SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktivitas manufaktur China melambat karena properti dan energi membebani ekonomi

Aktivitas manufaktur China melambat karena properti dan energi membebani ekonomi

Aktivitas manufaktur China mengalami kontraksi untuk bulan kedua berturut-turut pada Oktober, karena dampak dari kemerosotan sektor properti negara itu dan kekurangan energi menyebar ke ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Data resmi menunjukkan pada hari Minggu bahwa PMI manufaktur China mencapai 49,2 pada Oktober, di bawah ambang batas 50 poin yang mengindikasikan ekspansi daripada kontraksi.

Data PMI adalah indikasi terbaru dari perlambatan ekonomi yang memburuk karena aktivitas konstruksi real estat yang lemah dan harga komoditas yang lebih tinggi memangkas permintaan industri.

Penurunan skala dari 49,6 pada bulan September juga mencerminkan gangguan pada pasokan listrik yang menghantam pabrik-pabrik dari sabuk karat di Cina utara hingga bengkel teknologi tinggi di Guangzhou dan Shenzhen.

Latar belakang ekonomi yang memburuk meningkatkan tekanan pada Xi Jinping dan perencana utama Beijing ketika presiden negara itu memimpin serangkaian reformasi ekonomi dan sosial yang tak tertandingi.

Di bawah slogan mempromosikan “kemakmuran bersama,” Xi telah memimpin reformasi peraturan yang ketat, menyerang perusahaan dan pemimpin bisnis di seluruh real estat, teknologi, permainan, hiburan, dan pendidikan.

Namun gelombang data ekonomi yang lemah memicu seruan baru dari Beijing untuk pendekatan kebijakan yang lebih lunak, terutama untuk sektor real estat, yang juga dilanda masalah utang di pengembang Evergrande.

Tingkat kontraksi dalam aktivitas manufaktur di bulan Oktober lebih buruk dari angka 49,7 yang diperkirakan para analis dalam survei Bloomberg.

Analis Goldman Sachs mencatat bahwa survei juga menunjukkan bahwa “tekanan inflasi terus meningkat” karena kenaikan harga untuk input industri termasuk minyak bumi, batu bara, bahan kimia dan logam dipercepat.

Angka-angka yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional pada hari Minggu datang dua minggu setelah data menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi pada kuartal ketiga turun ke laju paling lambat dalam setahun.

READ  Cara Mendapatkan Mug Liburan Gratis yang Dapat Digunakan Kembali di Starbucks

Menurut analis Gavekal Dragonomics, apa yang merupakan perlambatan yang diharapkan di China setelah ledakan pasca-Covid pada paruh pertama tahun 2020 telah berkembang menjadi “kehilangan momentum ekonomi yang mengerikan”.

Mengaburkan prospek pertumbuhan China telah menjadi banyak kesulitan sisi penawaran. Sejak itu, masalah mulai dari kekurangan chip komputer hingga jaringan logistik yang berlebihan di bulan-bulan awal pandemi telah diperburuk oleh gangguan pasokan listrik dan pemadaman sporadis sebagai tanggapan terhadap wabah virus corona.

Namun, “masalah sebenarnya ada di sisi permintaan,” kata analis Gavekal, mencatat penurunan sektor real estat karena kebijakan fiskal dan peraturan yang ketat.

“Dengan sektor real estat menjadi pendorong terpenting dari aktivitas siklus, pertumbuhan secara keseluruhan akan semakin melemah di [the fourth quarter] Pada tahun 2022, analis Javikal mengatakan dalam sebuah catatan penelitian sebelum rilis PMI.

Mereka mengatakan Beijing “hanya mengisyaratkan sedikit pelonggaran kebijakan properti yang ketat”.

PMI non-manufaktur China turun menjadi 52,4 dari 53,2 bulan sebelumnya, sementara indeks komposit juga mendekati wilayah kontraksi, di 50,8 dari 51,7.