SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dewan Keamanan mengirimkan ke Majelis Umum resolusi kecaman yang diveto Rusia | internasional

Dewan Keamanan PBB bertemu pada hari Minggu, untuk keempat kalinya dalam seminggu, untuk memberikan suara pada seruan luar biasa agar Majelis Umum diadakan pada hari Senin. 193 negara anggota akan membahas Resolusi mengutuk invasi ke Ukraina ditentang oleh duta besar Rusia pada hari Jumat pada rapat dewan. Namun, hasil seluruh pemungutan suara, yang diharapkan mendukung mengutuk Kremlin dan menuntut penarikan segera pasukan, tidak mengikat. Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa telah bertemu dalam sesi luar biasa hanya sepuluh kali dalam 70 tahun sejarah organisasi; Senin ini akan menjadi yang pertama dalam empat dekade.

Karena ini adalah pemungutan suara prosedural, baik Rusia maupun empat anggota tetap Dewan Keamanan (Cina, Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris) tidak dapat menyatakan veto mereka. Pada hari Jumat, Rusia melaksanakannya sementara China, bersama dengan India dan Uni Emirat Arab, abstain dari dua anggota tidak tetap badan eksekutif tertinggi organisasi tersebut. Sebelas dari 15 anggota dewan memberikan suara mendukung resolusi tersebut. Hasilnya mirip dengan pertemuan hari Minggu.

Duta Besar AS untuk PBB, Linda Thomas Greenfield, menggunakan waktu berbicara setelah pemungutan suara untuk mendesak Rusia agar mengurangi “retorika berbahaya tentang senjata nuklir”. “Ini adalah langkah lain yang menakutkan dan tidak perlu yang mengancam segalanya,” kata diplomat itu. Kami tidak akan membiarkan tindakan biadab seperti itu.” Dan pertemuan itu diakhiri dengan pidato oleh Duta Besar Ukraina Sergei Kiseltsya – yang diundang sebagai peserta, karena negara itu tidak memiliki kursi di Dewan – yang, tanpa mengalihkan pandangannya. rekannya dari Rusia Vasily Nebenzia, mengatakan: “Dalam hidup selalu ada ruang untuk keputusan, Jadilah manusia atau pilih yang jahat,” dalam referensi jujur ​​kepada kepala delegasi Rusia pada konferensi iklim PBB di Paris, yang hari Minggu ini meminta maaf kepada rekan-rekannya “atas nama Rusia bahwa kami tidak dapat menghentikan perang ini.”

READ  Ketakutan ganda Vladimir Putin untuk hidupnya setelah pecahnya perang antara Rusia dan Ukraina

Pertemuan hari Minggu berlangsung atas permintaan Amerika Serikat dan sekutunya, yang dipimpin oleh Albania, dengan sumber-sumber diplomatik maju minggu lalu, menyusul kegagalan inisiatif di hadapan dewan. Gagasan yang sedang dipelajari Washington dan mitranya adalah bahwa Majelis Umum dapat mengadopsi teks yang serupa dengan yang diveto Rusia pada hari Jumat. Resolusi Majelis, bagaimanapun, memiliki bobot yang lebih kecil.

Mengingat tidak adanya kebulatan suara dari anggota tetapnya dalam sidang ke-8979 [celebrada el viernes] saya sudah melarang [al Consejo] Ia menjalankan tanggung jawab utamanya dalam memelihara perdamaian dan keamanan internasional, dan telah diputuskan untuk mengadakan sesi darurat luar biasa Majelis Umum untuk membahas masalah yang dimuat dalam agenda pertemuan 8979, sebagaimana dinyatakan dalam teks Dewan Keamanan. Sumber diplomatik di Uni Eropa di Perserikatan Bangsa-Bangsa menyatakan bahwa pertemuan Senin akan fokus pada masalah organisasi dan prosedur, sedangkan resolusi akan dibahas dan diadopsi pada hari Selasa. Pada hari Senin, Prancis akan mengusulkan pada pertemuan Dewan Keamanan lainnya sebuah rancangan resolusi untuk memastikan bahwa bantuan mencapai penduduk Ukraina.

Setelah pertemuan sebelumnya, pada hari Rabu, yang dipicu oleh pengumuman Kremlin tentang “operasi militer khusus di Ukraina”Teks resolusi, yang diveto Rusia pada hari Jumat, tunduk pada amandemen dan amandemen menit-menit terakhir dalam upaya untuk memenangkan aksesi seperti Brasil, yang tidak diketahui sampai akhir. Rancangan tersebut meminta Rusia untuk mundur, menghentikan penggunaan kekuatan, dan menarik pasukannya dari Ukraina “segera, sepenuhnya dan tanpa syarat,” seperti yang ditekankan oleh Duta Besar AS Linda Thomas Greenfield. Juga untuk membatalkan Pengakuan Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk yang memproklamirkan diridi mana perselisihan dimulai pada April 2014. Di antara amandemen yang diperkenalkan, yang utama adalah mengganti kata “kutukan” dengan “penyesalan”.

READ  2.000 penerbangan lainnya dibatalkan di AS karena cuaca buruk dan COVID-19- Uno TV

Bergabunglah dengan EL PAÍS untuk mengikuti semua berita dan membaca tanpa batas.

Berlangganan

Tetapi jauh dari skor numerik suara, dan memastikan siapa di pihak siapa, subjek yang paling banyak dikritik atas kelambanan atau ketidakmampuan Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam konflik ini adalah Kelangsungan hidup sistem lama vetoPeninggalan Perang Dingin. Selain seruan terus-menerus Ukraina untuk mengusir Rusia, sebagai agresor, dari Dewan Keamanan dan mempertimbangkan keanggotaan dalam organisasi, mekanisme veto adalah hambatan terbesar untuk tindakan terkoordinasi.