SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Epidemi menari” aneh yang merenggut ribuan nyawa di Strasbourg

Peradaban abad pertengahan terpaksa menghadapi tantangan berat dan misterius yang gagal dipecahkan oleh sains hingga hari ini. Salah satu peristiwa paling aneh yang terjadi pada tahun 1518 M Strasbourg: NS Epidemi tari.

Lusinan peneliti telah mencoba menjelaskan rahasia seputar apa yang terjadi di bekas kota itu Rum, meskipun tidak berhasil.

Dan dokter pada waktu itu, yang tidak memiliki alat dan metode saat ini, mendiagnosis populasi dengan “hipertermia”.

Semuanya dimulai hanya dengan satu wanita. Pada bulan Juli tahun itu, seorang wanita meninggalkan rumahnya dan mulai menari di jalan desa tanpa alasan. Aku baru saja menari. Apa yang tidak diduga oleh siapa pun adalah bahwa pekerjaan kecil ini akan mengarah pada salah satu misteri besar Eropa abad pertengahan yang, 500 tahun kemudian, tetap tidak dapat dijelaskan.

Pada sore bulan Juli itu, menit dan jam berlalu dan wanita itu tidak berhenti. Tokoh utama dalam novel itu terus menari selama beberapa hari dalam pengasingan, sampai sekelompok kecil orang mengikuti langkahnya yang aneh. Menurut rekonstruksi John Waller, penulis A Time to Dance, A Time to Die (A Time to Dance, a Time to Die) Nobody Can Stop, “Seolah-olah tubuh bergerak sendiri dan menari tanpa alasan.”

john_waller.jpg

John Waller adalah penulis A Time to Dance, A Time to Die, penelitian paling mendalam tentang epidemi tari.

Tujuh hari kemudian, lebih dari 100 orang dibujuk ke dalam kondisi tersebut dan menari dalam apa yang tampak seperti semacam ritual. Saat ini pihak berwenang mulai mengkhawatirkan situasi warga, tetapi para dokter dan spesialis yang berkonsultasi pada saat itu curiga bahwa mereka akan berhenti begitu saja.

Tanpa alat dan kemampuan yang akan disediakan teknologi bertahun-tahun kemudian, beberapa penelitian yang dapat dilakukan para ahli pada saat itu akan sia-sia. Dalam beberapa hari, orang-orang yang paling rapuh mulai mati. Menurut perhitungan alkemis yang meriwayatkan peristiwa, Paracelsus, pada akhir Agustus, dalam waktu sekitar satu bulan menari, sekitar 400 warga masuk ke keadaan gila Dan mereka mulai sekarat. Sebagian besar dari mereka meninggal sebagai akibatnya Serangan jantung, stroke, atau kelelahan.

“Kedokteran pada saat itu memiliki lebih banyak alat untuk mengobati penyakit individu daripada perilaku kelompok aneh seperti ini. Bidang apa yang kita sebut psikiatri saat ini sangat terbatas. Karena penyebab perilaku yang berhubungan dengan kegilaan tidak diketahui, spesialis pada saat itu cenderung beralih untuk interpretasi umum seperti hukuman ilahi, tindakan Setan atau agennya, pengaruh bintang, dll. ” , yang dikembangkan oleh Fabián Campagne, seorang spesialis dalam sejarah modern dan profesor di Institut Sejarah Kuno dan Abad Pertengahan, dalam sebuah dialog dengan LA NACIÓN.

READ  Agen National Institute of Migration menemukan lebih dari 600 migran berdesakan di dua trailer di Veracruz

Citizens_bailaron.jpg

Warga menari selama berminggu-minggu tentang nasib tragis mereka, kematian

Keluarga terkaya di Strasbourg memperluas hubungan mereka dan, dengan panik, mengajukan pertanyaan dokter Dari kota-kota tetangga yang, seperti spesialis lokal, didiagnosis dengan “suhu darah tinggi”. Dihadapkan dengan gambaran seperti itu, mereka merekomendasikan untuk mengobati penyakit dengan menari.

Untuk itu, pihak berwenang membawa para penari yang terus tampil siang dan malam ke salon-salon, menyewa musisi untuk menjaga melodi bermain selama 24 jam dan penari lainnya untuk mendukung dan mengangkat mereka yang jatuh karena kelelahan. Jadi mereka membangun teater di pasar lama untuk mengusir kejahatan yang mereka miliki.

