SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Varian Omicron mengungkap ketidakfleksibelan rumah sakit umum di Eropa

Foto: Diego Vara/Reuters

Seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan minggu lalu tentang a ‘Menutup jendela peluang’ bagi negara-negara Eropa untuk mencegah membebani sistem perawatan kesehatan mereka Karena varian Omicron menghasilkan pertumbuhan infeksi virus corona yang hampir vertikal.

Di Prancis, Inggris dan Spanyol, negara-negara dengan program kesehatan nasional yang relatif kuat, Jendela itu mungkin sudah ditutup.

Direktur unit perawatan intensif di Rumah Sakit Strasbourg menolak pasien. Seorang ahli bedah di sebuah rumah sakit London menjelaskan keterlambatan serius dalam mendiagnosis kanker pria. Spanyol melihat tekadnya untuk menghindari crash sistem yang diuji, karena Omicron membuat staf medis tidak bekerja.

“Ada banyak pasien yang tidak dapat kami terima, dan korban tambahan dari semua ini adalah pasien yang tidak memiliki COVID.”Dr Julie Helms, Kepala Unit Perawatan Intensif di Rumah Sakit Universitas Strasbourg di Timur Jauh Prancis mengatakan.

Dua tahun setelah pandemi, dengan dampak Omicron yang sangat menular pada semua jenis layanan publik, dampak perubahan pada fasilitas medis berarti bahwa Banyak yang menilai kembali ketahanan sistem kesehatan masyarakat yang penting Untuk memberikan perawatan yang adil.

masalahPara ahli mengatakan, adalah bahwa beberapa sistem kesehatan mengembangkan ketahanan yang cukup untuk menghadapi krisis seperti virus corona sebelum muncul, sementara lonjakan infeksi yang sering membuat yang lain terlalu sibuk dengan penerapan perubahan selama keadaan darurat yang berkepanjangan.

    Foto: Diego Vara/Reuters
Foto: Diego Vara/Reuters

Rawat inap per kapita saat ini sama tingginya di Prancis, Italia, dan Spanyol seperti musim semi lalu, ketika ketiga negara dikunci atau tindakan pembatasan lainnya. Tingkat penerimaan orang dengan COVID-19 di Inggris untuk pekan yang berakhir 9 Januari sedikit lebih tinggi daripada awal Februari 2021, sebelum sebagian besar penduduk divaksinasi.

Kali ini, tidak ada kunci. Institute for Health Metrics and Evaluation, sebuah organisasi penelitian kesehatan populasi yang berbasis di University of Washington, mengharapkan bahwa Lebih dari separuh orang di wilayah Eropa yang beranggotakan 53 negara Organisasi Kesehatan Dunia akan mengembangkan oomikron dalam waktu dua bulan.

Ini termasuk dokter, perawat, dan teknisi dari rumah sakit umum.

Sekitar 15% dari staf sistem rumah sakit Strasbourg dari 13.000 orang telah dipulangkan minggu ini. Di beberapa rumah sakit 20% tingkat absensi karyawan. Tabel dibuat dan diatur ulang untuk mengisi kekosongan; Pasien yang kebutuhannya tidak kritis harus menunggu.

READ  Martha Sepulveda, orang pertama tanpa penyakit mematikan yang dieliminasi di Kolombia

Hampir semua dari 26 tempat tidur perawatan intensif di rumah sakit umum Prancis, kata Helms, ditempati oleh pasien yang tidak divaksinasi, orang-orang yang “menolak perawatan, menolak pengobatan, atau memesan obat yang tidak berkhasiat”. 12 aplikasi untuk masuk ditolak pada hari Selasa dan 10 malam Rabu.

Helms berkata:
“Ketika Anda memiliki tiga pasien untuk satu tempat tidur, kami mencoba mengambil satu yang memiliki peluang terbaik untuk mendapatkan manfaat darinya,” kata Helms. Foto: Diego Vara/Reuters

“Ketika Anda memiliki tiga pasien untuk satu tempat tidur, kami mencoba mengambil satu yang memiliki peluang terbaik untuk mendapatkan manfaat darinya,” kata Helms.

