SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah ada risiko tsunami mencapai Meksiko? – Keuangan

Pulau Canary La Palma terbakar: sepanjang minggu seluruh dunia telah disiagakan akan letusan Cumbre Vieja, salah satu gunung berapi paling aktif dan berbahaya di dunia.

Namun, apa yang tampak sebagai aktivitas vulkanik di kepulauan Spanyol yang terpencil telah menimbulkan kekhawatiran tentang kemungkinan perpindahan pulau, mirip dengan apa yang terjadi dengan Krakatau, ke Samudra Pasifik, yang dapat menyebabkan tsunami besar yang bahkan dapat mencapai pantai Atlantik. dari Amerika Utara dan Karibia.

Oleh karena itu, bahkan di wilayah pesisir Meksiko terjadi peningkatan gelombang akibat aktivitas gunung berapi tersebut.


Tapi… seberapa baik ketakutan ini beralasan?

berdasarkan Agensi Jerman DWAhli vulkanologi Thomas Walter mencatat bahwa 20 tahun yang lalu, prediksi yang dibuat oleh Stephen Ward dan Simon Day muncul tentang bencana di pulau Spanyol yang dapat menyebabkan tsunami besar di Samudra Atlantik.

Walter mengatakan bahwa kedua spesialis membuat serangkaian model yang menunjukkan bahwa aktivitas vulkanik dan seismik Cumbre Vieja dapat menyebabkan longsoran batu hingga 500 kilometer kubik, yang dapat menyebabkan tsunami besar.

Ahli vulkanologi Jerman mencatat bahwa penelitian selanjutnya menemukan bahwa Kepulauan Canary memiliki longsoran terus menerus di lereng mereka, yang terjadi secara terfragmentasi dan tidak dalam blok besar seperti yang diklaim oleh Ward and Day.


Namun, bukan berarti ada risiko intensitas letusan gunung berapi akan meningkat atau tidak terkendali dan dapat menyebabkan skenario seperti yang dikemukakan oleh para ahli sebelumnya.

“Kemungkinan besar, massa batuan ini tidak akan meluncur menjadi satu blok, seperti yang diharapkan, tetapi menjadi beberapa blok yang lebih kecil,” seorang ahli vulkanologi dan profesor di Universitas Potsdam Jerman menjelaskan kepada DW. Dia mengingatkan, “(Tapi) masalahnya tidak bisa sepenuhnya dikesampingkan.

READ  Duta Besar rezim Tiongkok di Ottawa menyerang Kanada dan Amerika Serikat sebelum kemungkinan ekstradisi direktur Huawei

“Tidak ada yang mau mendengar bahwa dia hidup di bawah ancaman ekstrem seperti itu.”

Sementara itu, Badan Federal AS membantah, menurut media Spanyol, La Vanguardia, adanya kemungkinan tsunami yang mengancam pantai timur dan kota-kota seperti New York, akibat letusan gunung berapi.

Ergo, untuk saat ini, meskipun ada kemungkinan ilmiah bahwa patahan besar-besaran di La Palma dapat menyebabkan gelombang pasang besar, seperti yang diperkirakan dua dekade lalu, itu masih jauh dari terjadi atau menjadi parah. Laut.

Mereka takut kehancuran lebih lanjut di pulau Spanyol La Palma

Lava dari letusan gunung berapi di kepulauan Spanyol Kepulauan Canary melambat secara dramatis pada hari Kamis, meningkatkan kekhawatiran itu bisa menyebar dan menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada mengalir ke laut.

Sebuah sungai besar lava melambat menjadi 4 meter per jam. Gunung berapi itu bergerak, Senin, sehari setelah letusan meletus di pulau La Palma, dengan kecepatan 700 meter per jam.

Aliran lava kedua pada dasarnya telah berhenti, direktur Institut Grafis Nasional Kepulauan Canary, Maria José Blanco, mengatakan pada konferensi pers.

Dia mengatakan sungai lava tidak akan mencapai Samudra Atlantik sebelum akhir minggu, sementara beberapa ilmuwan mengatakan itu mungkin tidak akan pernah tercapai.

Blanco mengatakan aktivitas seismik di pulau La Palma sekarang rendah, tetapi gunung berapi terus melepaskan batuan cair – sejauh 26 juta meter kubik.

Ahli vulkanologi Stavros Meletlidis dari National Geographic Institute mengatakan dinamika letusan selalu berubah.

