SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amnesty International telah memperingatkan bahwa AMLO akan mengerahkan lebih banyak tentara daripada Peña Nieto dan Calderon

Pemerintah Andres Manuel Lopez Obrador Diposting lebih banyak Personil militer Sebagai bagian dari strategi keamanan publik mereka yang telah diperingatkan oleh pemerintah Enrique Peña Nieto dan Felipe Calderon hari ini Amnesty International (AI) dalam laporannya tahun 2020/2021. Negara Hak di Dunia, di mana ia mengungkapkan keprihatinannya tentang penghilangan paksa, kekerasan terhadap perempuanPerlakuan terhadap imigran dan serangan terhadap perwakilan media.

Di bagian negara, Amnesty International memperingatkan bahwa presiden sendiri “telah beberapa kali menstigmatisasi para pembela hak asasi manusia”. hak asasi Manusia Media, dan mengurangi masalah kekerasan terhadap perempuan. “

Organisasi tersebut mencatat reaksi pemerintah Lopez Obrador pandemi Itu adalah “pemotongan pengeluaran publik” yang melibatkan penyelesaian kepercayaan publik, “termasuk yang dibentuk untuk mendukung perlindungan pembela hak asasi manusia, jurnalis, dan korban pelanggaran hak asasi manusia.”

Tentang Pasukan keamananAmnesty International telah menyatakan keprihatinannya tentang berlanjutnya penangkapan sewenang-wenang dan upaya “penggunaan kekuatan yang berlebihan, yang terkadang menyebabkan pembunuhan di luar hukum”.

Baca juga: Sebuah laporan Amerika tentang hak asasi manusia memperingatkan impunitas di Meksiko

Dalam hal ini, ia menekankan bahwa “pemerintah telah mengerahkan lebih banyak personel militer dalam strategi keamanan publik dibandingkan dengan dua pemerintahan presiden sebelumnya.”

Dia mencatat bahwa AMLO mengeluarkan keputusan Mei lalu yang mengizinkan pelestarian Menyebarkan angkatan bersenjata Untuk operasi keamanan publik hingga Maret 2024, terlepas dari kenyataan bahwa dekrit tersebut “tidak memiliki kontrol yang obyektif untuk memastikan bahwa pelaksanaan angkatan bersenjata sesuai dengan standar internasional.

Dia mencatat bahwa Presiden menempatkan kendali pelabuhan dan bea cukai di tangan angkatan bersenjata.
diantara Pembunuhan di luar hukumAmnesty International melaporkan sebuah kasus Giovanni Lopez, Itu terjadi pada Mei di Jalisco setelah polisi kota menahannya karena tidak memakai topeng, yang dibantah oleh otoritas negara, serta kasus Jessica Silva, yang meninggal “secara tidak sengaja” di tangan Pengawal Nasional Chihuahua.

READ  Meksiko mengaktifkan peringatan kesehatan untuk demam babi Afrika - El Financiero

Mengenai masalah penghilangan paksa yang dilakukan oleh aparat negara atau non-negara, Amnesty International mengatakan bahwa mereka tidak hanya prihatin tentang berlanjutnya kasus-kasus ini, tetapi juga “impunitas hampir total” yang dinikmati oleh para tersangka pejabat.

Kekerasan terhadap perempuan adalah elemen lain yang dicari Amnesty International. Tidak hanya mereka melanjutkan, tetapi Lopez Obrador mengurangi masalah, “mempertanyakan keaslian panggilan telepon yang dilakukan ke layanan darurat untuk mengecam kekerasan berbasis gender dalam keluarga dan mengkritik protes perempuan terhadap femisida.”

Ancaman dan serangan terhadap pembela hak asasi manusia juga terus berlanjut, dengan 24 di antaranya dibunuh, menurut organisasi masyarakat sipil, serta pekerja media, karena setidaknya 19 dari mereka dibunuh pada November.

Baca juga: Biden dan keamanan

Amnesty International menyebutkan kasus kantor berita negara, Notemix, Dituduh melakukan “kampanye pencemaran nama baik terhadap berbagai jurnalis dan media yang menerbitkan konten kritis terhadap pemerintah,” serta surat yang ditandatangani oleh 650 jurnalis dan intelektual yang menuduh Lopez Obrador melemahkan pers “dengan mendukung lingkungan yang kondusif untuk administrasi kontrol, hukuman dan penggunaan hukum yang tidak tepat ”untuk mengintimidasi dia.

Amnesty International mengutuk berlanjutnya penyiksaan dan penganiayaan, yang menyebabkan “keprihatinan mendalam”, serta fakta bahwa terdakwa “jarang” “dibawa ke pengadilan”. Demikian pula, dia mempertanyakan “penggunaan kekuatan yang berlebihan”, serta “penculikan, penyerangan dan pembunuhan.” Imigran dan pengungsi Dan pencari suaka di dalam negeri.

Yang Mulia