SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China akan jelajahi wilayah kutub bulan, pertimbangkan pendaratan manusia

BEIJING (Xinhua): China akan menjelajahi daerah kutub bulan dan sedang mempertimbangkan pendaratan berawak di bulan dalam lima tahun mendatang, menurut buku putih yang dirilis pada Jumat (28 Januari).

Berjudul “Program Luar Angkasa China: Perspektif 2021,” buku putih itu memperkenalkan tujuan, prinsip, kebijakan dan tindakan China, serta pola pikir kooperatif dalam eksplorasi ruang angkasanya. Ini merangkum pencapaian China dalam ilmu luar angkasa, teknologi luar angkasa, dan aplikasi luar angkasa.

“Industri luar angkasa adalah elemen penting dari strategi nasional secara keseluruhan, dan China menjunjung tinggi prinsip eksploitasi dan pemanfaatan luar angkasa untuk tujuan damai,” bunyi dokumen itu.

Pencapaian utama dalam industri luar angkasa China sejak 2016 termasuk peningkatan yang stabil dalam infrastruktur luar angkasa, penyelesaian dan pengoperasian Sistem Satelit Navigasi BeiDou (BDS), penyelesaian sistem pengamatan Bumi dengan resolusi tinggi, peningkatan yang stabil dari kemampuan layanan satelit. Komunikasi dan penyiaran, kesimpulan dari langkah terakhir dari program eksplorasi bulan tiga langkah, tahap pertama dalam membangun stasiun ruang angkasa, serta pendaratan dan eksplorasi Mars Tianwen-1, menurut surat kabar itu.

Ini menjabarkan area ruang angkasa utama yang direncanakan China untuk fokus pada lima tahun mendatang, mengenai sistem transportasi ruang angkasa, infrastruktur ruang angkasa, penerbangan luar angkasa berawak, eksplorasi ruang angkasa dalam, situs peluncuran ruang angkasa dan telemetri, pelacakan dan komando, eksperimen pada teknologi baru, dan lingkungan luar angkasa. pemerintahan.

China siap untuk menjelajahi daerah kutub bulan dan sedang mempertimbangkan pendaratan bulan berawak. Negara ini juga berjanji untuk meningkatkan pemantauan puing-puing ruang angkasa dan memperluas sistem tata kelola lingkungan luar angkasa dengan sistem pertahanan objek dekat Bumi dan sistem pemantauan iklim ruang-darat yang direncanakan, menurut buku putih itu.

READ  Fosil Gorgosaurus Raksasa Ini Akan Dilelang - Boston News, Weather, Sports

Negara ini akan lebih meningkatkan layanan publik dengan satelit dan memperluas industri aplikasi luar angkasa.

Buku putih berjudul “Program Luar Angkasa China: Perspektif 2021,” mengatakan China akan melanjutkan studi dan penelitiannya “tentang rencana pendaratan manusia di bulan.”

Sebuah pesawat ruang angkasa berawak generasi baru akan dikembangkan untuk mendukung eksplorasi ruang cislunar, menurut surat kabar tersebut.

Ini adalah bagian dari rencana eksplorasi bulan ambisius negara itu setelah wahana antariksa mendarat di sisi jauh bulan pada 2019 dan masing-masing membawa kembali sampel bulan tahun lalu.

Dalam lima tahun ke depan, China berencana untuk membawa dua wahana lagi ke bulan untuk menjelajahi daerah kutubnya, tempat yang diyakini mengandung air es, terutama di bayangan permanen yang dalam dari beberapa gunung dan kawah.

China akan meluncurkan probe bulan Chang’e-6 untuk mengumpulkan dan membawa kembali sampel dari daerah kutub bulan dan meluncurkan Chang’e-7 untuk melakukan pendaratan yang tepat di sana dan “deteksi melompat” di daerah bayangan bulan, kata surat kabar itu. .

Liu Jizhong, direktur Lunar Exploration and Space Program Center dari China National Space Administration (CNSA), mengatakan pada konferensi pers pada hari Jumat bahwa Chang’e-6 akan membawa sampel baru dari daerah bulan yang bernilai tinggi dan Chang’e -7 akan menyelidiki distribusi air di bulan.

China telah menandatangani perjanjian dengan Rusia untuk eksplorasi bulan kolaboratif dengan probe Chang’e-7 dan pengorbit “luna-26” Rusia, kata Liu.

Wu Yanhua, wakil direktur CNSA, mengatakan pada konferensi pers bahwa misi bulan Chang’e-6, Chang’e-7 dan Rusia akan memenuhi dalam waktu sekitar lima tahun pekerjaan survei sebelum membangun stasiun penelitian bulan.

Selain itu, negara tersebut akan menyelesaikan R&D pada teknologi utama Chang’e-8 dan mendorong pembangunan stasiun penelitian internasional di bulan dengan kolaborasi global, menurut makalah tersebut.

READ  ASUS ROG Phone 6 Pro: Fitur, Harga, dan Tanggal Rilis

China akan meluncurkan penyelidikan bulan Chang’e-8 sebelum 2030 untuk “menyelidiki wilayah kutub bulan dan memverifikasi teknologi utama untuk stasiun penelitian bulan,” kata Liu.

Program ini merupakan mitra dari rencana eksplorasi bulan Artemis NASA yang mencoba mengembalikan astronot ke Bulan pada tahun 2024, dan membangun kehadiran manusia yang berkelanjutan di dan sekitar Bulan pada tahun 2028.

Wu mengatakan China berencana untuk membangun, dengan satu dekade lagi, fasilitas bulan seperti kota kecil.

“Ini akan dilengkapi dengan sistem energi, sistem komunikasi dan navigasi, sistem transportasi jarak jauh, sistem perjalanan pulang-pergi antariksa, sistem pendukung darat, dan sistem pendukung kehidupan jika manusia ditempatkan di sana di masa depan,” kata Wu. . .

Kerja sama internasional China akan menekankan misi tersebut pada tahun 2035 dan setelah itu, dan beberapa penyelidikan ilmiah dapat diharapkan sesuai dengan persyaratan tugas penyelidikan bulan yang berbeda dari negara dan organisasi, menurut Wu.

Dalam lima tahun ke depan, China akan meluncurkan wahana asteroid untuk mengambil sampel asteroid dekat Bumi dan menyelidiki komet sabuk utama, menurut buku putih itu.

Buku putih itu juga mengungkapkan persiapan teknologi negara itu untuk pengambilan sampel dan pengembalian Mars, eksplorasi sistem Jupiter dan eksplorasi batas tata surya.

Kembali ke orbit dekat Bumi, China berencana untuk meluncurkan, dalam lima tahun ke depan, dua modul eksperimental dan teleskop ruang angkasa, menyelesaikan stasiun luar angkasanya, membangun laboratorium ruang angkasa di dalamnya, dan melakukan eksperimen ilmiah skala besar dengan astronot di perjalanan panjang. tugas istilah.