SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka mengidentifikasi lima sistem planet yang cocok untuk kehidupan

Kerangka kerja matematika baru memprediksi sistem multi-bintang Kepler-34, -35, -38, -64 dan -413, Dengan raksasa melingkar, Ini memiliki ruang tamu yang stabil.

Selama hampir setengah abad, pencipta Star Wars membayangkan planet yang menopang kehidupan, Tatooine, Berputar di sekitar sepasang bintang. Sekarang, para ilmuwan telah menemukan bukti baru bahwa lima sistem multi-bintang yang diketahui, Kepler-34, -35, -38, -64 dan -413, Mereka adalah kandidat potensial untuk pelestarian kehidupan.

Kerangka kerja matematika yang baru dikembangkan memungkinkan para peneliti di Universitas New York di Abu Dhabi dan Universitas Washington untuk mendemonstrasikan bahwa sistem ini, Antara 2.764 dan 5.933 tahun cahaya dari Bumi, Di konstelasi Lyra dan Cygnus, mendukung “zona layak huni” permanen, wilayah di sekitar bintang tempat Air cair dapat bertahan di permukaan planet yang mirip Bumi yang belum ditemukan. Di antara sistem ini, Kepler-64 diketahui memiliki setidaknya empat bintang yang mengorbit satu sama lain di pusatnya, sedangkan sistem lain memiliki dua bintang.

Ini akan menjadi tanah di Kepler-1649c (Foto: AFP)

Diketahui bahwa setiap orang setidaknya memilikinya Planet raksasa seukuran Neptunus Atau lebih. Studi yang diterbitkan dalam Frontiers in Astronomy and Space Sciences ini merupakan bukti dari prinsip bahwa keberadaan planet raksasa dalam sistem biner tidak menghalangi keberadaan dunia pendukung kehidupan.

“Kehidupan kemungkinan besar akan berkembang di planet yang berada dalam zona layak huni sistem Anda, seperti Bumi. Di sini kami menyelidiki apakah ada area yang dapat dihuni Dalam sembilan sistem yang dikenal dengan dua atau lebih bintang yang mengorbit planet raksasa. Kami menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa Kepler-34, -35, -64, -413 dan terutama Kepler-38 Cocok untuk menampung dunia seperti Bumi dengan lautanPenulis terkait, Dr. Nikolaos Georgakarakos, rekan peneliti di Departemen Sains di Universitas New York di Abu Dhabi, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

READ  4 cara kecerdasan buatan membantu memecahkan misteri alam semesta

Konsensus ilmiah adalah bahwa sebagian besar bintang menampung planet. Sejak 1992, eksoplanet telah ditemukan dengan kecepatan yang semakin cepat: sejauh ini 4.375 telah dikonfirmasi, 2.662 di antaranya pertama kali terdeteksi oleh Teleskop Luar Angkasa Kepler selama misi 2009-2018 untuk mempelajari Bima Sakti. Teleskop TESS NASA dan misi dari lembaga lain telah mendeteksi lebih banyak planet ekstrasurya Badan Antariksa Eropa Itu harus meluncurkan pesawat ruang angkasa PLATO untuk mencari exoplanet pada tahun 2026.

Duabelas planet ekstrasurya yang ditemukan Kepler berbentuk “melingkar”, yang berarti mereka mengorbit sepasang bintang yang berdekatan. Sistem biner adalah umum dan diperkirakan mewakili antara setengah dan tiga perempat dari semua sistem bintang. Sampai sekarang, Planet ekstrasurya raksasa hanya ditemukan dalam sistem binerTetapi ada kemungkinan bahwa planet dan bulan mirip Bumi yang lebih kecil telah lolos dari deteksi.

Interaksi gravitasi dalam sistem multi-bintang, terutama jika mengandung benda-benda besar lainnya seperti planet raksasa, diperkirakan akan membuat kondisi tersebut semakin memusuhi asal-usul dan kelangsungan hidup kehidupan. Sebagai contoh, Planet dapat bertabrakan dengan bintang atau lepas dari orbit, Sementara eksoplanet mirip Bumi yang masih hidup akan mengembangkan orbit elips, dan mengalami perubahan berkala yang kuat dalam intensitas dan spektrum radiasi.

Ilustrasi Kepler 38-B, planet gas raksasa yang mengorbit Kepler 38 (Gambar: NASA)

“Kami telah lama mengetahui bahwa sistem bintang biner yang tidak berisi planet raksasa memiliki kemampuan untuk menampung dunia yang dapat dihuni. Apa yang kami tunjukkan di sini adalah bahwa di sebagian besar sistem tersebut, Planet yang mirip Bumi masih bisa dihuni meski ada planet raksasaKata rekan penulis Profesor Ian Dobbs Dickson, yang juga dari Universitas New York di Abu Dhabi.

READ  Apa yang bisa kamu lihat di langit malam minggu ini

Peneliti memanfaatkan penelitian sebelumnya untuk memprediksi keberadaan, lokasi, dan luas wilayah layak huni permanen dalam sistem biner dengan planet raksasa. Pertama, mereka mengekstrak persamaan untuk diperhitungkan Distribusi spektrum lapisan, massa, luminositas dan daya Dari bintang-bintang, bersama dengan efek gravitasi ekstra dari planet raksasa. Eksentrisitas (yaitu, derajat elips di orbit), sumbu sub-mayor dan periode orbit planet mirip Bumi hipotetis juga dipertimbangkan, serta dinamika intensitas dan spektrum bintang. Radiasi yang mempengaruhi atmosfernya. Faktor lain adalah “kelembaman iklim” dari planet mirip Bumi, yaitu kecepatan atmosfer merespons perubahan radiasi.

Kemudian mereka menonton Sembilan sistem bintang biner yang dikenal dengan planet raksasa, Semuanya ditemukan oleh teleskop Kepler, untuk menentukan apakah ada daerah yang layak huni dan apakah mereka “cukup tenang” untuk menampung dunia yang berpotensi menopang kehidupan.

Para penulis menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa terdapat kawasan layak huni permanen di Kepler-34, -35, -38, -64 dan -413. Daerah ini lebarnya antara 0,4 dan 1,5 unit astronomi (au)., Dimulai pada jarak antara 0,6 dan 2 au dari pusat massa bintang biner.

“Sebaliknya, kisaran area yang dapat dihuni di dua sistem biner lainnya, Kepler-453 dan -1661, adalah sekitar setengah dari ukuran yang diharapkan, karena planet-planet raksasa dalam sistem tersebut akan mengguncang orbit dunia tambahan yang dapat dihuni. Untuk alasan yang sama, Kepler-16 tidak dapat Dan -1647 menampung planet layak huni tambahan.

Tatooine, planet fiksi tempat karakter Luke Skywalker lahir, memiliki dua matahari. (Gambar: Star Wars)

Tentu saja, Ada kemungkinan bahwa kehidupan ada di luar zona layak huni atau di bulan yang mengorbit planet raksasa“Medan ini mungkin kurang diinginkan bagi kami,” kata rekan penulis Dr. Siegfried Eagle dari University of Washington.

READ  Penggemar Just Dance 2022 memberi penghormatan kepada Nintendo Wii

“Kandidat terbaik kami untuk menampung dunia yang berpotensi dapat dihuni adalah Sistem biner Kepler-38, sekitar 3.970 tahun cahaya dari Bumi, diketahui mengandung planet seukuran Neptunus.Dadu, Georgiacarakos.

“Studi kami menegaskan bahwa bahkan sistem bintang biner planet raksasa adalah target panas dalam pencarian Bumi 2.0,” katanya.

Dengan informasi dari DPA.