SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asteroid "Dewa Kegelapan" Apophis akan mengunjungi Bumi dalam penerbangan lintas langka - Earth.com

Asteroid “Dewa Kegelapan” Apophis akan mengunjungi Bumi dalam penerbangan lintas langka – Earth.com

Dalam perluasan misinya yang berani, pesawat ruang angkasa yang sebelumnya dikenal sebagai OSIRIS-REx memulai perjalanan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menjelajahi asteroid Apophis.

Benda langit ini dijadwalkan melakukan tur bersejarah mengelilingi Bumi pada tahun 2029, sebuah peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak awal sejarah tercatat.

Pesawat luar angkasa itu, sekarang berganti nama Osiris-Puncak (Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification, and Security – Apophis Explorer), memanfaatkan kesuksesan masa lalunya untuk menjelajah wilayah kosmik baru.

Perjalanan OSIRIS-REx sungguh luar biasa. Setelah ekspedisi tujuh tahun sejauh 4 miliar mil, ia kembali ke Bumi dengan membawa sampel asteroid Bennu.

Prestasi bulan September ini menandai puncak eksplorasi ruang angkasa. Dengan instrumennya yang masih dalam kondisi sempurna dan sisa bahan bakarnya tinggal seperempat, keputusan untuk menggunakan kembali pesawat luar angkasa tersebut untuk misi baru merupakan sebuah kemajuan alami.

Keputusan untuk menjelajahi asteroid Apophis

Apophis, asteroid tipe S yang terdiri dari bahan silikat dan besi nikel, sangat kontras dengan asteroid Bennu tipe C yang kaya karbon.

Setelah mempertimbangkan beberapa tujuan potensial, termasuk Venus dan berbagai komet, pilihan Apophis oleh NASA didorong oleh kedekatannya yang menarik dengan Bumi.

Pada tanggal 13 April 2029, Apophis akan melintas dalam jarak 20.000 mil (32.000 km) dari permukaan bumi, lebih dekat dari beberapa satelit dan kemungkinan terlihat dengan mata telanjang di Belahan Bumi Timur.

Asteroid seukuran Apophis, yang lebarnya sekitar 367 yard (340 meter), mendekati Bumi setiap 7.500 tahun sekali. Kelangkaan ini merupakan peluang yang sangat berharga untuk eksplorasi dan pemahaman ilmiah.

Tujuan misi asteroid Apophis

Seperti yang dijelaskan Amy Simon, ilmuwan proyek misi di NASA Pusat Penerbangan Luar Angkasa GoddardOSIRIS-APEX bertujuan untuk mempelajari Apophis segera setelah ia mendekati Bumi.

READ  Utusan astronomi yang mirip hantu mengungkapkan pandangan baru tentang Bima Sakti

“OSIRIS-APEX akan mempelajari Apophis secara langsung setelah lintasan ini, memungkinkan kita melihat bagaimana permukaannya berubah melalui interaksi dengan gravitasi bumi,” ujarnya. Simon.

Hal ini akan memungkinkan para ilmuwan untuk memantau setiap perubahan permukaan akibat interaksi gravitasi bumi dengan asteroid.

Lebih lanjut, Danny Mendoza Dellagoostina, peneliti utama OSIRIS-APEX di Universitas Arizona di Tucson, menyoroti pentingnya pendekatan jarak dekat ini sebagai eksperimen alami.

“Pendekatan jarak dekat adalah pengalaman alami yang luar biasa,” katanya. Della Giustina. “Kita tahu bahwa gaya pasang surut dan penumpukan material tumpukan puing adalah proses mendasar yang dapat berperan dalam pembentukan planet. Mereka dapat memberi tahu kita bagaimana kita berubah dari puing-puing di awal tata surya menjadi planet yang utuh.”

Peristiwa ini dapat memberikan wawasan tentang gaya pasang surut dan akumulasi tumpukan kumulus, proses mendasar yang mungkin berperan dalam pembentukan planet ini.

Jadwal misi asteroid Apophis

Apophis adalah topik utama dalam memahami asteroid yang berpotensi berbahaya, yang sebagian besar merupakan tipe S seperti dirinya.

Wawasan yang diperoleh dari misi ini akan sangat penting untuk penelitian pertahanan planet, yang merupakan prioritas utama NASA. Pada tanggal 2 April 2029, OSIRIS-APEX akan mulai memotret Apophis saat mengejar asteroid tersebut.

Teleskop berbasis darat juga akan mengamati Apophis, tetapi setelah pertemuan jarak dekat, asteroid tersebut akan terlalu dekat dengan Matahari sehingga teleskop optik berbasis darat tidak dapat mengamatinya.

Hal ini menempatkan OSIRIS-APEX pada posisi unik untuk mendeteksi perubahan apa pun yang dihasilkan dari pertemuan tersebut.

