SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bumi menjadi pucat

Bumi menjadi pucat

Pemadaman dalam kehidupan nyata tidak begitu Ini luar biasa dramatis. Kami hanya menikmatinya di sini.
GIF: NASA / Gizmodo

Bumi kehilangan sebagian cahayanya, A belajar Diterbitkan di Geophysical Research Letters menunjukkan minggu lalu. Perubahan iklim dan perubahan iklim secara alami tampaknya telah menyebabkan masalah mendasar untuk kita planet. Kami benar-benar tidak dapat memiliki hal-hal yang baik, bukan?

Studi ini melihat Kecemerlangan bumiDan Atau cahaya yang dipantulkan dari planet yang memancarkan cahaya redup di permukaan M.won. Juga dikenal sebagai Da Vinci Glow, karena Leonardo da Vinci adalah orang pertama yang secara resmi menulis tentangnya. Penelitian ini telah berkembang cukup pesat sejak da Vinci menulisnya 500 tahun yang lalu, dan temuan baru ini menggunakan dua dekade data Bumi yang dikumpulkan di Big Bear Solar Observatory menggunakan jenis teleskop khusus untuk ditampilkan. Dengan merekaoh.

Waktu terbaik untuk mengamati kecerahan Bumi adalah saat M.segera berkurang atau berkurang. Lihat merekaJadi , Dan Anda mungkin dapat menggambar garis samar dari seluruh Moon Selain sepotong keju yang terang benderang oleh S.Persatuan negara-negara. Skema hantu ini berkat pancaran bumi, disebabkan oleh mataharidelapan tercermin untuk kita planet.

Observatorium ini berlokasi ideal untuk mengukur kecerahan Bumi untuk 40% dari planet ini, yang membentang melintasi Samudra Pasifik dan sebagian Amerika Utara. Analisis data selama hampir 800 malam antara tahun 1998 dan 2017 menunjukkan penurunan kecil namun signifikan dalam kecerahan Bumi. Ada beberapa pergeseran dari tahun ke tahun, tetapi makalah tersebut mencatat bahwa ini “benar-benar diam, dengan penurunan jangka panjang yang mendominasi deret waktu”.

Para ilmuwan menggunakan data satelit untuk mengukur penyebab peredupan. Bumi, es, awan, dan lautan terbuka memiliki tingkat reflektifitas berbeda yang berkontribusi pada kecemerlangan Bumi. (Reflektifitas permukaan yang berbeda juga disebut sebagai albedo.) Hasilnya menunjukkan hilangnya awan di Pasifik khatulistiwa sebagai penyebab memudarnya kecerahan Bumi. “Penurunan albedo mengejutkan kami ketika kami menganalisis data selama tiga tahun terakhir setelah 17 tahun albedo hampir datar,” kata Philip Good, seorang peneliti di Institut Teknologi New Jersey dan penulis utama laporan tersebut. pernyataan.

Karena data mencakup 20 tahun, itu juga mencakup dua siklus matahari. SPerserikatan Bangsa-Bangsa sedang melalui periode 11 tahun peningkatan dan penurunan aktivitas, yang merupakan penjelasan yang disukai para penyangkal iklim untuk perubahan iklim. Sama seperti para ilmuwan iklim dengan sopan tetapi tegas berkomentar, “Tidak, itu kesalahan besar,” para peneliti di sini melakukan hal yang sama.

“Data kami, oleh karena itu, tidak mendukung argumen untuk jejak yang terdeteksi dari mekanisme aktivitas matahari langsung atau tidak langsung pada inversi Bumi selama dua dekade terakhir,” tulis mereka. Dengan kata lain, ini bukan game S.Un menjadi pingsan, itu Bumi. Serius, tolong berhenti menyalahkan S.Persatuan negara-negara. Apa yang aku lakukan padamu?

Sebaliknya, temuan menunjukkan dua penyebab potensial yang dapat bekerja bersama-sama. Perubahan iklim telah meningkatkan panas di mana-mana, termasuk di dalam lautan. Hal ini dapat menyebabkan penurunan tutupan awan di daerah tersebut. Jadi, juga, dapatkah terjadi perubahan dalam apa yang dikenal sebagai Osilasi Dekade Pasifik, perubahan iklim alami yang berubah menjadi fase hangat setelah 2010 dan dapat memiliki efek yang sama pada awan.

Ini mungkin tampak seperti masalah sepele, tetapi sebenarnya sangat mengkhawatirkan. Mengurangi albedo Bumi berarti lebih banyak energi matahari yang masuk mencapai planet ini. Gas rumah kaca yang ditambahkan dari pembakaran bahan bakar fosil berarti bahwa energi ekstra terperangkap di sini sebagai panas. tidak baik!

Ukur kecerahan Bumi pada mIni mungkin tampak seperti cara yang aneh untuk memantau iklimNah, tanah. Tetapi para peneliti mencatat bahwa, tidak seperti satelit yang menatap Bumi, yang dapat menguji penyimpangan instrumen, mengukur kecerahan Bumi adalah pengukuran relatif yang memungkinkan pembacaan yang lebih konsisten. Mereka menyerukan lebih banyak penelitian di Bumi, yang sangat keren dan cukup aneh bagi kita untuk menginginkan lebih banyak lagi.

Menurunnya kecerahan Bumi menambah sederet temuan iklim aneh yang akan diungkap baru-baru ini. Termasuk kerak bumi Ternyata dengan cara yang aneh Dan poros planet berosilasi dalam cara baru. Tidak jelas apa lagi yang akan dirusak oleh perubahan iklim, tapi Kita harus mengharapkan yang tak terduga.

READ  Elon Musk mengolok-olok Biden dengan garis Trump atas inspirasi yang dirasakan 4