SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Yankees menyerang pelatih Marcus Thames dalam pertarungan tim

Pada Mei 2011, ketika Kevin Long menjadi pelatih penyerang Yankees di tahun kelima dari delapan tahun berturut-turut, ketika susunan pemain sedikit menurun pada waktu itu, Baseball Lifer membahas dampak dari runtuhnya serangan terhadap dirinya.

“Sangat pribadi,” kata Long. “Ini adalah pekerjaan saya. Ini adalah mata pencaharian saya. Itu tidak memungkinkan saya untuk tidur di malam hari atau tidur di malam hari. Sepertinya satu atau dua orang selalu berjuang. Tugas saya adalah membawanya ke jalur dengan cepat. “Jadi ketika mereka berjuang, saya berjuang, saya merasakan sakit mereka, saya merasakan apa yang mereka lakukan. Jika saya tidak menyadarinya, ada sesuatu yang salah.”

Marcus Thames bisa berempati.

Yankees, salah satu pemukul Longin pada 2010, lebih dari sekadar “anak laki-laki atau dua” pelatih saat ini.

Untuk sebagian besar musim ini, semuanya berjalan lancar, dengan alasan Yankees masuk Selasa malam adalah yang kedua berturut-turut (202) di liga AS, terakhir di urutan 11 dan 13 dalam rata-rata pukulan (0,229). Di peringkat 15 yang membosankan (0,371).

“Lihat mataku, aku punya tas di bawahnya, aku tidak tidur,” kata Thames dengan senyum lelah Selasa sore, mengikuti beberapa komentar dari pelatih Lang, penyerang nasionalis saat ini yang memenangkan gelar bersama Washington pada 2019. , Apakah disampaikan kepadanya. “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu [personal] Saya mengatakan ini sepanjang waktu: Saya berada di setiap nada dengan mereka; Setiap lemparan dari lemparan nomor 1 hingga lemparan terakhir permainan. Anda merasakannya karena Anda tahu seberapa keras mereka bekerja dan berapa banyak produk yang mereka hasilkan. “

Sebagian besar musim, terutama Thames akhir telah terbakar dari jumlah penggemar. Yankees kalah 3-1 dari Race pada hari Senin untuk keenam kalinya dalam tujuh pertandingan terakhir mereka dan untuk kesembilan dalam 12 pertandingan terakhir mereka, dua run atau kurang.

“Tentu saja itu membuat Anda sedikit lelah, tetapi kami mendaftar untuk itu,” kata Thames. “Inilah yang Anda catat sebagai pelatih menyerang di New York. Itu datang dengan wilayah ketika kalian bertarung. Anda mendengar banyak panas atau sesuatu, tetapi pada saat yang sama Anda harus bekerja terus-menerus karena saya percaya pada mereka yang ada di ruangan itu. .”

Thames, seperti yang dia tunjukkan, berpengalaman dalam kritik dan memahami bahwa itu adalah bagian dari pekerjaan. Tapi dia mendorong elemen kembali: piring pemikiran Yankees mempromosikan pendekatan semua atau tidak sama sekali, Homer atau bust. Yankees selesai 11 di AL pada hari Selasa, dengan runner-up (0,238), dan 14 di OPS (0,661).

“Saya tahu orang-orang berpikir kami sedang berkhotbah, dan itulah mengapa kami tidak berkhotbah,” kata Thames. “Kami berkhotbah, ‘Anda mendapatkan bola di zona Anda dan Anda memukulnya dengan keras.’ Lakukan panggilan game. Dapatkan seorang pria [on] Dengan kurang dari base ketiga dan dua out, kita perlu memasukkan orang itu ke dalam. Saya bangga akan hal itu, dan begitu juga rekan-rekan kita. Itu tidak hanya terjadi pada kita, tetapi pesan itu dikirim. “

Kejahatan, tentu saja, telah menurun sepanjang permainan, dan menjadi semakin populer di genre itu, dan alasan yang diberikan banyak orang dalam permainan – pengintai, pemain, pelatih, semua orang – adalah banyaknya pelempar yang dapat dilempar. pada 100 mph tetapi merobek urutan slider, kurva, dan transisi yang terkenal.

READ  Siapakah Frank Khomeini? Penggemar Google Doodle dan LGBTQ hari ini

“Saya selalu mendengar ini, teman-teman, saya mendengar orang berkata, ‘Nah, teman-teman melempar dengan keras, semuanya buruk ‘atau apa pun, tetapi rasanya seperti kita mendapatkan lemparan untuk dipukul, kita tidak melihatnya, dan kita bisa’ t lakukan itu … kita tidak bisa membuat alasan. Bagi saya, itu adalah alasan.”