SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apple dan Spotify dapat menandai akhir dari semua yang kami sukai tentang podcast

Saat acara pertamanya di tahun 2021 kemarin, Apple Mengiklankan “The Next Chapter of Podcasts” dengan langganan Apple Podcasts. Ini adalah platform baru untuk pembuat podcast yang memungkinkan mereka untuk memonetisasi program mereka menggunakan biaya berlangganan – dan itu hanya tersedia untuk konsumen melalui aplikasi Apple Podcasts. Apple memposisikan metode monetisasi baru sebagai produk premium terpisah selain podcast gratis atau yang didukung iklan, dan sudah ada banyak studio dan pembuat podcast independen yang mengantri untuk menjadi bagian dari layanan ini.

Langkah ini hanyalah bagian dari tren yang lebih besar di dunia podcast, yang sebagian besar telah dimulai oleh Spotify. Layanan streaming musik mengambil acara yang semakin eksklusif, menjadikan beberapa konten favorit kami tersandera dengan penerapannya yang mengerikan dalam prosesnya. Amazon juga bergabung dengan game dengan aset asli dan eksklusifnya di Amazon Music dan terdengar, Dan Facebook memiliki rencana sendiri untuk konten audio. Lalu ada kesepakatan yang lebih kecil, seperti tawar-menawar NFL ditutup dengan iHeartMedia, Dan pembelian di mana saja, seperti Pocket Cast yang dibeli oleh grup penyiaran publik.

Semua tren ini membuat saya sangat cemas tentang masa depan podcast.

Apa masalahnya?

Untuk memahami mengapa gerakan ini terasa sangat menakutkan bagi pendengar podcast yang fanatik, kita perlu melihat apa itu podcast secara historis. Podcast biasanya merupakan rangkaian loop audio atau video, sering kali terhubung ke topik tertentu dan dengan host yang sering. Di masa lalu, hampir semua podcast didistribusikan dari server pembuatnya, dan dapat diakses sebagai unduhan langsung atau melalui aplikasi klien pilihan Anda. Sebagian besar podcast gratis, didukung iklan, atau memiliki perusahaan thread besar, menjadikannya salah satu bentuk hiburan yang paling terjangkau dan dapat diakses tanpa struktur perusahaan untuk mendukungnya (seperti YouTube).

READ  Fitbit Luxe baru saja bocor - ini pelacak kebugaran paling keren

Dengan Apple, Spotify, dan Amazon yang semakin berupaya untuk menghubungkan kreator dengan platform mereka, kami mungkin kehilangan aspek semi-open-source ini lebih cepat daripada nanti. Ketergesaan Apple ke pasar terlihat sangat buruk karena aplikasi podcastnya hanya tersedia di perangkatnya sendiri. Paling tidak, pesaing seperti Spotify dan Amazon mengunci Anda pada layanan tertentu, bukan perangkat.

Tentu, kita mungkin berada dalam lanskap yang sudah kita kenal baik dari industri streaming video. Jika Anda ingin mengikuti penawaran terbaru yang dibicarakan semua orang, maka Anda perlu berlangganan sejumlah besar layanan. Netflix, Amazon Prime Video, dan Disney + langsung terlintas dalam pikiran, tetapi ada juga acara dari HBO, Hulu, Paramount, Peacock, Apple TV +, Discovery +, dan banyak lagi – pada dasarnya kami sedang dalam proses untuk kembali ke TV kabel. Impian asli dari katalog lengkap Netflix sudah lama berlalu, dan kami harus mengandalkannya untuk saat ini lain Layanan untuk melihat semua konten kami dalam satu antarmuka.

Volume hiburan (Jerman) masih relatif kecil, tapi menurut saya sudah cukup mengganggu.

Jika ini adalah masa depan podcasting, mengikuti pencipta favorit Anda akan menjadi lebih sulit dalam waktu yang tidak terlalu lama, dan Anda harus bersiap untuk berhenti mengonsumsi program tertentu atau menyulap beberapa aplikasi di ponsel Anda. Saat Anda memilih opsi terakhir, Anda akan kehilangan fitur seperti antrian, manajemen langganan langsung, dan unduhan yang mulus, yang merupakan bagian integral dari pengalaman podcast bagi banyak orang.