Dia mengatakan kepada Radio Canaria TV bahwa lava bergerak sangat lambat karena mendingin saat bersentuhan dengan atmosfer, melalui gesekan dengan tanah dan bahan bangunan, dan terutama karena pelebaran ujung depannya.

READ  Momen menakjubkan ketika seekor hiu melompat untuk menggigit seorang pria di atas payung

Aliran lava mengental saat melambat. Di beberapa titik tingginya 15 meter (50 kaki), menurut pihak berwenang. Lava telah menutupi 166 hektar (410 hektar) dan menghancurkan sekitar 350 rumah.

Dihadapkan dengan ketidakpastian tentang apa yang akan terjadi pada gunung berapi dan lahar, banyak penduduk di sisi barat pulau berpenduduk 85.000 orang ini telah dilupakan. National Geographic mengatakan pihaknya mencatat gempa berkekuatan 2,6 pada siang hari. Para ilmuwan mengatakan aliran lava dapat berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Joel Francisco, 38, mengatakan dia dan orang tuanya yang sudah lanjut usia harus mengungsi dari daerah sekitar Todoc dengan membawa beberapa barang dan dokumen penting.

Sekarang alirannya tampak melambat, dia berharap untuk kembali dan mengambil beberapa barang miliknya sebelum menutupi rumahnya dengan lahar, jika polisi mengizinkan.

Dia mengatakan kepada The Associated Press bahwa dia tidak tahu berapa lama harus menunggu karena jalan ditutup.

Seperti banyak penduduk pulau, Francisco bekerja di perkebunan pisang, dan sumber pekerjaannya terancam dihancurkan oleh lahar atau abu vulkanik.

Raja Spanyol Felipe VI, yang mengunjungi para pengungsi pada hari Kamis bersama Ratu Letizia dan Perdana Menteri Pedro Sanchez, berjanji untuk membantu mereka yang membutuhkan di pulau itu.

“Sekarang Anda bisa tinggal, maksud saya dalam istilah ini, secara harfiah hampir tanpa apa-apa, sekaligus. Tidak ada rumah, tidak ada barang, tidak ada pakaian, tidak ada makanan, tidak ada sumber daya, tidak ada pekerjaan.” “Kami harus melakukan segala yang kami bisa untuk memajukan keluarga-keluarga ini.”

Letusan terjadi di pegunungan vulkanik Cumbre Vieja. Kepulauan Canary adalah kepulauan vulkanik. La Palma mencatat letusan sebelumnya pada tahun 1971.

READ  The New York Times: Intelijen AS gagal menjelaskan 120 penampakan UFO

Sejauh ini, aktivitas gunung berapi tersebut belum mengakibatkan kematian, menurut pihak berwenang.

Para ilmuwan yang memantau aktivitas gunung berapi memperingatkan letusan gunung berapi, yang memungkinkan evakuasi tujuh ribu orang tepat waktu.

Raja Felipe VI, Ratu Letizia dan Perdana Menteri Pedro Sanchez mengunjungi pulau itu pada hari Kamis dan berbicara dengan beberapa tunawisma.

Sekarang Anda, maksud saya dalam istilah itu, secara harfiah hampir tanpa apa-apa, kata raja, sekaligus. Tidak ada rumah, tidak ada barang, tidak ada pakaian, tidak ada makanan, tidak ada sumber daya, tidak ada pekerjaan. Kami harus melakukan segala yang kami bisa untuk membesarkan keluarga ini.”

Pihak berwenang telah menyatakan keprihatinan tentang apa yang akan terjadi ketika lahar mencapai Samudra Atlantik. Para ahli telah melaporkan bahwa batuan cair, yang suhunya melebihi 1.000 derajat Celcius, dapat menyebabkan ledakan, tanah longsor, dan awan gas beracun ketika mencapai laut.

Kehidupan tidak terpengaruh di sisa La Palma, yang panjangnya sekitar 35 kilometer dan titik terlebarnya 20 kilometer. Wisatawan dengan reservasi terus datang untuk liburan mereka.

Kepulauan Canary adalah tujuan populer bagi wisatawan Eropa karena iklimnya yang sejuk sepanjang tahun.

Sumber pendapatan utama penduduk pulau adalah pertanian dan pariwisata.

Dengan informasi dari AP, EFE, La Vanguardia dan DW.