SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wanita kehilangan 120 pon dan memenangkan kompetisi dalam perjalanan menuju kesehatan mental dan fisik

Wanita kehilangan 120 pon dan memenangkan kompetisi dalam perjalanan menuju kesehatan mental dan fisik

Rathnayaka memuji transformasi yang mengubah hidupnya karena perubahan pola pikir.

Sandeepa Rathnayaka, seorang manajer teknik di Columbus, Ohio, menempati posisi pertama dalam binaraga dan transformasi Dia mengatakan dia berkompetisi pada bulan Oktober setelah kehilangan lebih dari 120 pon dalam tiga tahun.

Rathnayaka memuji transformasi fisiknya yang mengubah hidupnya berkat perubahan pola pikir gaya hidup yang lebih besar, yang menurutnya telah membantunya melawan depresi seumur hidup.

Rathnayaka mengatakan kepada “Good Morning America” ​​​​bahwa setelah menimbang 253 pon pada tahun 2020, ia kehilangan lebih dari 120 pon setelah pelatihnya di gym setempat membuka matanya terhadap serangkaian perubahan gaya hidup yang pada akhirnya membantunya mencapai kondisi kesehatan. pola pikir yang sehat dan berjangka panjang juga. .

Rathnayaka mengatakan dia dianiaya ketika dia berusia sembilan tahun, sebuah peristiwa yang menyebabkan trauma jangka panjang dan ketergantungan pada berbagai mekanisme penanggulangan.

“Saya mengandalkan makanan sebagai kenyamanan emosional, seperti mekanisme penanggulangan, sepanjang masa kanak-kanak dan remaja saya,” kata Rathnayaka.

Rathnayaka mengatakan keadilan tidak pernah diberikan kepada pelaku pelecehannya.

“Itu adalah salah satu trauma masa kecil saya yang terbesar. Saya merasa sangat tidak terlindungi.”

Selain depresi dan penambahan berat badan yang melumpuhkan, Rathnayaka juga menderita aspergillosis bronkopulmoner alergi yang memperburuk gejala asmanya, sesuatu yang telah ia alami sejak usia muda.

Setelah mencapai titik terendah pada tahun 2020, Rathnayaka mengatakan bahwa bimbingan dan hubungan yang dia bina dengan pelatih pribadi Paul Rennells menginspirasi perubahan gaya hidup yang mengarah pada transformasi besar-besaran dan membantunya menemukan stabilitas emosional.

READ  Studi baru membawa varian BA.2 ke fokus yang lebih tajam

“Saya tidak percaya pada diri saya sendiri. Jadi, saya mulai percaya pada diri saya sendiri melalui dia,” kata Rathnayaka.

Dia mengatakan Rennels memperkenalkannya pada pendekatan holistik terhadap kesehatan dan kebugaran.

Implementasinya dikatakan oleh pemain berusia 36 tahun itu memberi makanLatihan, meditasi, dan latihan pernapasan membantu menyembuhkannya “dari dalam ke luar.”

Rathnayaka mengatakan Renals membantunya mengidentifikasi “pemicu” dan mengembangkan metode untuk mengubah kebiasaannya ketika dihadapkan pada suatu pemicu.

“Dia tidak menyadari bagaimana pemicu emosinya memungkinkan dia kembali ke kebiasaannya,” kata Rennels.

Pelatih pribadi mengatakan dia memperhatikan bahwa Rathnayaka akan merasa tidak nyaman berada di lingkungan gym dan akan mudah terganggu oleh pemikiran bahwa pengunjung gym lain sedang melihatnya, sesuatu yang dia kaitkan dengan trauma masa kecilnya ketika Rennels menanyainya tentang hal itu.

Selain berolahraga, memeriksa stres dan pola tidur sangat penting dalam pelatihan pribadi, kata Rennels.

“Saya benar-benar ingin menunjukkan kepadanya pentingnya berinvestasi dalam pelatihan dan apa manfaatnya.”

Investasinya membuahkan hasil yang besar ketika Rathnayaka membawa pulang gelar shift wanita di Kompetisi Binaraga dan Pergeseran Nasional Penghancuran Musim Panas di Houston, Texas Oktober lalu.

“Anda dapat melakukan transformasi besar-besaran secara alami,” kata Rathnayaka. “Anda hanya memerlukan panduan yang tepat. Bekerja dengan pelatih yang berkualifikasi dapat memandu Anda melakukan ini melalui pendekatan holistik terhadap kesehatan dan kebugaran.”

Sepanjang proses pelatihannya, Rathnayaka dan Renals melaporkan bahwa pasangan tersebut juga membina hubungan romantis.

READ  1 kematian, 2 dirawat di rumah sakit setelah wabah legiuner di Kabupaten Nassau

“Saya menganggap dia belahan jiwa saya, karena saya telah benar-benar menemukan cinta,” kata Rathnayaka, seraya menambahkan bahwa elemen kuncinya adalah belajar mencintai diri sendiri.