SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengan pesan ini, tiga orang buangan diselamatkan di Samudera Pasifik

Dengan pesan ini, tiga orang buangan diselamatkan di Samudera Pasifik

(CNN) — Operasi Angkatan Laut dan Penjaga Pantai AS pada hari Selasa menyelamatkan tiga pelaut yang terdampar di sebuah pulau kecil di Pasifik selama lebih dari seminggu setelah ketiganya menulis kata “bantuan” menggunakan daun pohon palem yang diletakkan di pantai pasir putih.

Misi tersebut juga secara tak terduga berubah menjadi reuni keluarga.

Ketiga pria tersebut bermaksud menangkap ikan di perairan sekitar Atol Pikelot, bagian dari Mikronesia, pada tanggal 31 Maret, ketika perahu terbuka mereka yang berukuran 20 kaki (6 meter) dikelilingi oleh gelombang dan motor tempelnya rusak, menurut para pejabat. Melindungi.

Mereka mendarat di daerah Pikelot yang tidak berpenghuni, tetapi baterai radio mereka mati sebelum mereka dapat meminta bantuan.

Saat itulah orang-orang yang terbuang mengumpulkan daun palem dari pulau seluas 30 hektar, mengaturnya untuk mengeja kata “Help” di pantai dan menunggu, menurut pernyataan Penjaga Pantai.

Penjaga Pantai tidak mengungkapkan nama-nama orang yang terdampar, dan upaya CNN untuk menghubungi keluarga mereka tidak dijawab.

Pejabat Penjaga Pantai mengatakan para pria tersebut hidup selama seminggu dengan memakan kelapa, namun mendapatkan air bersih dari sumur kecil di pulau tersebut, yang terkadang dikunjungi oleh nelayan di daerah tersebut.

Pencarian para pria tersebut dimulai pada tanggal 6 April, ketika seorang kerabat menghubungi petugas penyelamat di wilayah Pasifik AS di Guam, dan mengatakan bahwa mereka belum kembali ke Atol Pululuwat, sebuah pulau yang berjarak lebih dari 100 mil, tempat ketiganya memulai pencarian mereka. . Perjalanan Paskah.

Sulit untuk melebih-lebihkan betapa terpencilnya kota Piclot. Pulau ini merupakan bagian dari Negara Federasi Mikronesia, sebuah negara Pasifik yang terletak di antara Filipina dan Hawaii dan terdiri dari lebih dari 600 pulau yang tersebar di lautan seluas sekitar 2,5 juta kilometer persegi.

READ  Pencuri mengambil uang tunai $30 juta di Los Angeles, dalam salah satu perampokan terbesar di kota itu

Sebuah pesawat pengintai P-8A Angkatan Laut A.S. yang dikirim dari Pangkalan Udara Kadena di Okinawa, Jepang, melihat tanda “Bantuan” berbentuk daun palem di pantai pada tanggal 7 April, kata Penjaga Pantai.

Letnan Chelsea Garcia, koordinator misi pencarian dan penyelamatan pada hari ketiganya ditemukan, mengatakan tanda itu “penting” untuk menemukan mereka di area pencarian seluas lebih dari 266.000 kilometer persegi.

“Tindakan jenius ini berperan penting dalam mengarahkan upaya penyelamatan langsung ke lokasi mereka,” kata Garcia dalam sebuah pernyataan.

Pesawat amfibi tersebut menjatuhkan paket kehidupan pada ketiga pria tersebut dan melaporkan lokasi mereka ke pusat penyelamatan.

Pulau Pikelot ditampilkan dalam foto yang diambil oleh pesawat Garda Nasional Udara Hawaii pada tahun 2020 selama operasi pencarian. Sersan Senior. Richard Ebensberger/Bulletin/Penjaga Pantai AS

Sehari kemudian, Penjaga Pantai HC-130 yang terbang dari Pangkalan Udara Barbers Point di Hawaii mengirimkan pesan melalui radio kepada para awak kapal, yang dapat memberi tahu awak kapal bahwa mereka baik-baik saja dan sangat ingin membantu kembali ke Puluwat.

Ketika Penjaga Pantai Oliver Henry tiba di Pikelot pada tanggal 9 April, ceritanya berubah.

Salah satu penjaga pantai pertama di pantai adalah Petty Officer Kelas 2 Eugene Halichlius. Orang-orang yang terdampar terkejut melihat Halychlius dari Mikronesia berbicara dalam bahasa lokal.

Perwira Kecil Pantai AS Kelas 2 Eugene Halichlius dari Mikronesia. Penjaga Pantai AS di Mikronesia

“Saya bisa melihat di wajah mereka, 'Wow! “Siapa pria yang berbicara bahasa kita ini?” Haleslius mengatakan kepada CNN dalam sebuah wawancara dari kapal Oliver Henry, yang berada di laut pada hari Kamis setelah menurunkan orang-orang tersebut di Buluwat.

Ketika dia memberikan namanya kepada orang-orang terdampar pertama yang mencapai kapal penyelamat, orang yang terbuang itu terkejut: mereka terhubung satu sama lain.

READ  Fransiskus melakukan kunjungan pertama Paus ke Mongolia

“Ini dunia yang gila, aku sudah mengetahui bahwa aku punya hubungan keluarga dengan mereka!” kata Haleslius.

“Saya tidak percaya saya bersama Penjaga Pantai mencoba menyelamatkan mereka.”

Ia menambahkan, pria tersebut merupakan sepupu ketiga, sedangkan yang lainnya merupakan sepupu keempat.

Anehnya, ini bukanlah penyelamatan pertama Piquelot.

Pada tahun 2020, tiga pria lagi melakukan perjalanan antara keduanya Dua atol di Mikronesia Mereka tersapu ke sana setelah perahu mereka kehabisan bahan bakar selama perjalanan.

Ketiganya menulis “SOS” di pantai, sebuah pesan yang ditemukan oleh awak kapal tanker Angkatan Udara AS yang beroperasi di Pangkalan Angkatan Udara Andersen di Guam, yang kemudian memerintahkan unit angkatan laut Mikronesia dan Penjaga Pantai Australia untuk menyelamatkan orang-orang tersebut. Dari pulau.

Bagaimana hal ini bisa terjadi di pulau yang sama dua kali dalam empat tahun?

“Ini mungkin hanya kebetulan,” kata Sarah Moyer, pejabat urusan masyarakat Penjaga Pantai A.S. di Mikronesia.

“Warga Mikronesia sering melakukan perjalanan dari pulau ke pulau dan melakukannya dengan keterampilan dan pengalaman yang luar biasa,” katanya.

Tapi kecelakaan terjadi dari waktu ke waktu. Begitu pula pertemuan keluarga yang tidak terduga.