SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mengungkapkan pertunjukan langit malam terbaik untuk ditonton di bulan Agustus

NASA kembali lagi dengan rangkaian acara skywatching bulanannya.

Menjadi pusat perhatian pada bulan Agustus adalah hujan meteor Perseid, acara tahunan yang akan mencapai puncaknya pada pertengahan bulan ini.

Pancuran itu menampilkan apa yang disebut “bintang jatuh” yang berkelap-kelip di langit malam, yang dalam hal ini diciptakan oleh pecahan kecil aliran puing komet Swift-Tuttle yang terbakar di atmosfer Bumi.

“Meskipun Perseids dapat dilihat dari pertengahan Juli hingga akhir Agustus, waktu yang paling mungkin untuk melihatnya adalah beberapa hari di kedua sisi puncak,” NASA menjelaskan. “Puncak tahun ini jatuh pada malam hari [Wednesday] 11 Agustus hingga dini hari 12 Agustus.” Badan antariksa menggambarkan periode ini sebagai “waktu puncak untuk Perseids,” menambahkan bahwa di bawah langit yang gelap, Anda mungkin dapat mendeteksi hingga satu meteor per menit.

Video NASA di bagian atas halaman ini menawarkan beberapa tips tentang cara terbaik untuk menangkap hujan meteor Perseid. Anda juga dapat melihat artikel Tren Digital ini yang menawarkan saran lebih rinci tentang cara terbaik untuk melihatnya.

Perlu dicatat bahwa jika karena alasan apa pun Anda tidak dapat keluar untuk melihat meteor, atau jika Anda terjebak di tempat dengan polusi ringan yang menghalangi pemandangan langit malam yang layak, Anda dapat melakukan hal terbaik berikutnya dan mengunjungi Umpan langsung NASA (lebih detail) disini) dari Perseids semalam pada Rabu, 11 Agustus.

Agustus juga merupakan bulan yang baik untuk melihat Jupiter dan Saturnus – dan meskipun jaraknya sangat jauh dari Bumi, Anda akan dapat melihat keduanya, atau setidaknya sinar matahari yang mereka pantulkan dengan mata telanjang.

NASA/JPL-Caltech

Agustus adalah “mungkin waktu terbaik dalam setahun untuk menikmati melihat Jupiter dan Saturnus, karena kedua planet mencapai oposisi bulan ini,” kata NASA, istilah yang digunakan ketika sebuah planet berada di sisi tata surya yang sama dengan Bumi.

READ  2022 Porsche 911 GT3 hadir dengan performa baru

Anda akan dapat melihat Jupiter dan Saturnus dari matahari terbenam hingga matahari terbit, dengan planet-planet tersebut mencapai titik tertingginya di langit sekitar tengah malam. Sangat mudah untuk melihat Jupiter karena jauh lebih terang. Setelah Anda menemukannya, Anda seharusnya dapat melihat Saturnus dari jarak dekat. Untuk membuatnya lebih mudah, luncurkan salah satu aplikasi astronomi ini, beberapa di antaranya menggunakan augmented reality untuk menunjukkan dengan tepat apa yang Anda lihat di langit malam.

Sebelum Anda menantikan untuk mempelajari tentang Jupiter, mengapa tidak melihat video planet dan salah satu bulannya yang baru dirilis ini, yang ditangkap oleh satelit Juno NASA.

Rekomendasi Editor