SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bulan stroberi raksasa menerangi langit, dan ini adalah bulan terendah tahun ini

Bulan stroberi raksasa menerangi langit, dan ini adalah bulan terendah tahun ini

Supermoon stroberi mempermanis suasana.

Bulan purnama dimulai Selasa pagi sekitar 7:52, tetapi akan berada di titik terdekatnya dengan Bumi – atau perigee – pada 19:24 EDT, menurut NASA.

Dia. Dia memenuhi syarat Badan antariksa itu mengatakan itu adalah “bulan raksasa”, yaitu ketika bulan purnama terjadi selama periode ketika bulan berada pada titik terdekatnya dengan Bumi selama orbit elipsnya.

Bulan muncul sebagai yang terbesar dan paling terang selama bulan super.

Itu tampak sekitar 14 persen lebih besar dan 30 persen lebih terang daripada saat bulan berada pada titik terjauh di orbitnya atau di puncaknya.

Peristiwa ini juga akan menjadi bulan purnama terendah di cakrawala pada tahun 2022, kata NASA.

Untuk melihatnya, lihat pada 1:56 EDT pada hari Rabu, ketika bulan purnama hanya 23,3 derajat di atas cakrawala, menurut NASA.

Rata-rata, Bulan mengorbit pada jarak sekitar 238.000 mil dari Bumi. Tapi di perigee, jaraknya sekitar 226.000 mil — atau sekitar 12.000 mil lebih dekat ke Bumi.

Ada nama lain, tetapi istilah “stroberi” berasal dari Almanak Petani AS yang menerbitkan nama-nama penduduk asli Amerika untuk bulan purnama. Suku Algonquin di Timur Laut menamakannya Strawberry Moon karena bertepatan dengan panen stroberi, menurut NASA.

Istilah “Supermon” tidak diciptakan sampai tahun 1979.

READ  Tim penjelajah NASA yang gigih menggali sampel pertama batuan Mars