SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amy Buendia: Gol Arsenal di Norwich membuat Dybala keluar dari skuad Argentina

Bintang Juventus itu melihat wajah baru lainnya bergegas di depannya dalam perebutan tempat di skuad Albiceleste, kali ini dari divisi dua Inggris.

Hubungan Paulo Dybala dengan timnas Argentina memang tidak pernah sempurna.

Dia berada di belakang Lionel Messi dalam posisi favoritnya, dan setelah secara konsisten gagal tampil mengesankan pada saat-saat penyihir itu absen, bintang Juventus itu telah menjadi orang yang terlupakan bagi Lionel Scaloni karena talenta lain seusianya atau yang termuda telah diberi kesempatan untuk melakukannya. bersinar.

Sekarang giliran Emiliano Buendia untuk mengabaikan Dybala dengan penarikan internasional pertamanya. Untuk pemenang Scudetto enam kali, melihat seorang pemain di turnamen melompat ke depan adalah pertanda jelas bahwa karir internasionalnya dalam bahaya besar.

Belum lagi masuknya Buendia ke dalam skuad yang akan menghadapi Chile dan Kolombia di kualifikasi Piala Dunia mereka pada awal Juni – yang, orang mungkin mengira, akan menjadi bagian terbesar skuad Scaloni yang terdiri dari 23 pemain. Copa America berikutnya – apa pun kecuali kaya akan itu.

Pemain Norwich menanggapi dengan indah degradasi tahun lalu ke divisi dua Inggris, tinggal di Caro Road dan menyumbang 15 gol dan membuat 16 assist, saat klub finis pertama dalam comeback langsung.

Sekarang Kepulauan Canary sedang mempersiapkan serangan transfer musim panas, karena Arsenal mempercepat minat mereka pada pemain yang akan mencari peluang untuk bersinar di Stadion Emirates.

Buendia adalah pemain pertama dari turnamen yang memenangkan panggilan ke Argentina sejak Fabricio Coloccini dan Jonas Gutierrez jatuh bersama Newcastle United lebih dari satu dekade lalu, dan tidak mengherankan bahwa mereka berdua berniat memanfaatkan peluang ini sebaik-baiknya.

READ  Pertandingan Euro 2020 Denmark-Finlandia dihentikan setelah Christian Eriksen menerima CPR di lapangan

Pemain berusia 24 tahun itu menjelaskan: “Saya pergi dengan harapan tinggi, harapan tinggi.” TyC Sports Rabu. “Saya akan pergi dengan semua motif di dunia, Anda jelas ingin masuk dan bertahan di sana. Ini tujuan saya berikutnya: bermain sebanyak mungkin pertandingan.

“Melihat namaku di daftar adalah mimpi yang menjadi kenyataan.”

Namun masuknya Buendia adalah mimpi buruk bagi Dybala, yang meski kesulitan selama musim 2020-2021 yang mengecewakan diharapkan setidaknya menempatkan Scaloni dalam daftar kualifikasi.

“Dia pemain yang kami cintai, tapi kami membuat keputusan karena hampir semua posisi sudah terisi dan kami harus melakukannya,” ungkap Scaloni lewat ilustrasi. ESPN.

“Jujur saja, Paulo sudah tidak bermain selama beberapa bulan terakhir, klubnya kesulitan lolos [for the Champions League] Penting agar para pemain tiba dalam kondisi baik. “

Namun, perasaan terbaru ini tampaknya kontras dengan penandatanganan duo Leverkusen Lucas Alario, Axel Palacios dan Juan Foyth dari Tottenham, yang semuanya saat ini sedang cedera.

Dybala PS

Penjelasan paling logis adalah bahwa Dybala, untuk semua bakatnya ketika dia berada di puncak permainannya (yang tentu saja tidak), sama sekali tidak cocok untuk tim Argentina ini.

Rencana Scaloni didasarkan pada ruang mesin yang dinamis dan bergerak, melaju kencang dari sayap dan melakukan sentuhan dekat dan cepat di area penalti antara Messi, Lautaro Martinez dan seorang penghubung telat sebelum tembakan.

Orang-orang seperti Nico Dominguez, Joaquin Correa dan Lucas Ocampos telah melakukan pekerjaan itu dengan mengesankan, sementara pengalaman dan bentuk Angel Di Maria saat ini membuat pemain PSG menjadi alternatif yang jelas.

Buendia menambah kedalaman peran utama ini berkat gayanya yang terus terang yang membedakannya dibandingkan dengan Dybala yang lebih mapan.

READ  Solskjaer merasakan menit terakhir untuk menyelesaikan musim kemenangan pribadi | Ully Gunnar Solskjaer

Jika Messi tidak tersedia, pengalaman mengajarkan bahwa pengganti langsung seperti Paulo tidak mungkin menghasilkan hasil yang sama. Dalam hal itu, Argentina kemungkinan akan berbaris dengan dua penyerang tradisional, dengan Martinez dan Sergio Aguero jauh di depan rekan-rekan mereka dalam pertimbangan Scaloni.

Mungkin yang paling mengkhawatirkan bagi Dybala adalah bahwa memanggil Buendia memperjelas bahwa dia bukan lagi anak emas. Ulang tahunnya yang ke 28 adalah pada bulan November, yang membuatnya lebih tua dari semua kecuali 11 dari tim 30 orang Argentina.

Untuk pemain dengan kemampuannya yang jelas, kembali ke 29 caps dan hanya dua gol sejak debutnya pada 2015 tidaklah cukup. Peluang datang, tapi dia tidak memanfaatkannya. Tidak heran, tidak seperti para pendahulunya, Scaloni memastikan untuk mencari alternatif bahkan jika dia harus melakukannya di klub yang kurang “modis”.

Banyak taruhannya, meski menjalani awal yang agak sulit dalam hidup sebagai pelatih Argentina, akhirnya terbayar, membuat timnas Argentina lebih bersemangat dan menarik dibandingkan dengan sisi lelah yang pergi ke Piala Dunia 2018.

Dybala masih punya waktu untuk membuktikan bahwa ia bisa menjadi bagian dari dirinya, tetapi risiko bahwa anak-anak baru di blok seperti Buendia akan menekannya lebih dari itu hanya akan meningkat.