Di Inggris, seperti di Prancis, Omicron menyebabkan keretakan pada sistem kesehatan meskipun varian tersebut tampaknya menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada pendahulunya. Bulan ini pemerintah Inggris menugaskan personel militer, termasuk dokter, untuk mengisi rumah sakit London, menambah jajaran militer yang sudah membantu mengelola vaksin dan mengoperasikan ambulans.

Di Rumah Sakit Royal Free di London, Dr Leye Ajayi menggambarkan seorang pasien yang mengalami keterlambatan dalam diagnosis kanker awalnya.

“Sayangnya, pada saat kami akhirnya bisa melihat pasien, kankernya sudah menyebar,” kata Ajayi kepada Sky News. “Jadi kita sekarang berurusan dengan seorang pasien muda berusia lima puluhan yang, mungkin jika kita melihatnya setahun yang lalu, dia akan melakukan operasi kuratif. Sekarang kita berurusan dengan perawatan paliatif.”

Hampir 13.000 pasien di Inggris telah dipaksa menunggu dengan tandu selama lebih dari 12 jam sebelum membuka tempat tidur rumah sakit, menurut angka yang dirilis minggu lalu oleh National Health Service.

Inggris Raya memiliki tunggakan sekitar 5,9 juta orang sedang menunggu pemeriksaan kanker, operasi terjadwal, dan perawatan terencana lainnya. Beberapa ahli memperkirakan bahwa jumlah ini mungkin dua kali lipat dalam tiga tahun ke depan.

    Foto: Diego Vara/Reuters
Foto: Diego Vara/Reuters

“Kita perlu fokus pada mengapa penurunan kinerja dan perjuangan telah berlangsung selama bertahun-tahun, dan membangun solusi untuk mendorong peningkatan dalam jangka pendek dan panjang,” kata Dr. Tim Coxley, presiden Society for Acute Medicine.

Memiliki kemampuan untuk menyerap ledakan sangat penting, dan justru kemampuan untuk meningkatkan lonjakan inilah yang membuat banyak orang di Eropa terkejut mengetahui bahwa negara mereka tidak memilikinya. Orang-orang yang dapat berubah adalah orang yang sama yang menghadapi krisis setiap hari.

READ  Kisah "penjahat terbesar di Amerika"

Di tengah gelombang pertama, pada April 2020, kantor WHO Eropa menerbitkan panduan praktis bagi sistem kesehatan untuk memperluas sistem mereka guna menanggapi wabah baru, termasuk mengidentifikasi tenaga kesehatan sementara.

Meskipun negara-negara mengira mereka siap menghadapi pandemi yang mungkin muncul, ternyata tidak. Jadi dia membangun kapal saat dia berlayarDr David Heymann, yang sebelumnya mengepalai Divisi Penyakit Menular WHO, mengatakan.

Tetapi Prancis memotong tempat tidur rumah sakit, dokter dan perawat selama bertahun-tahun sebelum epidemi. Membangunnya kembali dalam hitungan bulan terbukti berlebihan ketika gelombang arus menginfeksi staf rumah sakit hingga ratusan setiap hari.. Bahkan mengizinkan petugas kesehatan yang hadir dengan gejala COVID-19 untuk melapor kerja belumlah cukup.

Persatuan NHS Dari Inggris Raya, sebuah organisasi keanggotaan sponsor dan pemasok, mengatakan bahwa Layanan Kesehatan Masyarakat memasuki epidemi dengan kekurangan 100.000 petugas kesehatan hanya memburuk.