Dalam pengertian ini, sejarawan Campani mencatat: “Ketika obat pada masa itu tidak menemukan jawaban untuk penyakit tertentu, kesimpulan langsungnya adalah bahwa asal usulnya tidak alami. Jika dokter tidak dapat menyembuhkan atau menyembuhkan penyakit, mereka mengira itu karena dari asalnya dalam keilahian atau setan. Semuanya tujuannya adalah untuk menyenangkan keilahian dan untuk mendapatkan pengampunan dosa yang merupakan dasar dari kemalangan yang dideritanya, di antaranya adalah penyakit.

Hari-hari berlalu dan kematian oleh tarian mengubah penyakit menjadi epidemi. Khawatir tidak ada pilihan lain yang layak, para penari dibawa dengan kereta ke Gereja St. Vitus, di desa Saven. Mereka yang memerintah Strasbourg percaya bahwa itu bisa menjadi hukuman ilahi. Pada saat yang sama, mereka mengeluarkan dekrit yang melarang menari dan musik sampai penyakit itu diberantas.

paracelso.jpg
Alkemis Paracelsus adalah salah satu sejarawan yang menceritakan peristiwa tragis dan aneh ini dalam catatannya.

Seperti yang diceritakan dalam sejarah Paracelsus, banyak orang meninggal di situs tersebut, tetapi banyak orang selamat dengan nyaman di situs suci tersebut. “Kejahatannya berhenti di bawah bayang-bayang orang suci,” tulis penulis, mencatat bahwa epidemi tarian telah berakhir pada bulan September.

Penjelasan supranatural dan histeria massal

Sepanjang sejarah, banyak teori telah berusaha menjelaskan peristiwa aneh dan menyeramkan ini. Salah satunya menjelaskan bahwa orang secara tidak sengaja memakan jamur pengubah pikiran yang tumbuh di batang gandum hitam yang disebut Claviceps purpurea. Zat ini dapat menyebabkan delusi dan halusinasi, tetapi pada saat yang sama memotong suplai darah ke ekstremitas tubuh. Untuk alasan ini, para ahli menolak hipotesis ini, karena mengkonsumsinya akan mencegah mereka menari untuk waktu yang lama sampai kematian mereka.

Sebaliknya, sejarawan lain telah mendalilkan teori histeria massa. Pada tahun-tahun itu, penduduk Strasbourg sangat terbagi dengan perbedaan sosial dan ekonomi yang besar antara si kaya dan si miskin. Kelas bawah menderita kelaparan dan penyakit, yang dapat menimbulkan keputusasaan spiritual.

Masyarakat Renaisans Eropa, khususnya, adalah dunia kelangkaan dan itulah sebabnya orang selalu hidup di ambang bencana. Hasil pertanian sangat rendah karena keterbatasan teknologi. Sudah cukup bahwa dalam satu tahun kondisi iklim sangat keras pada harga gandum, tepung, dan roti, dan dia menambahkan: “Amin untuk wabah dan kelaparan, dia adalah ksatria kiamat ketiga pada masa itu” perang yang menjadi lebih kejam dan merusak selama berabad-abad. Eropa mengalami revolusi militer pada abad keenam belas dan ketujuh belas.

chapel_de_san_vito.jpg

Mereka yang terkena dampak dibawa ke Gereja San Vito, percaya bahwa kekuatan agama akan menyembuhkan mereka

Berangkat dari hipotesis ini, John Waller dan antropolog Erica Bourguignon berasumsi bahwa Eropa, pada awal abad keenam belas, sedang mengalami krisis yang mendalam. Karena serangkaian musim dingin yang kuat dan musim panas yang sangat panas pada tahun 1517, panen menjadi bencana dan menyebabkan kekurangan makanan dan persediaan yang serius.

Selain itu, ada saat-saat dilema agama yang kuat yang dimulai dengan Reformasi Protestan, yang dipimpin oleh Martin Luther dan John Calvin, yang memberontak terhadap praktik-praktik buruk dan pelanggaran yang terjadi di dalam Gereja Katolik. Untuk semua ini, sejarawan menambahkan bahwa masyarakat harus berjuang melawan penyakit berbahaya seperti wabah yang, karena kepercayaan yang kuat pada waktu itu, dicurigai sebagai produk hukuman ilahi.

Reformasi adalah salah satu sorotan oleh para ahli yang mempelajari epidemi tari dan Fabian Campan, yang juga menyebutnya: “Itu adalah salah satu proses paling orisinal dalam sejarah Eropa. Untuk pertama kalinya setelah 1200 tahun, terjadi gangguan kesatuan agama di Eropa Barat. Pada tahun 1517, di sisi lain, apa yang kita saksikan adalah perpecahan agama terakhir di ruang peradaban.”

Baca juga: Tarian yang mengejutkan, ekspresi artistik yang berasal dari Wabah Hitam

Pada saat yang sama, pakar sejarah modern menekankan pentingnya yang dilekatkan oleh peradaban-peradaban itu pada agama: “Ia menempati tempat yang sangat sentral dalam kehidupan pribadi dan publik orang-orang. Oleh karena itu, setiap proses perubahan yang melibatkan transformasi mendalam di bidang keagamaan kepercayaan dan praktik menghasilkan penderitaan besar dalam populasi. Ketika Gereja berada dalam krisis, tidak dapat dihindari bahwa krisis hati nurani publik akan meletus. Agama adalah salah satu struktur yang memberikan stabilitas emosional.”

Dance_Plage_Sumur

Dalam konteks semi-apokaliptik ini, ketakutan dan kesengsaraan menyebar tanpa henti di antara penduduk Strasbourg. Sehingga timbul kepanikan massal, menurut penulis, warga menemukan dalam tarian sebagai bentuk ekspresi. Waller dan Bourguignon mendalilkan teori “lingkungan kepercayaan”, menjelaskan bahwa tenggelam dalam krisis yang mendalam dan tanpa secercah harapan dalam prospek mereka, warga menganggap serius kepemilikan spiritual. Inilah sebabnya mengapa mereka memasuki “keadaan disintegrasi kognitif dan kesadaran mereka terganggu.”

Karena warga adalah pengikut setia Saint Vitus dan mengklaim bahwa dia memiliki kekuatan untuk mengendalikan pikiran mereka, mereka percaya bahwa, sebagai hukuman, dia mengutuk mereka. Karena kekurangan makanan dan kondisi kehidupan yang buruk, ia dapat menghasilkan keadaan vegetatif yang disoroti oleh penulis dalam publikasi mereka.

Wabah menari akhirnya padam pada bulan September dan kepercayaan supernatural tentang penyebabnya bertahan untuk waktu yang lama. Setelah ratusan tahun, para ahli dari berbagai bidang mempelajari peristiwa aneh yang terjadi di Strasbourg pada tahun 1518, dan saat ini, teori ini paling didukung oleh komunitas ilmiah.

Baca juga: Jadi mereka menghitung sampai 9999 dengan jari mereka

strasbourg.jpg

Inilah yang tampak seperti Strasbourg hari ini, bagi banyak orang, kota paling romantis di wilayah Prancis Alsace

Pada gilirannya, Campani menawarkan sudut pandangnya dalam sebuah wawancara dengan LA NACIÓN: “Saya tidak memiliki asumsi tentang fenomena ini selain yang diidentifikasi oleh Waller, karena saya tidak mengenalnya secara mendalam. Secara intuitif, saya ingin menekankan satu hal yang jelas: sifat peniruan dari jenis perilaku kolektif yang terjadi di alun-alun dan di tempat-tempat lain di mana jumlah saksi dan publik sangat penting pada tahun-tahun itu, tidak diragukan lagi bahwa ini adalah perilaku sosial berdasarkan tradisi. ”

Insiden 500 tahun yang lalu menyebabkan ratusan orang tewas di jalan-jalan Strasbourg, dan bahkan hari ini, memahami fenomena histeria massal ini tetap menjadi salah satu tantangan besar psikologi dan kedokteran. Jadi, terlepas dari teori-teori yang telah muncul dan fakta-fakta yang dapat dibuktikan, epidemi tari tetap menjadi salah satu misteri terbesar Eropa abad pertengahan.

* Grupo de Diarios América (GDA), milik EL UNIVERSAL, adalah jaringan media terkemuka yang didirikan pada tahun 1991, yang mempromosikan nilai-nilai demokrasi, jurnalisme independen, dan kebebasan berekspresi di Amerika Latin melalui jurnalisme berkualitas untuk audiens kami.

var / rmlgv