SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Venezuela meninggalkan para imigrannya yang telah meninggal

Venezuela meninggalkan para imigrannya yang telah meninggal

Kota Juarez. – Di tengah ketidakpedulian terhadap tujuh migran Venezuela yang tewas pada 27 Maret dalam kebakaran yang terjadi di Institut Migrasi Nasional (INM) di Ciudad Juárez, Pemerintah Venezuela hari ini akan memindahkan empat dari tujuh keluarga ke perbatasan ini untuk membiarkan mereka mengklaim tubuh mereka.

Dan sementara perwakilan konsuler dari Kolombia, Guatemala, Ekuador, Honduras dan El Salvador menghubungi keluarga korban tewas dan terluka serta melakukan prosedur untuk mengidentifikasi dan memulangkan jenazah mereka segera setelah kecelakaan itu, keluarga Venezuela mengklaim kemarin bahwa pemerintah mereka telah melupakannya. mayat warganya selama dua minggu, “di tengah penghinaan”, dan hanya dalam menghadapi tekanan rakyat empat dari tujuh keluarga orang mati akan diangkut ke kota ini hari ini.

Menurut kerabatnya, pemerintah Venezuela berupaya mengumpulkan tujuh jenazah dan menyerahkannya ke negaranya, “Tanpa mengidentifikasi jenazah, mereka akan mengidentifikasi jenazah di sana, dan sepertinya sudah ada kesepakatan antara pihak berwenang,” kata seorang kerabat salah satunya. dari para korban.

Mereka melaporkan bahwa ibu José Rafael Mendoza Ferrer tidak akan dipindahkan ke Ciudad Juárez karena dia tidak memiliki akta kelahiran putranya, itulah sebabnya otoritas negaranya mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan dapat naik ke pesawat.

Ibu dari Joel Alexandre Lil Peña, seorang imigran yang meninggal pada usia 20 tahun, tinggal di Kolombia dengan izin dari negara itu, tetapi kedutaan memintanya kemarin sore untuk berada di Caracas pagi ini untuk dapat melakukan perjalanan; Namun, karena jarak tempuh 18 jam, dia tidak bisa sampai ke pesawat. Namun, dia harus terbang pulang karena mereka mengatakan kepadanya bahwa hanya di Venezuela mereka akan menyerahkan jenazah putranya.

READ  Secara historis, kata Zelensky, pasukan Kyiv telah mencapai keberhasilan yang signifikan melawan tentara Rusia.

“Sejauh ini kami masih belum tahu apa-apa, dilihat dari fakta bahwa kedutaan akan menghubungi bibi saya,” kata sepupu Joel Alexander kemarin, yang meskipun berada di Ciudad Juárez tidak dapat melakukan operasi di perbatasan yang sama.

kata orang Amerika Selatan, yang mengaku takut keluar karena takut ditangkap oleh otoritas Meksiko seperti yang terjadi dengan sepupunya, yang meninggal setelah ditangkap dalam operasi Gerakan Nasional Irak dan pemerintah kota, terkunci di dalam federal bangunan.

Ibu Ranier Edilber, Requina Infante, 29, tidak dapat bepergian karena masalah kesehatan, dan meskipun dia menyerahkan surat notaris kepada imigran Venezuela lainnya, pihak berwenang mengatakan kepadanya bahwa itu pasti kerabat dekat, sehingga mereka juga akan berusaha untuk mengambil jenazah dan membuat identifikasi. di sana.

Keluarga yang dihubungi di Caracas kemarin melaporkan bahwa mereka tidak memiliki sumber makanan atau akomodasi, itulah sebabnya pejabat perbatasan berusaha untuk mendukung mereka dari sini, sementara di Juarez pemerintah Meksiko akan mengurus akomodasi mereka selama mereka tetap tinggal di kota.

Pada tanggal 5 April, kerabat mengklaim bahwa sementara jenazah Joel Alexandre Peña Leal, José Rafael Mendoza Ferrer, Ángel José López Guerrero, dan Ranier Edilber Requena Infante tetap berada di dalam trailer berpendingin dari Layanan Medis Forensik (Semivo), kerabat mereka di Venezuela dan Ciudad Juárez melanjutkan bahwa dia tidak bisa mengenal mereka secara formal.

Mereka juga mengecam bahwa mereka telah dihubungi oleh para tersangka pengacara untuk mencoba menemani mereka dalam proses tersebut dengan imbalan menuntut kompensasi dari Pemerintah Meksiko dan menahan 40 persen dari apa yang mereka terima.