Pelajari Apophis dari dekat

Jika tiba pada 13 April 2029, OSIRIS-APEX akan beroperasi di dekat asteroid selama kurang lebih 18 bulan. Misinya meliputi pemetaan permukaan, menganalisis komposisi kimianya, dan melakukan manuver berani: menyelam 16 kaki dari permukaan Apophis untuk mengaduk bebatuan dan debu, sehingga mengungkap material di bawahnya.

READ  Kecepatan pencairan gletser di Greenland ini mungkin mengindikasikan kenaikan permukaan laut yang lebih buruk

Meskipun tanggalnya masih lebih dari lima tahun lagi, perjalanan OSIRIS-APEX mencakup enam lintasan jarak dekat Matahari dan tiga bantuan gravitasi, sehingga menempatkannya di jalur yang tepat untuk Apophis.

Penemuan apa yang akan terjadi masih belum diketahui, namun seperti yang dikatakan Amy Simon dengan tajam, pencapaian misi sebelumnya di Bennu hanya memperdalam keingintahuan dan pertanyaan komunitas ilmiah terhadap Apophis.

Singkatnya, misi OSIRIS-APEX ke Apophis merupakan kelanjutan dari warisan pendahulunya, namun juga sebuah langkah menuju dunia yang penuh kemungkinan dan penemuan baru. Hal ini memberikan wawasan tentang proses pembentukan tata surya kita dan meningkatkan pemahaman kita tentang dinamika asteroid dan pertahanan planet.

Lebih lanjut tentang OSIRIS-REx

Seperti disebutkan di atas, misi OSIRIS-REx, sebuah upaya ambisius NASA, merupakan tonggak sejarah dalam eksplorasi ruang angkasa dan studi tentang asteroid.

Misi ini diluncurkan pada 8 September 2016, dengan tujuan mencapai asteroid dekat Bumi Bennu, sebuah benda kaya karbon yang diyakini para ilmuwan menyimpan petunjuk awal tata surya dan asal usul kehidupan.

Tinjauan misi dan tujuan

OSIRIS-REx, yang merupakan singkatan dari Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification, Security-Regolith Explorer, memulai perjalanan yang membentang jutaan mil. Tujuan utamanya adalah mengumpulkan dan mengembalikan sampel dari permukaan Bennu.

Misi ini memiliki kepentingan ilmiah yang sangat besar, karena asteroid seperti Bennu adalah sisa-sisa pembentukan tata surya, dan kemungkinan besar mengandung senyawa organik dan air.

Perjalanan ke Asteroid Bennu

Setelah perjalanan selama dua tahun, OSIRIS-REx tiba di Bennu pada bulan Desember 2018. Pesawat ruang angkasa tersebut kemudian menghabiskan waktu dua tahun di dekat asteroid, memetakan permukaannya dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya dan memilih lokasi yang paling sesuai untuk mengumpulkan sampel.

READ  Pejabat Arizona telah mengkonfirmasi kasus flu burung di barat daya

Fase ini melibatkan manuver kompleks dan navigasi presisi di sekitar medan gravitasi kecil asteroid.

Koleksi spesimen sejarah

Pada Oktober 2020, OSIRIS-REx mencetak sejarah dengan berhasil mendarat di permukaan Bennu dan mengumpulkan sampel.

Mekanisme perolehan sampel “Touch-And-Go” (TAG) memungkinkan pesawat ruang angkasa menghubungi asteroid secara singkat dan menggunakan ledakan gas nitrogen untuk mengaduk regolit (bahan permukaan), yang kemudian ditangkap di kepala pengambilan sampel.

Kembali dan mendarat di tanah

OSIRIS-REx, dengan muatannya yang berharga, memulai perjalanannya ke Bumi pada Mei 2021. Tim OSIRIS-REx NASA kemudian mencapai prestasi besar dalam eksplorasi ruang angkasa, berhasil mengembalikan kapsul berisi batu dan debu dari asteroid Bennu ke Bumi.

Kapsul tersebut mendaftarkan masuknya ke Bumi pada hari Minggu pukul 8:52 pagi EDT, dan mendarat tepat di area yang telah ditentukan di Area Uji dan Pelatihan Departemen Pertahanan di Utah, dekat Salt Lake City.

Peristiwa ini menandai pertama kalinya NASA memperoleh sampel dari asteroid, sehingga memberikan bahan berharga untuk penelitian yang dapat merevolusi pemahaman kita tentang tata surya dan awal mula kehidupan.

—–

Suka dengan apa yang saya baca? Berlangganan buletin kami untuk mendapatkan artikel menarik, konten eksklusif, dan pembaruan terkini.

Kunjungi kami di EarthSnap, aplikasi gratis yang dipersembahkan oleh Eric Ralls dan Earth.com.

—–