SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di tengah konflik di Ukraina, Jerman mengumumkan akan meningkatkan anggaran militernya untuk melengkapi pasukannya

Penguatan Angkatan Bersenjata Jerman (Reuters / Janis Lizance)

Di tengah konflik bersenjata yang meletus setelah Rusia mulai menginvasi Ukraina, pemerintah Jerman mengumumkan akan meningkatkan anggaran militernya guna meningkatkan perlengkapan tentaranya.

“24 Februari 2022 merupakan titik balik bersejarah dalam sejarah benua kita,” kata menteri luar negeri. Olaf Scholz Dalam pidato yang disampaikan selama sesi khusus Parlemen pada hari Minggu, mengacu pada tanggal di mana pemimpin Kremlin, Presiden Rusia Vladimir PutinDan Ia memerintahkan pasukannya untuk memulai operasi di negara tetangga.

Pada kesempatan itu, direproduksi sebagai The New York Times Seperti yang diumumkan oleh presiden Jerman akan meningkatkan pengeluaran militernya lebih dari 2% Dari produksi ekonomi negara, untuk privatisasi Investasi satu kali sebesar 100 miliar eurosetara dengan 113 miliar dolar, untuk melengkapi tentara Jerman.

‘Anda telah mengubah posisi Jerman secara strategis’Dia berkata Daniela SchwarzerDirektur Eksekutif Yayasan Masyarakat Terbuka untuk Eropa dan Eurasia, tentang pidato Schultz, menurut sebuah posting oleh media yang disebutkan di atas.

Juga berharap untuk dipercepat Pembangunan dua stasiun penerima LNG (gas alam cair). Ketika konflik di Eropa dimulai, Schulze mengkonfirmasi penangguhan sertifikasi pipa Nord Stream IIIni adalah proyek besar Ini melintasi Laut Baltik sejauh 1225 km dan biaya konstruksinya adalah 11 ribu juta dolar.. Tujuannya adalah untuk menggandakan impor gas dari Rusia.

Hal ini disampaikan oleh Kanselir Jerman Olaf Schulz (Reuters / Fabrizio Bench)
Hal ini disampaikan oleh Kanselir Jerman Olaf Schulz (Reuters / Fabrizio Bench)

Dalam konteks eskalasi konflik antara Rusia dan Ukraina, Pemerintah Jerman telah menangguhkan proses persetujuan untuk pipa gas Rusia-Jerman Nord Stream 2 hingga pemberitahuan lebih lanjut.Konselor dikonfirmasi.

Presiden sekarang telah mengakuinya Seperempat pasokan energi Jerman didasarkan pada konsumsi gas Dan lihatlah Hanya setengahnya yang berasal dari Rusia.

READ  Ambulans menabrak orang tua dan meninggalkannya di tanah

Selain itu, dia mengakui bahwa keputusan untuk mencegah masuknya pengoperasian pipa gas ini akan berdampak pada pasokan negara, tetapi dia menekankan bahwa Isu “diversifikasi” sumber pasokan sudah mulai ditangani.

Selama pesan yang dia keluarkan pada hari Minggu ke Parlemen, dia merujuk pada invasi di Ukraina dan mencatat bahwa “inti masalahnya adalah pertanyaan apakah otoritas dapat melanggar hukum.”

“Jika kita membiarkan Putin memutar kembali waktu ke hari-hari kekuatan besar di abad kesembilan belas, atau jika kita menemukan diri kita sendiri untuk menahan para penghasut perang seperti Putin”Scholz telah ditambahkan.

Sabtu lalu, pemerintahnya setuju Sejumlah besar senjata dikirim ke Ukrainayang terdiri dari 1000 peluncur roket dan 500 rudal penyengat, Ini menunjukkan perubahan kebijakan yang besar.

“dalam situasi ini, Adalah tugas kita untuk mendukung Ukraina sebaik mungkin dalam pertahanannya melawan tentara (Presiden Rusia) Vladimir Putin yang menyerang.”Schulz mengatakan, menekankan bahwa Jerman “sangat dekat dengan pihak Ukraina.”

Baca terus: