SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Varian Omicron bukan 'penyakit yang sama' dengan COVID biasa

Varian Omicron bukan ‘penyakit yang sama’ dengan COVID biasa

itu variabel omicron “Bukan penyakit yang sama” dibandingkan dengan jenis COVID-19 sebelumnya, menurut John Bell, seorang profesor kedokteran di Universitas Oxford.

Bell, penasihat ilmu kehidupan untuk pemerintah Inggris, mengatakan: Radio BBC 4 Selasa, varian omicron telah menyebabkan lebih sedikit rawat inap dan penyakit serius sejauh ini, menunjukkan bahwa vaksin masih berfungsi, menurut Bloomberg.

  • dia bilang BBC.
  • “Adegan mengerikan yang kita lihat setahun lalu – unit perawatan intensif penuh, banyak orang meninggal sebelum waktunya – itu adalah sejarah sekarang menurut saya dan saya pikir kita harus yakin bahwa itu mungkin berlanjut.”

Bell mengatakan varian Omicron tampaknya menyukai penyakit yang sama sekali berbeda, menurut CNBC.

  • “Penyakit ini tampaknya tidak terlalu parah, dan banyak orang menghabiskan waktu yang relatif singkat di rumah sakit,” kata Bill. “Mereka tidak membutuhkan oksigen aliran tinggi, rata-rata tinggal selama tiga hari, dan itu bukan penyakit yang sama yang kita lihat setahun lalu.”

Hal ini sejalan dengan beberapa data dan penelitian awal yang menyatakan bahwa Varian omicron COVID-19 menyebabkan gejala yang tidak terlalu parah Dan pemulihan, seperti yang saya tulis ke Berita Gurun. Sejauh ini, data dari Afrika Selatan menunjukkan lebih sedikit rawat inap yang terkait dengan varian tersebut, meskipun telah menunjukkan kemampuan untuk menghindari Vaksin covid-19 dan antibodi.

READ  Monkeypox: Kemungkinan kasus pertama yang dilaporkan di Missouri, Indiana