SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Victor Osimhen mencetak dua gol Napoli untuk menggagalkan kemenangan Leicester di Liga Europa | Liga Eropa

Untuk sementara, Leicester sedang dalam perjalanan menuju kemenangan dari salah satu ujian terberat yang mungkin mereka hadapi di Liga Europa musim ini. Ayoz Perez dan Harvey Barnes memberi mereka keunggulan dua gol atas Napoli, rival utama Grup C dan favorit bersama untuk memenangkan turnamen di tempat. Tetapi tim tamu yang elegan mencetak dua gol dari Premiere Victor Osimhen untuk mengambil bagian poin mereka, yang paling tidak pantas untuk Napoli. Frustrasi Leicester semakin dalam ketika Wilfried Ndidi dikeluarkan dari lapangan pada masa injury time karena kartu kuning kedua.

Itu bukanlah turnamen yang dipilih klub-klub ini untuk bertemu, tetapi karena keduanya tersingkir dari empat besar liga domestik pada hari terakhir musim lalu, itu adalah yang terbaik yang bisa mereka lakukan. Itu bisa berubah jika presiden Napoli memiliki apa yang dia inginkan – Aurelio De Laurentiis minggu ini menyerukan pembaruan sepak bola yang “modern dan menguntungkan” di benua itu, yang melibatkan kompetisi domestik yang lebih kecil dan “Liga Eropa dengan sistem masuk yang demokratis” – tetapi Sisi Italia menggambarkan manajer, Luciano Spalletti, Duel dengan orang-orang seperti Lester sebagai “motor yang selalu kami impikan untuk dikendarai”.

Brendan Rodgers membuat lima perubahan dalam skuat yang mengawali kekalahan hari Sabtu di sini melawan Manchester City, tetapi ia masih mampu menurunkan skuat yang tangguh, termasuk Batson Dhaka dan Bubkari Somare, keduanya membuat start pertama mereka untuk klub sejak bergabung di musim panas. . Spalletti membuat empat perubahan pada tim Napoli yang telah memenangkan tiga dari tiga pertandingan Serie A musim ini dengan mengalahkan Juventus akhir pekan lalu.

Tim tamu dengan cepat menunjukkan bahaya mereka, saat Victor Osimhen menguji Kasper Schmeichel di menit ketiga dengan tembakan kuat dari luar kotak penalti. Lester tidak membuang waktu untuk menjawab. Perez, yang ingin menebus kesalahannya setelah diusir keluar lapangan saat melawan West Ham dalam penampilan terakhirnya, menyerbu sisi kanan area penalti dan menunjukkan kekuatan yang mengesankan untuk menangkis Kalidou Koulibaly sebelum memberi umpan kepada Dhaka, yang membantu Barnes di pertahanan. Surat. David Ospina menarik diri dari garisnya untuk mengalihkan tembakannya dari jarak enam yard.

Kecepatannya menggembirakan dan Leicester berniat untuk melihat apakah Napoli bisa mengikutinya. Tim tamu gagal pada menit kesembilan, ketika Barnes membentur sayap kiri dan melakukan umpan silang ke kanan, dengan Perez datang untuk mengarahkan bola samping ke gawang dari jarak 10 yard meskipun Ospina berusaha untuk membersihkannya. Penggemar lokal menyerbu ke paduan suara God Save the Queen, seolah-olah gol pemain Spanyol itu entah bagaimana membalas kekalahan Inggris dari Italia di final Euro 2020.

Harvey Barnes memberi Leicester keunggulan 2-0 di babak kedua. Foto: Simon Stacpoole/Offside/Getty Images

Lorenzo Insigne, pemenang pertandingan itu, mencoba menggagalkan gol Perez pada menit ke-13 namun gagal menyelamatkan tendangan bebasnya dari tepi kotak penalti di bawah mistar gawang. Kemudian Osimhen melakukan hal yang sama setelah mengalahkan Jonny Evans dengan pala sempurna.

Osimhen mempermalukan Evans lagi di menit ke-28, melewatinya sebelum memukul Kevin Malcuit, yang melepaskan tembakan dari jarak 16 yard. Tembakan Napoli salah tetapi umpan dan pergerakan mereka menyebabkan banyak masalah. Osimhen dengan cepat menyiksa bek tengah lainnya, memblokir Yannick Westergaard saat ia menyerbu ke kanan dan melewati Peter Zielinsky, yang tembakannya ditembak dari jarak dekat oleh Timothy Castagne. Dengan Insigne memimpin dua kali sebelum turun minum dan Schmeichel melakukan sundulan berbahaya dari Hirving Lozano, Leicester bersyukur atas kedatangan babak pertama dengan keunggulan yang sehat.

Rodgers, menyadari perlunya menghentikan arus, melakukan dua pergantian pemain di babak kedua. Tapi Napoli meningkatkan dominasi mereka dan Leicester berjuang untuk keluar dari babak mereka sendiri di bagian pertama babak kedua. Dhaka dan Kelechi Iheanacho mendorong bola dengan keras tetapi jarang menghabiskan waktu bersamanya – sampai tepat sebelum satu jam ketika pemain Zambia itu melepaskan tendangan melengkung ke gawang setelah aksi cerdik dari Iheanacho dan Yuri Tillmans. Tuan rumah meledak dalam kegembiraan dan kelegaan, hanya untuk tinjauan VAR yang memutuskan bahwa Dhaka sebagian offside.

Tapi Leicester punya selera untuk mencetak gol lagi. Lima menit kemudian mereka tidak bisa mengelak, Barnes melepaskan tembakan mendatar dari kiri ke sudut jauh setelah Iheanacho membuka pertahanan Napoli.

Leicester belum aman, terutama karena Osimhen masih dalam perburuan. Striker itu membawa Napoli kembali ke kompetisi dengan menempatkan bola di atas Schmeichel yang terburu-buru setelah permainan brilian oleh Insigne dan Fabian Ruiz. Tidak mengherankan bahwa pemain Nigeria itu juga bertanggung jawab atas giliran terakhir. Ketika Matteo Politano melakukan umpan silang yang menarik dari kanan, Osimhen melompati Caglar Soyuncu dan mengangguk ke gawang dari jarak lima yard.

READ  Pelempar tidak akan membantu Chris Rosen dan Evan Nova the Rockies dalam waktu dekat