SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot SpaceX Crew-6 NASA meninggalkan stasiun luar angkasa setelah Badai Adalia melanda Florida

Astronot SpaceX Crew-6 NASA meninggalkan stasiun luar angkasa setelah Badai Adalia melanda Florida

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Empat astronot mengakhiri masa tinggal enam bulan mereka di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Minggu dan bersiap untuk mendarat di lepas pantai Florida, beberapa hari setelah Badai Adalia melanda beberapa bagian negara bagian tersebut.

Para astronot, anggota misi Crew-6 yang dioperasikan bersama oleh NASA dan SpaceX, menaiki kapsul Crew Dragon pada hari Minggu dan meninggalkan stasiun luar angkasa pada pukul 7:05 pagi ET. Para kru diperkirakan akan menghabiskan satu hari di atas pesawat selebar 13 kaki tersebut saat melakukan manuver melalui orbit bumi menuju lokasi pendaratan targetnya.

Kapsul Crew Dragon diperkirakan akan mendarat pada pukul 12:17 ET.

NASA mengatakan pihaknya sedang memantau dampak Badai Adalia, yang menghantam Pantai Teluk Florida pada Rabu pagi. Badai melanda Florida utara sebelum menyapu Georgia selatan dan Carolina.

Di antara empat astronot yang akan turun adalah astronot NASA Stephen Bowen dan Warren “Woody” Hoburg, serta Sultan Al Neyadi, astronot kedua dari Uni Emirat Arab yang melakukan perjalanan ke luar angkasa, dan kosmonot Rusia Andrei Vidyaev.

Kelompok tersebut menghabiskan enam bulan di laboratorium yang mengorbit setelah diluncurkan ke stasiun tersebut pada bulan Maret. Selama seminggu terakhir, para astronot Crew-6 telah bekerja untuk menyambut dan menyerahkan operasi kepada anggota tim Crew-7, yang tiba di stasiun luar angkasa pada hari Minggu.

Selama berada di luar angkasa, astronot Crew-6 bertugas mengawasi Lebih dari 200 proyek ilmiah dan teknis.

“Kami telah mencapai banyak hal selama misi kami,” kata Hoburgh saat melakukan telekonferensi dengan para astronot pada 23 Agustus. Dan kami, sebagai kru, telah melakukan total tiga kali perjalanan luar angkasa.

READ  SpaceX sekarang bertujuan untuk meluncurkan satelit pengamatan Bumi untuk Italia pada hari Jumat (ya, Anda dapat menontonnya secara langsung)

Selama mereka tinggal, para astronot Crew-6 juga menjadi tuan rumah bagi kru Axiom Mission 2, sebuah kelompok yang terdiri dari mantan astronot NASA dan tiga klien yang membayar termasuk seorang pengusaha Amerika dan dua astronot dari Arab Saudi. Penerbangan itu adalah bagian dari rencana untuk menerbangkan wisatawan dan pelanggan berbayar lainnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional ketika NASA berupaya meningkatkan aktivitas komersial di orbit rendah Bumi.

“Itu adalah petualangan yang hebat dan sangat menyenangkan,” tambah Hoburgh.

Kelompok tersebut juga berkenalan dengan rekan mereka Frank Rubio, seorang astronot NASA yang melakukan perjalanan ke stasiun luar angkasa pada September lalu dengan menggunakan pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia yang ditemani oleh dua astronot. Rubio telah menghabiskan hampir 350 hari di stasiun luar angkasa dan akan segera memecahkan rekor gayaberat mikro terlama yang pernah dilakukan oleh astronot Amerika. Astronot NASA Mark Vande Hay mencetak rekor saat ini yaitu 355 hari pada tahun 2022.

Perjalanan pulang Rubio dijadwalkan pada musim semi. Namun pesawat luar angkasa Soyuz Rusia, yang membawa dia dan dua rekannya dari Rusia ke stasiun luar angkasa, mengalami kebocoran cairan pendingin akhir tahun lalu. Belakangan, pejabat di badan antariksa Rusia Roscosmos memutuskan bahwa pesawat ruang angkasa itu tidak cukup aman untuk membawa pulang para kosmonot, sehingga mereka mengirim kendaraan pengganti dan memperpanjang misi yang sedang berlangsung selama enam bulan.

“Kami sudah berada di sini selama enam bulan,” kata Hoburgh. “Frank berpikir ketika dia terbang ke luar angkasa, dia akan berada di sini selama enam bulan, dan di tengah misinya dia mengetahui bahwa itu adalah satu tahun. Kepemimpinannya di sini… sungguh luar biasa.”

READ  Teleskop bulan dapat mengungkap zaman kegelapan alam semesta