SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hari yang lebih lama di Bumi memberi lebih banyak oksigen: ilmuwan

New YorkPara ilmuwan memiliki gagasan baru tentang bagaimana Bumi memperoleh oksigen: ini disebabkan oleh perlambatan planet dan lamanya hari.

Sebuah studi yang diterbitkan Senin mengusulkan dan menguji teori bahwa siang hari yang lebih lama dan terus-menerus menyebabkan bakteri aneh menghasilkan sejumlah besar oksigen, membuat sebagian besar kehidupan seperti yang kita tahu mungkin.

Para ilmuwan menarik bakteri ungu lengket dari lubang yang dalam di Danau Huron dan memanipulasi jumlah cahaya yang mereka terima dalam percobaan laboratorium. Semakin banyak cahaya konstan yang diterima mikroba bau, semakin banyak oksigen yang mereka hasilkan.

Salah satu misteri terbesar sains adalah bagaimana Bumi berubah dari planet dengan oksigen minimal menjadi udara yang kita miliki sekarang untuk bernapas. Para ilmuwan telah lama berpikir bahwa mikroba, yang disebut cyanobacteria, terlibat, tetapi mereka belum dapat menunjukkan dengan tepat mengapa Peristiwa Oksigenasi Hebat dimulai.

Dalam studi yang diterbitkan hari ini di Nature Geoscience, para ilmuwan berhipotesis bahwa rotasi lambat Bumi, yang secara bertahap melambat dari enam hingga 24 jam saat ini, adalah kunci cyanobacteria yang membuat udara lebih bernapas di ruang angkasa.

Sekitar 2,4 miliar tahun yang lalu, ada begitu sedikit oksigen di atmosfer bumi sehingga hampir tidak dapat diukur, sehingga tidak ada kehidupan tumbuhan atau hewan seperti yang kita ketahui. Sebaliknya, lusinan mikroba menghirup karbon dioksida dan, dalam kasus cyanobacteria, menghasilkan oksigen dalam bentuk fotosintesis pertama.

kata penulis utama studi Judith Klatt, seorang ahli biokimia di Max Planck Institute Jerman. Dia menambahkan bahwa peningkatan kadar oksigen memungkinkan tumbuhan dan hewan berevolusi, dan tanaman lain bergabung untuk menghasilkan oksigen.

READ  Google Pay: Simpan, Bayar, dan Kelola

Tapi mengapa bakteri mulai menghasilkan oksigen? Di situlah ahli kelautan Universitas Michigan Brian Arbeck masuk. Pelajari gaya pasang surut Bumi dan bagaimana mereka memperlambat rotasi planet. Arbic mendengarkan ceramah seorang rekan tentang cyanobacteria dan menyadari bahwa peristiwa oksigenasi bertepatan dengan waktu ketika hari-hari di Bumi semakin panjang. Rotasi Bumi telah diperlambat oleh fisika kompleks gesekan pasang surut dan interaksi dengan Bulan.

Para peneliti di Michigan dan Jerman menguji teori mereka tentang bakteri yang mirip dengan yang ada 2,4 miliar tahun yang lalu. Mereka menggunakan tikar cyanobacteria ungu-putih yang hidup di alam spektroskopi dari lubang pembuangan sedalam 79 kaki (24 meter) di Danau Huron.