SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ibu, ayah dan anak meninggal dalam waktu kurang dari 48 jam akibat COVID-19. Sejarahnya sampai ke Amerika

Peristiwa tersebut terjadi di Sao Tome, di mana sebuah keluarga kehilangan nyawa karena COVID-19. Argentina saat ini memiliki total 2 juta 714.475 cedera, sementara kematian meningkat menjadi 59.476.

Mexico City, 19 April (bagaimanapun). – Tiga anggota dari kami Keluarga Mereka kehilangan nyawa Dalam 48 jam jatuh tempo Covid19, Di Sao Tome, Argentina.

Menurut media lokal, Carlos Miguel, 34, meninggal pada 13 April, meninggalkan istrinya sebagai seorang janda dan menjadi ayah dari seorang putri kecil bersamanya.

Pria itu dulunya bekerja di distrik polisi kota, tetapi karena menjadi bagian dari populasi berisiko, dia tidak dipekerjakan.

“Sangat menyedihkan kami menerima kabar bahwa virus ini telah merenggut nyawa kami berdua, serta satu keluarga. Ini pukulan telak bagi semua, dan setelah itu kami tidak bisa meminta lebih dari tanggung jawab,” kata Santo. Walikota Tome, Daniela Cuesta, di akun Facebook-nya.

Namun, bukan itu saja yang terjadi pada keluarga tersebut, karena Jorge Schweitzer, kepala Departemen Fotografi Kabupaten Santa Fe dan bertanggung jawab untuk menjalankan surat kabar. San Tome abad kedua puluh satu, Graciela Noriega, dan orang tua Carlos Miguel, keduanya 62, juga meninggal karena virus beberapa jam setelah kematian putra mereka.

Asosiasi Pers Santa Fe telah menyatakan penyesalan atas kematian tersebut dan menekankan bahwa acara ini mengingatkan orang-orang untuk memperhatikan pandemi ini.

READ  Israel meluncurkan serangan udara baru di Gaza

“Dengan keprihatinan dan kesedihan yang besar, forum APSF berduka atas kematian pasangannya Jorge Schweitzer, bersama istri dan putranya, akibat pandemi COVID-19. Ia menjabat sebagai kepala departemen. San Tome abad kedua puluh satu. Jorge telah lama menjadi anak perusahaan federasi kami. Kematian Jorge, istrinya, serta putranya yang berusia 34 tahun yang terinfeksi virus COVID-19, menandakan persatuan kami dan mengingatkan kami untuk ekstra hati-hati dalam menghadapi pandemi ini. Ini adalah jurnalis pertama yang tewas akibat Covid-19 di kota itu. “

Argentina mencatat 20 ribu dan 461 kasus baru SARS Coronavirus pada hari Senin, sehingga jumlah positif menjadi 2 juta dan 714 ribu dan 475 kasus, sedangkan kematian naik menjadi 59 ribu dan 476 kasus, setelah 248 kematian dilaporkan selama 24 terakhir. jam.

Dengan informasi dari EFE.