SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China membuat sejarah dengan mendaratkan pesawat luar angkasa di permukaan Mars dalam misi pertamanya

China hari ini mencatat tonggak sejarah dalam perlombaan antariksa dengan berhasil mendaratkan kendaraan ekspedisi di Mars dalam misi pertamanya ke Planet Merah, sesuatu yang hanya dicapai sebelumnya, setelah beberapa upaya, oleh Amerika Serikat dan Uni Soviet yang telah punah, meskipun demikian. Dia tidak bisa menyelesaikannya.

Penjelajah Zhurong – nama dewa api dalam mitologi Tiongkok – mendarat hari ini pukul 07.18 waktu setempat (23.18 GMT Jumat) di Dataran Planetia Utopia, di belahan bumi utara planet, setelah itu ia dapat mengirim sinyal ke Bumi, menurut ke Administrasi Luar Angkasa Nasional China (CNSA).

“Misi eksplorasi Mars cukup berhasil,” kata Direktur Badan Antariksa Nasional China Zhang Kejian dari Pusat Pengendalian Dirgantara di Beijing setelah pendaratan itu dikonfirmasi.

Butuh lebih dari satu jam untuk memastikan keberhasilan, karena Zhurong harus memasang panel surya dan antena terlebih dahulu untuk mengirim sinyal, yang pada gilirannya membutuhkan waktu sekitar 17 menit untuk mencapai Bumi karena jarak yang sangat jauh yang memisahkan planet-planet.

AMARTIZAJE ‘Terlalu rumit’

Misi Tianwen-1 (Pertanyaan ke Surga, dalam bahasa Mandarin) – dibentuk oleh pengorbit, pendarat, dan penjelajah – mencapai orbit Mars pada 11 Februari, setelah melakukan perjalanan luar angkasa selama tujuh bulan dan sejauh 475 juta kilometer.

Kapsul, bersama dengan penjelajah dan penjelajah, terpisah dari pengorbit pada 0400 waktu setempat (20:00 GMT pada hari Jumat) dan mendarat menuju planet merah selama tiga jam.

Kemudian, ia memasuki atmosfer Mars, 125 kilometer di atas permukaannya, dan memulai fase misi yang paling berbahaya.

Dikenal oleh para ahli sebagai “Tujuh Menit Teror”, kecepatan kapal harus dikurangi secara drastis agar dapat merapat dengan sukses dan semuanya dikendalikan secara independen oleh pengorbit dan kapsul, mengingat waktu yang dibutuhkan untuk tiba. Sinyal mereka membumi.

READ  Spyro dan Crash Bandicoot akan memiliki serial animasi mereka sendiri di Apple TV +

Kecepatan kapal kemudian dikurangi dari 4,8 kilometer per detik menjadi 460 meter per detik dan kanopi besar seluas 200 meter persegi dikerahkan untuk mengurangi kejatuhannya menjadi 100 meter per detik.

Segera setelah itu, parasut dan kulit terluar kapsul – yang melindunginya dari suhu tinggi akibat tabrakan dengan atmosfer Mars – dilepaskan dan rudal retrograde unit diaktifkan untuk memperlambat kecepatannya hingga hampir nol.

Sekitar 100 meter dari permukaan, dia menerbangkan perangkat itu selama beberapa saat untuk mengidentifikasi penghalang potensial dan mengukur perbedaan, setelah itu dia memilih area yang relatif datar dan perlahan turun, berhasil mendarat di atasnya dengan empat lengan penyerap guncangannya.

Sembilan menit “teror”

Juru bicara CNSA Ji Yan menjelaskan bahwa tujuh menit horor dalam kasus ini adalah sembilan menit, dalam “operasi yang sangat kompleks, yang seharusnya dilakukan secara independen oleh pesawat ruang angkasa.”

Jenderal itu mengakui, “Setiap langkah hanya memiliki satu kesempatan dan tindakannya terkait erat. Jika ada kesalahan, semuanya akan gagal.”

Faktanya, tingkat penurunan global kurang dari 50% dan sebagian besar upaya yang gagal terjadi selama pendaratan.

Sun Tezu, kepala perancang misi tersebut, mengatakan: “Ini adalah proses yang sangat rumit yang melibatkan banyak teknologi, termasuk desain aerodinamis kapsul, parasut, dan penggerak roda belakang untuk mencapai pendaratan yang mulus.

Faktanya, Prop-M Mars 3, bekas misi Uni Soviet yang berhasil mendaratkan penjelajah pertama di dunia di planet ini pada tahun 1971 – dan satu-satunya Soviet yang berhasil – berhenti mengirim sinyal setelah hanya 20 detik dan gagal.

Mencari es di Planeta Utopia

Dengan demikian, China menjadi negara pertama yang melakukan perjalanan ke Mars, memasuki orbitnya dan menjelajahinya dalam misi pertama, di mana ia telah menginvestasikan sekitar 8000 juta dolar (6596 juta euro).

READ  Helikopter NASA di Mars menyelesaikan penerbangan perdananya

Zhurong, yang menyandang namanya bersama dengan nama China untuk Mars, Huoxin (Planet Api), akan menghabiskan antara tujuh dan delapan hari untuk melihat area di sekitar lokasi pendaratan dan memeriksa peralatannya sebelum turun dari unit transportasi dan bergerak melintasi permukaan kapal. Planet.

Dengan enam roda, dilengkapi dengan panel surya yang membuatnya tampak seperti kupu-kupu biru dan berat 240 kilogram, ia berencana menjelajahi formasi planet itu selama sekitar 90 hari Mars (93 hari Bumi) dan mencari tanda-tanda es.

Utopia Planetia, tempat pendaratan Viking Rover 2 NASA pada tahun 1976, diyakini mengandung sejumlah besar es di bawah permukaan.

Zhurong memiliki peralatan canggih, termasuk dua kamera panorama, radar penembus tanah, dan detektor medan magnet.

Ini juga berisi laser yang dapat Anda gunakan untuk menganalisis batuan dan mempelajari komposisinya, serta alat meteorologi untuk mempelajari iklim dan cuaca di Mars.

Setelah terlepas dari unit kapsul masuk, pengorbit kembali mengorbit di sekitar planet, di mana ia akan membantu komunikasi antara pesawat ruang angkasa dan Bumi.

Kehidupan pengorbit diperkirakan 1 tahun Mars, atau 687 hari Bumi.

China membangun teleskop radio terbesar yang dapat dikendalikan di Asia dengan antena sepanjang 70 meter di timur laut kota Tianjin untuk menerima data dari Tianwen-1.