SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Burung hantu bermata oranye ini telah menghilang selama lebih dari satu abad, tetapi kembali – BGR

Ketika suatu spesies menghilang dalam waktu singkat, ada banyak alasan untuk hal ini. Mungkin habitat mereka telah berubah – baik karena kondisi alam atau perambahan manusia – atau mungkin sumber makanan utama juga telah dipindahkan, memaksa mereka untuk mengikutinya. Kadang-kadang hewan menghilang dari suatu daerah karena punah, dan itu jelas merupakan masalah besar, dan ketika sangat sulit untuk menemukan spesies di alam liar, akan sulit untuk mengetahui apakah ketiadaan suatu spesies disebabkan oleh kepunahan atau beberapa. faktor lainnya.

Burung hantu kerang Rajah Kalimantan memang pemandangan langka ketika terakhir kali terlihat pada tahun 1892, tetapi karena beberapa dekade berlalu tanpa penglihatan baru tentang burung itu, sulit bagi para ilmuwan untuk berpegang pada harapan bahwa burung itu masih ada sama sekali. Jika suatu spesies telah menghilang selama satu dekade, yang terburuk mudah untuk diasumsikan. Berapa lama itu tetap tidak terlihat selama 50 tahun? Sangat bodoh untuk berpikir bahwa itu masih ada. Jadi, ketika peneliti menemukan burung hantu pada tahun 2016 setelah lebih dari 125 tahun sejak penampakan terakhir yang dikonfirmasi, Itu sangat terasa seperti keajaiban.

Kesepakatan terbaik hari ini Peringatan kesepakatan: Pembeli Amazon berbondong-bondong untuk mendapatkan kamera drone 2K ini yang dapat dilipat sekecil smartphone Daftar Harga:$ 79,99 USD harga:$ 64,99 kamu simpan:$ 15,00 (19%) Tersedia dari Amazon, BGR mungkin membebankan Anda komisi Beli sekarang Tersedia dari Amazon BGR Mungkin menerima komisi

Ada banyak hal yang bertahan di antara para ilmuwan dan mengkonfirmasi keberadaan atau kepunahan burung hantu Burney Raja Scoop. Ketika ditemukan pada tahun 1892, burung berwarna oranye itu masih menjadi misteri, dan hanya sedikit yang diketahui tentangnya pada saat ia menghilang. Tidak ada yang tahu habitat aslinya, ukuran populasinya, atau bahkan seperti apa rupa burung hantu. Bahkan tidak ada foto dirinya. Semua peneliti harus terus mendeskripsikannya, dan mata oranye ikoniknya menjadi sorotan.

READ  Game dan aksesori Nintendo Switch yang akan datang untuk bulan Juni dan Juli 2021

Seperti Smithsonian Menurut laporan, ahli ekologi Andy Boyce bahkan tidak berusaha menemukan burung yang sangat langka itu ketika dia mendirikan proyek observasi PhD di Malaysia. Boyce akan menangkap dan melepaskan burung penyanyi untuk mengumpulkan data tentang evolusi burung. Seorang rekan ilmuwan yang bekerja di dekatnya memanggilnya dan memberitahunya seekor burung hantu aneh telah muncul. Ketika Boyce sampai di lokasi, dia melihat mata oranye burung itu dan tahu apa itu.

“Kalau saat itu tidak didokumentasikan dan di sana, burung ini bisa saja hilang lagi entah untuk berapa lama,” kata Boyce. “Itu adalah perkembangan perasaan yang sangat cepat. Ada ketegangan dan antisipasi ketika saya mencoba untuk sampai di sana, berharap burung itu akan tetap di sana. Hanya kegembiraan yang luar biasa, dan sedikit ketidakpercayaan, ketika saya melihat burung itu untuk pertama kalinya dan menyadari apa itu. Dan kemudian, dalam sekejap. Banyak kekhawatiran lagi. “

Burung hantu akhirnya terbang kembali, tetapi fakta bahwa itu terlihat berarti bahwa para ilmuwan dan konservasionis dapat bekerja sama untuk meningkatkan jumlahnya dan menyelamatkannya dari kepunahan jika memang di ambang kepunahan.

Kesepakatan terbaik hari ini Peringatan kesepakatan: Pembeli Amazon berbondong-bondong untuk mendapatkan kamera drone 2K ini yang dapat dilipat sekecil smartphone Daftar Harga:$ 79,99 USD harga:$ 64,99 kamu simpan:$ 15,00 (19%) Tersedia dari Amazon, BGR mungkin membebankan Anda komisi Beli sekarang Tersedia dari Amazon BGR Mungkin menerima komisi

Mike Weiner telah memberikan laporan tentang teknologi dan video game selama dekade terakhir, yang mencakup berita dan tren terkini dalam realitas virtual, perangkat yang dapat dikenakan, ponsel cerdas, dan teknologi masa depan. Baru-baru ini, Mike telah bekerja sebagai editor teknis untuk The Daily Dot, muncul di USA Today, Time.com, dan banyak outlet web dan publikasi lainnya. Kecintaannya pada reportase adalah yang kedua setelah kecanduannya pada game.

READ  Kreativitas berayun di permukaan Mars karena kegagalan navigasi