim” di beberapa bagian kerajaan United, seperti yang dilaporkan Minggu ini oleh Jenny Harris, kepala eksekutif Badan Keamanan Kesehatan Inggris.

Berbicara kepada BBCPakar mengatakan bahwa negara saat ini menampilkan “gambaran yang agak beragam,” di daerah seperti Bolton dan Bedfrod di barat laut “(ledakan itu) Dia mulai menjadi dominan dan menyusul Kent, yang telah menjadi alternatif dominan selama bulan-bulan musim dingin“.

Harrys berpikir ada kemungkinan bahwa pemerintah dapat mencabut semua pembatasan pada 21 Juni – tanggal yang ditentukan dalam “peta jalan” cabang eksekutif untuk menerapkan de-eskalasi – tetapi mendesak “kehati-hatian” untuk menghindari penguncian baru.

Sementara itu, Profesor Adam Fenn dari Komite Gabungan Inggris untuk Imunisasi dan Vaksinasi, dalam pernyataan di saluran yang sama, menunjukkan bahwa para ilmuwan Mereka percaya bahwa varian India yang disebutkan di atas “agak lebih dapat ditularkan” daripada varietas lainnya, meskipun “apa sebenarnya yang lebih banyak” belum dapat dipastikan.

Finn mengakui bahwa ledakan ini mengatur negara. ” Sedikit lebih buruk dari sebelumnya, tapi bukan bencana“.

Tempat wisata Inggris dibuka kembali (Reuters)
Tempat wisata Inggris dibuka kembali (Reuters)

Dia juga menekankan pentingnya memvaksinasi warga “untuk secara bertahap menghilangkan persentase populasi yang tetap rentan terhadap infeksi,” dan menambahkan, “Kami dapat yakin akan keberadaan kekebalan yang berkelanjutan sampai batas tertentu bahkan jika virus berkembang.”

Menurut data yang dirilis kemarin oleh NHS Inggris, 31.546.846 orang dewasa di Inggris telah menerima dosis pertama mereka dan 18.699.556 keduanya telah menerima, sementara Layanan Kesehatan menelepon orang-orang yang berusia antara 32 dan 33 tahun di Inggris.

READ  Joe Biden tersesat di kafetaria selama G7 dan membuat pengunjung tertawa - Uno TV

Vaksin efektif melawan varian ini

Formula Pfizer / BioNTech dan AstraZeneca / Oxford hampir efektif melawan varian Coronavirus India dibandingkan dengan bahasa Inggris, menurut sebuah studi oleh Otoritas Kesehatan Inggris (PHE) pada hari Sabtu.

Menurut laporan PHE, dilakukan antara 5 April dan 16 Mei, vaksin Pfizer / BioNTech sudah Ini 88% efektif melawan penyakit varian India bergejala Dua minggu setelah dosis kedua dan 93% dibandingkan dengan bahasa Inggris.

Selama periode yang sama, serum AstraZeneca mengalami Efisiensi 60%, dibandingkan dengan 66% dibandingkan varian bahasa Inggris, Diungkapkan di Kent.

Menteri Kesehatan, Matt Hancock, menyambut baik hasil “inovatif” ketika pemerintah bertaruh pada kampanye vaksinasi untuk melindungi diri dari berjangkitnya varian India yang membahayakan kelanjutan rencana penghapusan.

Untuk menahan penyebaran variabel B.1.617.2, Interval antara dua dosis vaksin (hingga tiga bulan) telah dikurangi menjadi delapan minggu untuk orang di atas 50 dan yang paling rentan.

Tes skrining juga telah diintensifkan di daerah yang terkena dampak (terutama di barat laut Inggris dan beberapa bagian London).

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: