SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gerhana bulan total di Brunei pada 26 Mei

BANDAR SERI BEGAWAN, 18 Mei (Kalimantan / ANN): Penggemar Brunei dapat menyaksikan gerhana bulan total yang langka pada 26 Mei, gerhana bulan total pertama di negara itu sejak Juli 2018.

The Astronomical Society of Brunei Darussalam (PABD) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa gerhana akan memberi penghargaan pada Supermoon, karena bulan purnama tampak sedikit lebih besar dan lebih terang karena posisinya lebih dekat (perihelion) daripada Bumi selama orbitnya.

Menurut PABD, gerhana bulan terjadi ketika bulan melintas tepat di belakang bumi dan berada dalam bayangan gelap bumi yang disebut Umbra. Kejadian seperti itu jarang terjadi ketika matahari, bumi, dan bulan sejajar sempurna dengan Bumi tepat di tengahnya.

Fenomena ini juga diamati di banyak wilayah di dunia seperti Asia Timur, Australia, Pasifik, serta Amerika Utara dan Selatan.

Di Brunei, gerhana bulan akan diamati untuk pertama kalinya setelah bulan terbit pada pukul 6.23 sore.

Jika langit malam cerah, pengamat gerhana akan melihat bulan purnama sebagian sudah tertutup bayangan bumi. Pada pukul 19.11 akan menjadi pemandangan yang sangat spektakuler karena seluruh bulan akan melewati Umbra.

Selama totalitas, pengamat gerhana akan melihat bahwa bulan purnama menjadi gelap gulita dan kemungkinan akan berubah menjadi warna tembaga-merah.

Total durasi akan berlangsung selama 14 menit 30 detik. Bulan meninggalkan Umbra pada pukul 7.26 sore.

Pemandangan terpendek adalah karena bulan yang lewat secara nyata di dekat tepi luar kanopi.

Gerhana tersebut juga bertepatan dengan fenomena bulan supernatural. Ini adalah gerhana total bulan purnama terbesar tahun ini. Pada jarak 357.500 km, peristiwa menakjubkan ini akan menyebabkan bulan samudra tampak lebih besar dari biasanya di langit malam.

READ  Google Foto: Bagaimana cara menghapus video dan foto untuk membuat aplikasi gratis?

Gerhana parsial berakhir pada pukul 8.52 malam, dan sinar matahari secara bertahap akan mencapai permukaan bulan saat bayangan bumi meninggalkan bulan.

Saat itu, bulan purnama diperkirakan akan kembali bersinar alami. Tidak seperti gerhana matahari, gerhana bulan sepenuhnya aman untuk dilihat dengan mata telanjang. Karena ketinggian bulan akan agak rendah selama gerhana, peristiwa tersebut akan lebih baik diamati dari negara ini di tempat-tempat dengan pemandangan cakrawala di timur yang tidak terhalang.

PABD, bekerja sama dengan Kantor Wilayah Temburong, Kementerian Dalam Negeri, dan Klub Astronomi Perguruan Tinggi IGS, akan menyelenggarakan gerhana bulan total dan mengamati bulan supernatural untuk publik mulai pukul 17.00-21.30, pada 26 Mei di depan dari kompleks Bumiputra, Distrik Temburong.

Tampilan teleskop tersedia bagi anggota masyarakat untuk melihat fenomena. Masuk gratis. Gerhana bulan berikutnya akan terjadi pada November 2021, namun akan menjadi gerhana sebagian. Borneo Newsletter / ANN