SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CEO Boston Beer mengakui kerugian penjualan Seltzer yang solid untuk kuartal kedua - 'Kami tidak terlihat sangat pintar'

CEO Boston Beer mengakui kerugian penjualan Seltzer yang solid untuk kuartal kedua – ‘Kami tidak terlihat sangat pintar’

CEO Boston Beer David Borwick mengatakan pada hari Jumat bahwa perusahaan terkejut dengan penjualan kuartal kedua yang mengecewakan dari cairan Seltzer yang benar-benar keras, mengatakan kepada CNBC dalam sebuah wawancara bahwa manajemen “tidak terlihat sangat pintar” mengikuti perkiraan sebelumnya.

“Pertukaran dari belanja bahan makanan, toko minuman keras, dan konsumsi rumahan ke pub selama periode waktu itu, terutama dengan datangnya musim panas, adalah apa yang benar-benar menghantam kami,” kata Borwick di The Closed Bell. “Dan sejujurnya, kami memukulnya dengan keras dan cepat… Kami tidak terlihat terlalu pintar jika kami melewatkan arahan itu.”

Harga saham Boston Beer jatuh pada hari Jumat, ditutup turun 26% pada $701 per potong, karena Wall Street bereaksi negatif terhadap hasil kuartalan perusahaan yang lebih buruk dari perkiraan yang dirilis Kamis malam. Boston Beer melaporkan pendapatan $ 4,75 per saham dengan pendapatan $ 603 juta, sementara analis yang disurvei oleh Refinitiv mencari $ 6,69 dalam laba per saham dan $ 658 juta dalam pendapatan. Permintaan yang lebih rendah dari yang diharapkan benar-benar menjadi alasan utama di balik hilangnya keuntungan.

Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan kepada kliennya Kamis bahwa penurunan kuartal kedua menimbulkan pertanyaan tentang rencana pertumbuhan jangka panjang perusahaan dan kemampuan untuk memperkirakan hasilnya dengan benar, meskipun kelas baja seltzer diperkirakan akan melambat dalam beberapa kapasitas setelah panas. pertumbuhan dalam beberapa tahun terakhir. Analis Bonnie Herzog menurunkan peringkat saham menjadi netral dari beli.

Boston Beer memiliki merek seperti Samuel Adams, Twisted Tea, Truly Hard Seltzer, Angry Orchard Hard Cider, dan merek bir lokal lainnya.

Borwick mengatakan perusahaan merasa “sangat percaya diri” di kelas seltzer solid yang akan memasuki pertengahan Mei dan Memorial Day, dengan penurunan tak terduga yang hanya terlihat nanti dan hingga Juni karena lebih banyak pembatasan terkait Covid dikurangi.

READ  Pasar Global Kawat Baja 2021 dengan Analisis Dampak Sebelum dan Sesudah COVID-19 oleh Pemain Utama Top Tokusen, Bekaert, Hubei Fuxing New Material dan ArcelorMittal

“Salah satu hal yang terjadi di sini, yang berbeda dari periode Maret-April, adalah bahwa negara itu buka di bulan Mei dan orang-orang pergi ke bar dan restoran. Karburator baja belum berkembang dengan baik di saluran itu, ” Borwick berkata, menambahkan: “Dia akan dan dia akan sampai di sana.”

Namun, perusahaan tidak membuat pengumuman sebelumnya untuk memperingatkan investor dan analis tentang perkembangan penjualan yang meresahkan, yang menurut eksekutif dapat menjadi titik “belajar bagi kami ke depan.”

Meskipun angkanya lemah untuk kuartal kedua, Borwick percaya baja seltzer adalah kategori yang akan terus tumbuh – meskipun kategori tersebut pasti melambat dari tingkat pertumbuhan tiga digit yang lama.

Dia percaya bahwa jatuhnya air berkarbonasi keras sebenarnya adalah “tanda positif pembukaan kembali” karena orang-orang menjauh dari toko kelontong dan ke bar, memilih bir barel daripada soda.

“Kita akan mendapatkan saham,” kata Borwick. “Pertanyaannya adalah ke mana arah kategori ini. Dan Anda tahu, jika ada yang bisa memberi pengertian yang lebih baik bahwa kita semua mendengarkan, tapi kita tidak bisa mengendalikannya.” Presiden dan CEO perusahaan sejak 2018 dan telah menjabat sebagai dewan direksi sejak 2005.

Borwick mengatakan merek Truly hard seltzer dan Twisted Tea dari Boston Beer tetap menjadi merek dengan pertumbuhan tercepat dalam kategori hard seltzer. Dia juga mengatakan perusahaan mengharapkan kategori ini dapat dikonsolidasikan di masa depan setelah beberapa merek baru masuk, yang akan sangat membantu.

Secara keseluruhan, pendapatan perusahaan meningkat 33% pada kuartal kedua tahun-ke-tahun.

“Saya tidak berpikir ada perusahaan minuman publik lain, [alcoholic] Atau tidak, itu mendekati pertumbuhan pendapatan semacam itu. “Faktanya, kami belum pergi ke mana pun dengan perusahaan yang sama beberapa hari yang lalu. Kami merasakan kepercayaan yang sama tentang masa depan kami.”

READ  Mempercepat pembicaraan AT&T dan Discovery Merger