SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bentuk Bintik Merah Besar Jupiter telah berubah dan angin meningkat di sekitar luar selama dekade terakhir

Saat badai meletus, ukurannya tidak akan lebih besar dari Bintik Merah Besar yang mengamuk di permukaan Jupiter.

Awan yang mengamuk dari badai terbesar di tata surya bisa menelan seluruh Bumi.

Angin yang berputar-putar di sekitar tepi luar kira-kira dua kali intensitas badai Kategori 5.

Selama dekade terakhir, angin ini mulai meningkat, menurut penelitian baru yang diterbitkan di Jurnal Penelitian Geofisika.

Bintik berubah bentuk.

“Bentuk cerutu menjadi semakin bulat,” kata penulis utama studi tersebut, astrofisikawan Mike Wong dari University of California, Berkeley.

unduh

Mengubah tempat pembeli

Perilaku aneh sistem cuaca Jupiter telah menarik minat para ilmuwan dan astronom amatir setidaknya selama 150 tahun.

“Saya suka bahwa badai Jupiter berubah sepanjang waktu,” kata astronom amatir Andy Casely, yang mengambil gambar planet raksasa dari halaman belakang rumahnya di Sydney.

“Dia benar-benar menikmati cuaca dalam setiap arti kata.

“Semua badai bergerak dalam hubungan satu sama lain dan yang baru akan muncul, dan sabuk akan berubah dari bulan ke bulan, dan dari tahun ke tahun.”

Meskipun Bintik Merah Besar Jupiter tetap berada pada garis lintang yang sama sejak pertama kali diamati pada tahun 1870, ukurannya telah berkurang setengahnya. Dia mengalami masa-masa sulit akhir-akhir ini.

Pada 2016-2017, badai raksasa lain muncul di dekatnya.

Kemudian pada tahun 2019, Dr. Casely dan jaringan astronom amatir di seluruh dunia mengambil pecahan dari titik yang jatuh.

Tiga gambar Jupiter berdampingan
Serangkaian gambar yang diambil selama tiga malam di bulan Mei 2019 menunjukkan bagian dari titik merah yang hancur di sebelah kiri.(

Disediakan: Andy Casely

)

“Bintik merah biasanya hanya bintik bulat ini, [but we saw] kata Dr Casely.

“Ketika kami memproses gambar, sangat jelas bahwa ada bagian-bagian kecil yang keluar darinya.

“Kami belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya atau sejak itu.”

Temukan kejutan kecil

Untuk mengetahui apa yang sedang terjadi, Dr. Wong dan rekan-rekannya beralih ke Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Mereka menganalisis gerakan fitur awan yang ditangkap dalam satu hari Jupiter – 10 jam Bumi – dalam serangkaian gambar resolusi tinggi yang diambil antara 2009 dan 2020.

Pengamatan menunjukkan bahwa lebar patch ke timur dan barat menyusut 1.900 km per tahun.

Pada saat yang sama, angin di luar titik merah meningkat 8 persen selama waktu ini menjadi sekitar 370 kilometer per jam.

Sementara itu, angin di cincin bagian dalam lebih dekat dengan angin sepoi-sepoi.

“[The finding] Itu sedikit mengejutkan,” kata Dr. Wong.

Dua gambar yang menunjukkan arah angin di sekitar Bintik Merah Besar Jupiter
Angin bertiup kencang dari Bintik Merah Besar Jupiter.(

Disediakan: NASA, ESA, Michael H. Wong (UC Berkeley)

)

Helen Maynard-Casley, seorang ilmuwan planet dari Organisasi Sains dan Teknologi Nuklir Australia (ANSTO) yang tidak terlibat dalam penelitian, mengatakan studi baru dapat membantu kita memahami mengapa makula menyusut dan apakah peristiwa deskuamasi ada hubungannya dengan dia. Ini luar biasa.

“Titik merah adalah jendela menuju dinamika Suasana riang,” kata Dr. Maynard-Casley.

“Jika kita bisa memahaminya, mungkin kita bisa memahami apa yang terjadi dengan cara yang jauh lebih dalam dan lebih global juga.”

Sistem cuaca Jupiter dihasilkan oleh naiknya panas dari interior planet.

“Kami tahu bahwa panaslah yang mendorong pergerakan, tapi kami masih mencari tahu setiap detail seperti apa,” kata Dr. Wong.

Mencari petunjuk di tanah

Bukti tentang apa yang bisa terjadi di titik merah di Bumi dapat ditemukan dalam fenomena yang disebut “Meddies”.

Pusaran air asin berbentuk panekuk ini mengalir dari Mediterania ke Atlantik, di mana mereka dapat bertahan untuk waktu yang lama.

“Salah satunya telah berkurang selama setahun dan juga semakin cepat, jadi kami bertanya-tanya apakah mungkin ada proses bersama,” kata Dr. Wong.

Citra satelit dari pusaran laut
Vortisitas laut di Bumi mungkin memberikan beberapa petunjuk tentang apa yang terjadi di Jupiter.(

Disediakan: Observatorium Bumi NASA

)

Tidak seperti pusaran pusaran di lautan Bumi, Bintik Merah Besar terperangkap di antara dua kelompok badai, di atas dan di bawah, yang berputar ke arah yang berlawanan.

Ada kemungkinan, kata Dr. Wong, bahwa ketika badai melayang di Jupiter, mereka mencampuradukkan lingkungannya.

Ini bisa menjelaskan apa yang telah terjadi segera selama beberapa tahun terakhir.

“Kami tidak bisa membuktikannya [appearance of the new storm nearby in 2016–17] Itu terkait dengan perubahan angin di dalam dan di sekitar Bintik Merah Besar pada saat yang bersamaan, tetapi yang cukup menarik, itu terjadi pada saat yang bersamaan,” kata Dr. Wong.

Hal ini juga sejalan dengan pengamatan yang dilakukan oleh para astronom amatir, termasuk Dr. Casely, tentang peristiwa pengelupasan tersebut.

Awalnya, berspekulasi bahwa potongan-potongan yang “terkelupas” dari samping menunjukkan bahwa nodanya sudah terlepas.

tapi dalam pencarian Diterbitkan di Journal of Geophysical Letters awal tahun iniPeristiwa itu bukan tanda bahwa makula itu runtuh, kata para ilmuwan.

Sebaliknya, itu disebabkan oleh serangkaian badai kecil yang melayang di atas titik merah.

“Acara dangkal segera tidak benar-benar mengancam untuk putus [red spot]”Karena itu jauh lebih besar, lebih dalam, dan jauh lebih terorganisir dari itu,” kata Dr. Casely, yang diidentifikasi di koran.

“Sungguh menakjubkan bisa bekerja sama dengan para profesional, menjadi orang yang relatif awam di halaman belakang dan dapat melakukan beberapa sains dunia nyata.”

READ  Cara mengonfigurasi Akun Google Anda agar dapat memulihkannya jika Anda kehilangannya - Edisi Ultimate Harian