SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Citigroup Mengumumkan Keuntungan dan Rencana Lebih Tinggi untuk Mengurangi Bisnis Konsumen di Asia

Citigroup Mengumumkan Keuntungan dan Rencana Lebih Tinggi untuk Mengurangi Bisnis Konsumen di Asia

Citigroup Inc. Dengan menutup sebagian besar operasi perbankan ritelnya di Asia, Eropa, dan Timur Tengah, ini adalah tanda terbaru bahwa supermarket keuangan asli sedang memikirkan kembali cara berbisnis.

Pada hari Kamis, bank juga melaporkan pendapatan kuartal pertama yang lebih tinggi secara tajam, meskipun itu sebagian besar disebabkan oleh dampak dari hasil tahun lalu karena persiapan pandemi. Citigroup membukukan keuntungan $ 7,9 miliar, atau $ 3,62 per saham, jauh di atas perkiraan analis yang disurvei oleh FactSet sebesar $ 2,60 per saham. Citigroup mengumumkan setahun lalu keuntungan kuartalan sekitar $ 2,5 miliar, atau $ 1,05 per saham.

Bank of New York juga mengatakan akan keluar dari operasi konsumennya di 13 negara, sebagian besar di seluruh Asia, untuk fokus pada manajemen kekayaan dan bisnis lainnya.

Bagi Jane Fraser, yang mengambil alih sebagai CEO bulan lalu, perubahan tersebut menandai salah satu langkah besar pertamanya di pucuk pimpinan. Ms Fraser mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa bank konsumen ini adalah perusahaan yang sangat baik, tetapi “kami tidak memiliki skala yang kami butuhkan untuk bersaing.” Dikatakan Citigroup akan terus berinvestasi dalam manajemen kekayaan dan bisnis yang bekerja dengan klien korporat di Asia.

Dibuat hari ini di tahun 1998, Citigroup adalah penggabungan antara Citicorp yang berfokus pada konsumen dan bankir Grup Wisatawan di Wall Street yang populer. Perusahaan ini telah menjadi perusahaan jasa keuangan terbesar di dunia, dan para eksekutif membayangkan toko serba ada di mana para pelancong keliling dunia selalu dapat menemukan ATM Citi.

READ  Bill.com, tim Microsoft On Finance Automation