SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Curiosity menangkap formasi batuan menakjubkan yang mengungkap iklim masa lalu Mars kuno – Teach Me Science

Penyelidikan Curiosity NASA menangkap pemandangan batuan berlapis tipis ini yang diyakini telah terbentuk di aliran sungai purba atau kolam kecil. Enam gambar yang membentuk mosaik ini diambil oleh Curiosity’s Mast Camera, atau Mastcam, pada 2 Juni 2022, pada 3.492 Sol, atau hari Sol misi. (Sumber: NASA/JPL-Caltech/MSSS).

Penjelajah Curiosity NASA telah menjelajahi Mars selama hampir 10 tahun, dan selama setahun terakhir telah melakukan perjalanan melalui zona transisi antara wilayah yang kaya lumpur dan wilayah yang dipenuhi mineral asin yang disebut sulfat. Formasi batuan menakjubkan yang didokumentasikan oleh penyelidikan memberikan bukti iklim kering di masa lalu Planet Merah.

Ide tim Curiosity adalah untuk mempelajari wilayah yang kaya lumpur dan wilayah yang kaya sulfat untuk petunjuk yang dapat mereka berikan masing-masing tentang masa lalu Planet Merah yang berair. Daerah ini terbukti mempesona dari sudut pandang ilmiah. Faktanya, ini mungkin memberikan catatan tentang perubahan dramatis dalam iklim Mars miliaran tahun yang lalu yang baru mulai dipahami oleh para ilmuwan.

Menurut NASA, dalam sebuah pernyataanmineral lempung yang terbentuk ketika danau dan sungai beriak melalui Kawah Gale, mengendapkan sedimen di tempat yang sekarang menjadi dasar Gunung Sharp, gunung setinggi 5 kilometer yang lerengnya telah didaki Curiosity sejak 2014. Di atas gunung, di zona transisi , Pengamatan keingintahuan menunjukkan bahwa sungai mengering menjadi tetesan dan bukit pasir terbentuk di atas sedimen danau.

“Kami tidak lagi melihat sedimen danau yang telah kami lihat selama bertahun-tahun di bawah Gunung Sharp,” Diego Ashwin Vasavada, seorang ilmuwan proyek Curiosity di Laboratorium Propulsi Jet NASA di California Selatan. “Sebaliknya, kami melihat banyak bukti iklim yang lebih kering, seperti bukit pasir kering yang terkadang memiliki arus yang berputar-putar. Itu adalah perubahan besar dari danau yang mungkin bertahan selama jutaan tahun sebelum itu.”

Curiosity akan segera mengebor batuan di area ini untuk memberikan gambaran yang lebih detail tentang perubahan komposisi mineral batuan tersebut. Ini adalah area dengan fitur geologis yang unik dan kami akan segera mempelajarinya lebih lanjut.

READ  Peramban Web Opera es el primer navegador kompatibel dengan petunjuk arah URL basadas dan emoji | Internet | Yat | URL | Aplikasi | Android | iOS | Jendela | Mac | teknologi

Dalam turnya baru-baru ini, penjelajah Curiosity juga melihat bebatuan aneh berbentuk runcing di Planet Merah. Seperti yang dijelaskan oleh NASA dalam sebuah pernyataan minggu lalu, rover memotret bebatuan dengan kamera Mast-nya, atau Mastcam, pada 15 Mei 2022, 3.474 hari Mars, atau Sol, dari misi tersebut. Batuan tersebut ditemukan di Gunung Sharp, gunung setinggi 5 kilometer yang telah didaki Curiosity sejak 2014.

Mars sekarang menjadi dunia yang bermusuhan dan tampaknya tandus, tetapi para peneliti percaya bahwa pada titik tertentu dalam sejarahnya, segalanya bisa sangat berbeda. Diduga memiliki atmosfer yang lebih tebal dan sejumlah besar air cair. Anehnya, batuan aneh ini kemungkinan besar terbentuk ketika air tanah melewati batu di masa lalu, mengendapkan semen mineral dari waktu ke waktu. Beberapa tahun kemudian, ketika bebatuan itu terpapar ke atmosfer, angin mengikis material yang lebih lembut di sekitar bagian yang direkatkan.

“Jari…batu? Saya melihat bentuk-bentuk aneh ini saat menjelajah. Mereka mungkin terbentuk miliaran tahun yang lalu, ketika air tanah bergerak, meninggalkan mineral. Di atmosfer Mars, angin mengikis bagian yang lebih lunak dan meninggalkan bagian yang paling keras,” Sebagaimana dinyatakan dalam akun resmi Cusiosity.

Berbagi ilmu, berbagi ilmu.