Apa gunanya itu bagi pembuat konten?

Dengan semua yang dikatakan, perjanjian eksklusivitas dan sebagian besar langganan premium sangat bagus untuk pembuat podcast, terutama para freelancer. Ini membantu mereka mengamankan pendanaan dalam jangka waktu yang lebih lama, seringkali memungkinkan mereka menjangkau audiens yang sangat terlibat dan siap untuk beralih ke platform lain untuk tetap up-to-date dengan mereka. Sayang sekali tidak ada banyak opsi pendanaan lain untuk pembuat podcast, karena banyak dari mereka saat ini bergantung pada donasi atau sukarela. Patreon Langganan selain slide iklan di acara itu.

READ  Ilmu. - Dunia lubang hitam biner yang terdistorsi ganda

Jalan yang kita tempuh mungkin buruk untuk kemudahan penggunaan dan pengalaman mendengarkan yang hebat, tetapi mungkin itulah yang dibutuhkan orang-orang kreatif untuk dapat membuat produksi podcast menjadi bisnis berkelanjutan yang melayani kepentingan pribadi mereka daripada sekadar keramaian.

Mungkinkah ada cara yang lebih baik?

Meskipun sudah terlambat karena jalur pasar, saya ingin melihat hal-hal berkembang dengan cara berbeda yang dapat memuaskan pencipta dan pendengar. Kita tidak perlu melihat lebih jauh dari layanan streaming musik saat ini. Terlepas dari beberapa pengecualian, sebagian besar layanan streaming menawarkan musik yang sama. Anda dapat mendengarkan hampir semua artis favorit Anda di Spotify, Apple Music, YouTube Music, Tidal, atau apa pun yang Anda suka. Di dunia yang ideal, pembuat podcast dapat mengambil kepemilikan atas setiap permainan, seperti yang dilakukan musisi saat ini, dan Anda dapat memilih layanan streaming podcast favorit Anda.

Tentu saja, solusi ini juga tidak ideal. Pasar streaming musik memiliki banyak masalahnya sendiri, dengan artis muda hampir tidak menghasilkan cukup uang dengan menyiarkan sendiri. Banyak musisi mengandalkan barang dagangan dan, sebagian besar, pada tur. Mengingat bahwa pembuat podcast tidak menikmati minat publik sebanyak musisi, strategi seperti ini mungkin tidak akan berhasil untuk mereka.

Tapi saya masih menyukai gagasan pasar karena saya dapat menentukan aplikasi podcast saya berdasarkan preferensi pengalaman pengguna saya, meskipun itu berarti membayar langganan bulanan lagi. Paling tidak, itu mungkin berarti saya tidak perlu beralih antara Apple Podcasts, Spotify, Amazon Music, dan lainnya untuk mengikuti semua konten kata lisan favorit saya.

Apa yang ingin dilakukan Google?

Seperti biasa, Google tampaknya hanya mengawasi produk yang tidak memenuhi tantangan dari pinggir. Aplikasi Podcast raksasa pencarian mungkin terlihat bagus dan dapat diinstal sebelumnya di semua ponsel Android sebagai bagian dari aplikasi Google, tetapi belum diiklankan dengan baik dan tidak menyediakan mekanisme penguncian atau langganan apa pun. Secara pribadi, saya suka mencoba kemampuan sinkronisasi dengan perangkat Google Home dan Nest, tetapi Google dapat segera ditinggalkan dalam debu dengan sedikit atau tanpa konten yang menarik karena produsen podcast terbesar menghilang karena kesepakatan eksklusif. Jangan berharap Google menjadi ksatria dalam perisai berkilau di sini, pada dasarnya.

READ  Teleskop Web NASA mengemas kerai sejauh satu juta mil

Gambar Utama: Austin Distill Unsplash.