SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Space X: Dengan pesawat ruang angkasa dan bahan bakar yang dapat digunakan kembali, astronot akan lepas landas ke Stasiun Luar Angkasa Internasional | Aljabar

Cape Caveral, Florida. Empat astronot dari Amerika Serikat, Jepang, dan Prancis siap melakukan perjalanan Jumat ini ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) untuk menggunakan kembali kapsul dan propelan, keduanya dari SpaceX, dalam sedetik. Perjalanan bisnis ke Laboratorium Gayaberat Mikro ini.

Misi SpaceX Crew-2 dijadwalkan lepas landas Jumat dari Kennedy Space Center, di pantai timur Florida, pada 05:49 waktu setempat (09:49 GMT) untuk mengistirahatkan penumpang Crew-1, yang telah menghabiskan waktu lama. waktu. Enam bulan dikhususkan untuk penyelidikan ilmiah dari semua jenis.

“Sepertinya cuaca bekerja sama, jadi sepertinya kami akan mencoba meluncurkannya besok (Jumat),” kata astronot Prancis Thomas Pesquet dari European Space Agency (ESA), salah satu awak kapal. .

Jika cuaca memungkinkan, dan Kru-2 tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional, akan ada 11 astronot yang harus puas dengan tujuh “kamar tidur” mereka dan tiga kamar mandi di stasiun hingga 28 April ketika keempatnya kembali dari Kru-1 misi. Ke Bumi dalam kapsul tempat mereka tiba November lalu.

EFE

“Teman-teman kami di stasiun luar angkasa menunggu kami tiba dan kami tidak ingin terlambat,” kata orang Prancis itu. “Mereka baru-baru ini memasang kamar saya dan benar-benar membangun tempat tidur saya. Tuan rumah yang baik!”

Selain Pesquet, orang Amerika Shane Kimbro, Megan MacArthur dari NASA, dan Akihiko Hoshid Jepang dari badan antariksa JAXA akan tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan menggunakan kapsul SpaceX Dragon.

NASA melaporkan Kamis bahwa skuadron meteorologi Angkatan Luar Angkasa AS ke-45 terus memperkirakan 90% kondisi cuaca yang menguntungkan di landasan peluncuran pada hari Jumat.

Dia juga menjelaskan bahwa misi tersebut diharapkan untuk berlabuh dengan stasiun luar angkasa sekitar pukul 5:10 waktu setempat (09:10 GMT) pada hari Sabtu.

Roket SpaceX Falcon 9 dan kapsul Naga selama persiapan penerbangan di platform di Kennedy Space Center. | EFE

Jelajahi daur ulang

Baik kapsul Naga dan tahap pertama Falcon 9 yang berangkat dari penerbangan besok telah digunakan sebelumnya, memungkinkan biaya diminimalkan dan termasuk dalam kemitraan strategis antara NASA dan Elon Musk.

Astronot Bob Behnken dan Doug Hurley melakukan perjalanan dengan Dragon pada tahun 2020 sebagai bagian dari misi Demo-2 yang bersejarah, yang memungkinkan dimulainya kembali pengiriman astronot dari Amerika Serikat ke Stasiun Luar Angkasa Internasional setelah sembilan tahun absen.

Kapal inilah yang sekarang akan digunakan dan istri Behnken yang berkebangsaan Amerika telah mengindikasikan bahwa dia akan menempati kursi yang sama dengan pasangannya.

Kapsul tersebut berangkat pada 30 Mei 2020 dan jatuh secara terkendali pada 2 Agustus di perairan Teluk Meksiko di lepas pantai Florida.

Keempat astronot pada misi Crew-2 mengonfirmasi kepada pers bahwa mereka siap untuk penerbangan dan merasa nyaman untuk membawanya di Dragon serta diluncurkan oleh propelan Falcon 9 yang sudah digunakan November lalu di kru-1. lepas landas.

Kimbrough bahkan memiliki playlist-nya dalam perjalanan ke Rocket, termasuk “City of Blinding Lights” milik grup Irlandia U2.

Krunya akan membebaskan warga Amerika Shannon Walker, Michael Hopkins, Victor Glover, dan Soishi Noguchi dari Jepang dari misi Crew-1, yang akan kembali dalam seminggu.

Laboratorium internasional

Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah proyek bernilai lebih dari $ 150.000 juta, dan terdiri dari 15 unit permanen.

Lab ini, yang mengorbit Bumi pada jarak 400 kilometer dan kecepatan lebih dari 27.000 kilometer per jam, memutar astronot internasional yang melakukan studi dan berkontribusi pada penelitian medis dan lainnya untuk Bumi dan misi masa depan ke bulan dan Mars.

Tiga penumpang lainnya adalah Rusia Oleg Nowitzki dan Piotr Dubrov serta warga Amerika Mark Vande He, yang tiba pada 9 April dengan pesawat ruang angkasa Soyuz MS-18 Rusia yang lepas landas dari pangkalan luar angkasa Baikonur (Kazakhstan).

Penerbangan itu merayakan ulang tahun ke-60 Yuri Gagarin, penerbangan pertama oleh manusia ke luar angkasa, dan ulang tahun ke-40 penerbangan pertama Pesawat Ulang-alik, Kolombia.

Misi seperti SpaceX Crew-2 yang lepas landas besok dari Florida tidak hanya membantu lebih banyak astronot untuk mengorbit Stasiun Luar Angkasa Internasional tetapi juga membantu NASA untuk tidak bergantung pada sistem peluncuran seperti Soyuz Rusia untuk menempatkan astronotnya ke orbit.

Pesawat ini telah menjadi pengganti sejak melanjutkan misinya pada 2020 setelah jeda yang dimulai pada 2011, ketika Amerika Serikat mengakhiri program pesawat ulang-alik tahun itu setelah mengirim Atlantis yang terakhir.

Di catatan ini

READ  Sorotan dan iluminasi untuk presentasi Ubisoft