Rumah sakit telah menemukan cara improvisasi untuk merawat lebih banyak pasien dengan memasang unit perawatan intensif di ruang operasi, pusat kebugaran, dan perpustakaan.  Foto: Diego Vara/Reuters
Rumah sakit telah menemukan cara improvisasi untuk merawat lebih banyak pasien dengan memasang unit perawatan intensif di ruang operasi, pusat kebugaran, dan perpustakaan. Foto: Diego Vara/Reuters

Gelombang pertama pandemi telah melewati batas Sistem kesehatan Spanyol. Rumah sakit telah menemukan cara improvisasi untuk merawat lebih banyak pasien dengan memasang unit perawatan intensif di ruang operasi, pusat kebugaran, dan perpustakaan. Penonton menyaksikan, ketakutan, Pensiunan yang meninggal di panti jompo tanpa dipindahkan ke rumah sakit pemerintah yang sudah terbebani.

Setelah itu, pemerintah Spanyol berjanji tidak akan membiarkan keruntuhan seperti itu terjadi lagi. Bekerja dengan departemen kesehatan regional, pejabat telah merancang apa yang disebut pejabat sebagai “rencana ketahanan” untuk menangani perubahan mendadak dalam permintaan layanan, terutama di unit perawatan intensif.

Idenya adalah bahwa rumah sakit memiliki peralatan dan, secara teori, staf, untuk meningkatkan kapasitas sesuai kebutuhan. Tetapi kritik terhadap kebijakan kesehatan pemerintah mengatakan mereka telah memperingatkan selama bertahun-tahun tentang kekurangan staf rumah sakit, faktor utama dalam kesulitan memberikan perawatan dalam gelombang saat ini.

Kuncinya adalah fleksibilitas, memiliki bangunan fleksibel yang dapat disesuaikan skalanya, memiliki karyawan yang fleksibel dalam menerima perubahan tugas, dan memiliki fleksibilitas dalam hal pembagian beban di lebih dari satu struktur regional.kata Dr. Martin Mackey, profesor kesehatan masyarakat. di London School of Hygiene and Tropical Medicine.

READ  Felipe Calderon berduka atas kematian "Champ", anjing Joe Biden, dan itu dilaporkan di media sosial

Akhirnya, Mackie berkata:Tempat tidur adalah perabot. Orang-orang di sekitar Anda adalah orang-orang yang menghitung“.

Helms, dokter perawatan intensif dari Strasbourg, mengetahui hal ini dengan sangat baik. Unitnya memiliki kapasitas 30 tempat tidur. Tetapi stafnya hanya cukup untuk merawat pasien di 26 tempat tidur yang saat ini ditempati, situasi yang tidak mungkin berubah dengan cepat setelah Omicron di daerah itu terbakar.

Foto: Toby Melville/Reuters
Foto: Toby Melville/Reuters

Di unit penyakit menular rumah sakit yang sama, pemrogram yang panik meminjam staf dari bagian lain fasilitas, meskipun itu berarti pasien yang tidak memiliki COVID-19 menerima perawatan yang lebih sedikit.

“Kita masih berada di tengah epidemi kompleks yang berubah setiap hari. Sulit membayangkan apa yang perlu kita bangun untuk masa depan epidemi lain, tetapi kita harus memikirkan sistem bagaimana perawatan diatur”kata Dr. Nicolas Lefevre, Kepala Unit Penyakit Menular di Rumah Sakit Strasbourg.

Dia mengatakan Eropa siap untuk menghadapi wabah yang terisolasi seperti di masa lalu, tetapi pandemi telah mengekspos fondasi yang lemah di seluruh sistem kesehatan, termasuk yang dianggap sebagai yang terbaik di dunia.

Frederic Valio, direktur Federasi Rumah Sakit Prancis, mengatakan anggota parlemen di tingkat nasional sekarang sangat menyadari masalah tersebut. Untuk tahun 2022, serikat pekerja telah meminta lebih banyak sumber daya dari staf perawat ke depan.

“Kesulitan dengan sistem kami adalah membalikkan keadaan, terutama ketika kami berada di tengah krisis,” kata Valletto.

(Berdasarkan informasi dari AFP)

Baca terus: