SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gedung Putih menjelaskan bahwa apa yang diketahui Biden tentang anak-anak yang dipenggal itu karena dia “melihatnya di media.”

Gedung Putih menjelaskan bahwa apa yang diketahui Biden tentang anak-anak yang dipenggal itu karena dia “melihatnya di media.”

itu gedung Putih Dia menjelaskan, apa yang diketahui Presiden AS Joe Biden tentang anak-anak yang dipenggal kepalanya adalah karena dia melihatnya di media.

“Penting bagi warga Amerika untuk melihat apa yang terjadi. Saya sudah melakukan ini sejak lama dan saya tidak pernah berpikir saya akan melihat atau mengkonfirmasi rekaman teroris.” Pemenggalan kepala anak-anak“kata Presiden.

Presiden mengkonfirmasi kepada para pemimpin komunitas Yahudi di negara itu bahwa serangan itu dilakukan oleh kelompok Islam Palestina Hamas melawan Israel Itu adalah “kebrutalan murni” dan dia tidak pernah menyangka akan melihat gambar teroris yang “memenggal kepala anak-anak”.

Baca juga Joe Biden: Saya tidak pernah menyangka akan melihat gambar teroris yang memenggal kepala anak-anak

Belakangan, juru bicara Gedung Putih mengklarifikasi hal ini Para pejabat AS dan Presiden belum melihat foto-foto tersebut atau secara independen mengkonfirmasi laporan-laporan ini.” Dia menambahkan, “Presiden mendasarkan komentarnya tentang dugaan kekejaman tersebut pada juru bicara Netanyahu dan laporan pers Israel, menurut Gedung Putih.”

Tal HeinrichJuru Bicara Perdana Menteri Israel, Benyamin NetanyahuDia membenarkan bahwa bayi dan anak kecil ditemukan dengan “kepala yang dipenggal” di Kibbutz Kfar Aza.

Saat ini, Kelompok Islam membantah “membunuh anak-anak, memenggal kepala dan menyerang warga sipil.” Hal ini terjadi selama serangannya terhadap Israel pada hari Sabtu sebagai tanggapan atas apa yang disebutnya sebagai “tuduhan palsu” yang dibuat oleh tentara Israel mengenai pembantaian yang dilakukan oleh orang-orang bersenjata di kibbutzim.

Baca juga: “Setiap anggota Hamas adalah orang mati”: Netanyahu mengumumkan pemerintahan darurat selama perang terus berlanjut

Pernyataan Hamas muncul setelah tentara Israel mengutuk pembunuhan yang dilakukan militan terhadap “perempuan, anak-anak, bayi dan orang tua yang dibantai secara brutal dengan cara yang dilakukan ISIS” selama agresi Israel di Gaza. Serangan terhadap Kibbutz Kfar Azza.

READ  kematian seorang anak berusia 8 tahun di kelas seni bela diri; Dia dipukuli habis-habisan oleh pelatihnya

Biden menambahkan: “Ini bukan tentang balas dendam, ini tentang kesopanan,” mengingat serangan Hamas “adalah murni kebrutalan, hanya kekejaman yang menjijikkan terhadap orang-orang Yahudi, dan menurut saya ini adalah hari paling berdarah bagi orang Yahudi sejak Holocaust.” “.

Intervensi Biden berkontribusi untuk menegaskan kembali dukungan yang telah ditunjukkan Amerika Serikat kepada Israel sejak awal.




Bergabunglah dengan saluran kami

EL UNIVERSAL sekarang tersedia di Whatsapp! Dari perangkat seluler Anda, temukan berita, opini, hiburan, tren paling relevan hari ini, dan banyak lagi.

RCR