SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Britania Raya. Wanita muda yang dilecehkan sejak usia enam tahun memenuhi hukuman kakeknya

Jasmine Yabisiogulari Dia adalah seorang wanita Inggris berusia 23 tahun yang berhasil menghukum kakeknya atas delapan tuduhan kejahatan kekerasan seksual, setelah diam-diam merekam dia mengakui kejahatan. Wanita muda itu dilecehkan selama lebih dari satu dekade: dari 6 hingga 17 tahun.

Seperti yang dikatakan Yasmine kepada koran lokalصحيفةصحيفة surat harianTony Marshall, 76, melakukan “Reign of Terror” antara 2005 dan 2017.

Setiap hari Minggu dia pergi makan malam bersama keluarga dan memanggil Jasmine untuk “menggunakan komputer” untuk menyendiri dan menyalahgunakannya. Wanita muda itu menggunakan Paint untuk mencoba mengalihkan perhatiannya dari apa yang terjadi.

“Saya pikir ini adalah sesuatu yang terjadi pada semua orang. Saya tidak berpikir itu salah,” katanya kepada surat kabar itu.

Baca juga Mereka mengutuk jaringan pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur di sekolah-sekolah di setidaknya 7 negara bagian

Ketika dia berusia enam tahun, Jasmine memberi tahu gurunya bahwa seseorang telah “menyinggungnya”. Meskipun mereka menyelidiki Marshall, pihak berwenang tidak menemukan pelecehan tersebut. Sejak itu wanita muda itu terdiam.

“Saya terlalu takut untuk melakukan apa pun. Saya tahu itu adalah kesalahan (…) entah bagaimana saya tahan, saya menyelesaikannya,” aku Jasmine.

Hingga 2017, dia membuat rencana dengan rekannya agar kakeknya mengakui kejahatannya. Selama ulang tahun kakaknya, dia meminta Marshall untuk menemaninya di lantai atas untuk membicarakan tentang hadiah Natal.

Ketika mereka sendirian, saya bertanya kepadanya tanpa ragu: “Mengapa Anda menyentuh saya?” Jasmine diam-diam merekam percakapan di ponselnya.

Baca juga Mereka mengutuk pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur dalam program Orkestra Pemuda Venezuela

Meskipun kakeknya mencoba menghindari topik itu, dia akhirnya mengakui tindakannya dan memberi tahu cucunya, “Saya pikir Anda menyukainya.”

READ  Pernyataan perusahaan "Bungee" setelah kematian seorang pemuda di Antioquia: "Tidak benar bahwa lompatan itu karena kebingungan"

Jasmine berkata, “Menjijikkan mendengarnya mengatakan itu. Bagaimana dia bisa berpikir seorang anak akan menyukai sesuatu seperti itu? Saya pikir bagaimana dia mencuri masa kecil saya. Itu membuat saya depresi dan cemas, hanya itu yang bisa dia katakan.”

Wanita muda itu membawa pendaftarannya ke polisi dan mereka menangkap Marshall. Dia adalah andalan dalam kasus ini karena pria itu menyangkal sebagian besar kejahatan di pengadilan.

Namun, dia dihukum atas delapan dari 11 tuduhan yang ada terkait dengan kekerasan seksual. Ini termasuk serangan seksual terhadap seorang gadis di bawah usia 13 tahun karena kontak fisik dan dua tuduhan yang menyebabkan seorang gadis di bawah usia 16 tahun melakukan aktivitas seksual.

Baca juga Sebuah inisiatif di Texas mengusulkan agar pemerkosa dapat menuntut korbannya jika mereka memutuskan untuk melakukan aborsi

Pada bulan April tahun ini, Marshall dijatuhi hukuman total 13 tahun sembilan bulan di penjara London.

“Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun saya merasa bebas. Saya lega mengetahui bahwa dia tidak akan kembali ke sini. Saya tidak perlu melalui semua pelecehan itu dan khawatir dia melakukannya kepada orang lain. Dia tanpa ragu duduk di balik jeruji kesakitan Maaf untuk mengatakan, Jasmine berkata, Tapi aku mencintainya.

Pelecehan yang dialaminya menginspirasinya untuk bekerja di panti asuhan, jika mungkin, untuk mencegah hal serupa terjadi pada orang lain.

jabf