SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Viral massa selebriti “Cinderella” adalah tumpukan besar penghinaan terkutuk

Hampir satu setengah tahun setelah krisis COVID-19, pandemi selebritas yang tidak tahu apa-apa terus merusak dunia kita. Faktanya, video viral baru-baru ini yang merekam pelanggaran selebriti lainnya terhadap audiens yang tidak mau mungkin adalah yang terburuk.

Untuk beberapa alasan yang tidak valid, pemeran yang akan datang Cinderella Film musikal yang dia putuskan untuk dipromosikan dengan menyerang pengemudi yang tidak bersalah di Los Angeles. Dan itulah dunia yang kita semua tahu, gerombolan yang bergerak cepat ini dengan cepat bergerak melampaui lalu lintas L.A. ke tumpukan media sosial.

Dengan semua tuli nada dari video “Imagine” Gal Gadot, klip viral menunjukkan Camila Cabello, James Corden, Billy Porter, dan Idina Menzel mengenakan kostum target sambil mengarahkan permainan kaliber sekolah menengah dari “Let’s Raise Your Voice” Jennifer Lopez pada warga sipil yang tidak curiga.

Ya, saya mendengarnya dengan baik. Mereka bahkan entah bagaimana berhasil menyeret Ji Lu ke dalam kekacauan terkutuk ini, dalam apa yang saya harap dengan tulus adalah alasan untuk surat berhenti dan berhenti. Serangan pelanggaran juga tidak berhenti di situ. Dalam apa yang hanya bisa digambarkan sebagai “klimaks” dari film pendek horor seram ini, James Corden dalam balutan jumpsuit tikus mulai mengering saat dia menyenandungkan udara di dekat jendela pengemudi.

A pengguna twitter Siapa yang awalnya memposting salah satu video (dan mungkin menyaksikan acara tersebut) Takeaway positif. Saya senang untuk mereka, tetapi saya tidak bisa tidak menunjukkan keletihan dalam tanggapan mereka terhadap kejenakaan Corden: “Oh, wow.”

Tampaknya semua orang di planet ini telah menyadari kebenaran ini Budaya selebriti seperti yang kita tahu sudah mati di suatu tempat lagi Ketika epidemi pertama kali muncul pada tahun 2020. Semua orang kecuali selebritas yang paling tidak tahu apa-apa.

READ  Spesial ulang tahun Adnan Sami: Adalah takdir saya untuk menjadi orang India, dan saya tidak akan pernah menerimanya begitu saja

Ketika para jutawan kaya ini terus menyebarkan ide-ide Not Reading The Room-itis kronis mereka kepada publik, kita mendapati diri kita terlalu sibuk berurusan dengan terjun bebas ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, bencana terkait iklim, ketidaksetaraan kelas, krisis perumahan dan penggusuran, trauma emosional, kelelahan, dan Oh, juga: Pandemi global yang sedang berlangsung telah merenggut jutaan nyawa sejauh ini.

Terlepas dari lelucon, video selebriti era pandemi yang mengganggu tidak membahayakan, selain mungkin untuk niat baik umum dari selebriti yang disebutkan di atas. Tapi perilaku menyengat seperti ini yang disebut begitu banyak di internet adalah tanda pergeseran dari merayakan yang kaya dan luar biasa sebagai ambisi, dan lebih ke melihat kehadiran mereka sebagai penghinaan terhadap perjuangan kita sehari-hari.

Maksud saya, Tuhan Yang Mahakuasa, hal terakhir yang dibutuhkan oleh siapa pun yang mencoba bertahan dalam perjalanan untuk bekerja di L.A. adalah sekelompok selebritis — yang kemungkinan besar mendapat perjalanan ke persimpangan ini dari sopir pribadi — untuk menghentikan lalu lintas sehingga mereka dapat Bernyanyi untuk Anda tentang membintangi di film blockbuster Hollywood lainnya dengan anggaran jutaan dolar, Nostalgia. Belum lagi fakta bahwa mereka melakukannya tanpa topeng, saat berinteraksi dengan orang asing.

Tapi untungnya, Twitter dengan cepat mengingatkan para selebritas ini, Kim, ada orang yang sekarat.

Sebagian besar penyebaran virus klip berasal dari pembagian ulang di bawah ini. Sejak itu telah diedit, dengan lebih dari 22.000 (dan terus bertambah) tweet yang dikutip, disertai dengan bagian komentar yang berbunyi seperti terapi kelompok.

Salah satu pria itu memikirkan pertanyaan yang mustahil tentang apa yang akan dia lakukan dalam situasi yang tak terbayangkan seperti itu.

Tetapi banyak pengguna Twitter lain baru saja keluar dan mengatakan apa yang banyak dari kita pikirkan.

Beberapa mulai membagikan klip dengan sesuatu yang menyerupai peringatan pemicu, berharap untuk dengan senang hati menghindari ketidaksadaran menyaksikan apa yang tidak bisa dilakukan oleh kita semua.

Tragedi lain berubah menjadi peluang, dengan suntingan yang membebaskan Jennifer Lopez dari partisipasi yang tidak diinginkan dengan mengganti “Let’s Get Loud” dengan soundtrack yang lebih tepat.

Atau mungkin kutipan dari Alkitab dari Kitab Wahyu adalah apa yang kita butuhkan untuk membawa kita melalui kengerian yang tak terkatakan ini.

Ada fitnah dari Los Angeles yang dilontarkan juga. Tapi tolong, sebagai penduduk kota yang bersangkutan, saya mohon Anda untuk tidak menyalahkan orang yang tidak bersalah yang paling menderita dari tirani selebriti.

Beberapa penduduk Los Angeles meluruskan, memohon simpati internet ketika Anda membayangkan kami tidak hanya menghadapi lalu lintas kota yang terkenal buruk, tetapi juga omong kosong terkutuk itu.