SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapakah Frank Khomeini? Penggemar Google Doodle dan LGBTQ hari ini

Aktivis hak-hak GAY Frank Khomeini dianggap sebagai salah satu “tokoh paling penting” dalam gerakan hak-hak gay Amerika.

Untuk merayakan dimulainya Bulan Kebanggaan, Google akan menghormati Kameni dengan doodle di situsnya.

4

Frank Khamenei adalah seorang aktivis dan pelopor hak-hak gayKredit: Getty

Siapakah Frank Khomeini?

Frank Khomeini, 86, adalah seorang aktivis hak-hak gay Amerika.

Dia adalah mantan astronom di US Army Map Service di Washington D.C., tetapi dipecat karena seksualitasnya.

Kamani berasal dari New York City dan belajar di Queen’s College dan Harvard University.

Dia memegang gelar master dan doktor di bidang astronomi.

Khamenei juga seorang astronom yang mengajar di Universitas Georgetown

4

Khamenei juga seorang astronom yang mengajar di Universitas GeorgetownKredit: Getty

Khamenei mengajar astronomi di Universitas Georgetown setahun sebelum bergabung dengan Angkatan Darat AS pada tahun 1957.

Peran apa yang dia mainkan dalam gerakan hak-hak LGBTQ?

Khomeini dilarang bertugas di pemerintah AS karena seksualitasnya, dan akhirnya mengajukan banding hak-hak gay pertamanya di Mahkamah Agung AS.

Dia kalah dalam kasus itu, tetapi dia bekerja untuk mendirikan salah satu kelompok advokasi pertama di negara itu untuk hak-hak homoseksual.

Pada tahun 1963, ia meluncurkan kampanye untuk mencabut undang-undang sodomi di Washington, D.C.

Aktivis tersebut secara pribadi merancang RUU tersebut, yang akhirnya disahkan oleh pemerintah pada tahun 1993.

Kamani bekerja untuk mendirikan salah satu kelompok advokasi pertama di negara itu untuk hak-hak gay

4

Kamani bekerja untuk mendirikan salah satu kelompok advokasi pertama di negara itu untuk hak-hak gayKredit: Getty

Kamani juga menantang American Psychiatric Association’s Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders untuk menghilangkan klasifikasi homoseksualitas sebagai gangguan mental.

Karena pekerjaannya, Komisi Aparatur Sipil Negara mencabut larangan terhadap karyawan LGBT+.

Pada tahun 2009, 50 tahun setelah penembakan itu, Khamenei menerima permintaan maaf resmi dari pemerintah AS atas pengunduran dirinya dari militer.

READ  Streaming Langsung Wolverhampton Wanderers vs Tottenham Hotspur - Cara Menonton Pertandingan Liga Inggris 21/22 Online

Khomeini juga mencalonkan diri sebagai kandidat gay pertama Khomeini, tetapi kalah.

Namun, pada 1970-an ia ditunjuk sebagai anggota gay pertama dari Komisi Hak Asasi Manusia Kolombia.

Kapan Frank Khomeini meninggal?

Kamani meninggal pada 11 Oktober 2011 pada usia 86, juga dikenal sebagai “Hari Kunjungan Nasional” untuk komunitas LGBTQIA +.

Dia dinyatakan meninggal di rumahnya di barat laut Washington.

Kematian Khamenei dikonfirmasi oleh Charles Francis, pendiri proyek Khamenei Papers, dan teman lamanya Marvin Carter.

Penyebab kematiannya belum dirilis.

Menurut Washington Post, Kameni meninggalkan saudara perempuannya.

Bagaimana lagi Frank Kameny dihormati?

Kamani telah menerima banyak penghargaan untuk karyanya dalam gerakan hak-hak gay.

Setahun sebelum kematiannya, Washington DC menamai panjang 17th Street NW “Frank Khomeini Way”.

Dia dihormati di pemerintahan Khamenei untuk karyanya tentang hak-hak gay

4

Dia dihormati di pemerintahan Khamenei untuk karyanya tentang hak-hak gayKredit: Getty

Rumahnya ditetapkan sebagai Landmark Bersejarah DC oleh Dewan Peninjau Konservasi Sejarah Kolombia.

Pada 2013, Khamenei bergabung dengan Legacy Walk di Chicago untuk merayakan sejarah dan orang-orang LGBT.

Dia juga akan dihormati di 2019 Monumen Nasional Stonewall di Tembok Kehormatan LGBT Nasional.

Kamani menerima U.S. Veterans Administration Memorial di Congress Cemetery di Washington, DC.

Di nisannya terukir kalimat “Gay itu baik”, sebuah slogan yang ia ciptakan selama pekerjaan hak-hak sipilnya.