SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Iklan online ingin jatuh cinta lagi di dunia tanpa cookie

Kampanye yang akan membawa kreativitas kembali ke depan, yang akan diingat dan menghasilkan percakapan, serta iklan online ketika biskuit Pihak ketiga mengumpulkan data pengguna untuk kepentingan klaim fungsional yang sekarang lazim.

Dengan cara ini, dua pakar periklanan menjelaskan masalah tersebut kepada Efe, sebuah sektor yang telah menerima “keadaan ketidakpastian” Google mengumumkan bahwa pada tahun 2023 akan menghapus cookie pihak ketiga dari browser Chrome yang populer, Paling banyak digunakan di dunia dengan pangsa pasar 64%.

Cookie digunakan untuk melacak kebiasaan online pengguna dan menayangkan iklan yang dipersonalisasi, sehingga cookie memberikan informasi berharga yang sekarang harus diciptakan kembali oleh industri.

Pesaing utama Chrome, Safari (dimiliki oleh Apple) dan Firefox mandiri, telah lama memblokir cookie pihak ketiga dalam produk mereka, tetapi mereka tidak memiliki akses browser ke perusahaan Mountain View (California, AS), yang pertama kali mengumumkan Mereka menghapus cookie untuk Januari 2022, tetapi akhirnya menundanya hingga akhir tahun berikutnya.

Nilai kembali kreativitas

Tanpa cookie pihak ketiga, klaim iklan tidak akan sangat dipersonalisasi tetapi akan mengeksplorasi cara lain untuk mempengaruhi, menggunakan konteks informasi media digital di mana mereka muncul dan menilai kembali kreativitas untuk menghasilkan emosi.

kata Eladio Portela, Wakil Presiden Regional Data untuk Pemasaran Langsung dan Badan MRM Digital, yang dimiliki oleh biro iklan McCann Worldgroup.

Pakar membuat analogi sepakbola dan menjelaskan bahwa terlepas dari paradigma saat ini, yang diperlukan adalah “membantu tujuan dan tujuan, yaitu menjual,” dengan paradigma baru “permainan harus dimulai dari awal dengan pelanggan.

“Ini tentang jatuh cinta lagi, tidak hanya dengan menampilkan pertunjukan terbaik tetapi juga dengan menjadi semenyenangkan mungkin, dan saya pikir bagian kreatifnya akan banyak bicara,” jelas Portella.

Untuk pembuat konten seperti Alfredo Alquesera, Wakil Presiden Kreatif untuk McCann Worldgroup México, perubahan yang diumumkan oleh Google menghasilkan “ketidakpastian” di industri karena semua pengetahuan divisi dan pemirsa yang telah dicapai hilang, tetapi “menilai kembali” karyanya karena itu akan kembali memprioritaskan kecerdikan Dan ide-ide bagus untuk menjangkau orang-orang.

Menurutnya, meskipun kreativitas tidak pernah hilang, jika fokus yang lebih besar ditempatkan, dengan tidak adanya data profil pengguna yang akurat, untuk mengembangkan pesan yang menggerakkan orang sebagai manusia dan bukan hanya sebagai konsumen. Merek dapat relevan dengan kehidupan Anda.

Pengalaman pengguna

Penghapusan cookie juga akan mengubah pengalaman penelusuran pengguna dan hubungannya dengan merek.

Cookie pihak ketiga akan hilang tetapi cookie asli atau pihak pertama akan tetap ada, memfasilitasi navigasi dan kunjungan di masa mendatang dengan, misalnya, mengingat nama pengguna dan kata sandi atau preferensi penelusuran.

Dengan cara ini pengguna akan menemukan bahwa dalam banyak kasus mereka akan diminta untuk mendaftar secara sukarela, sehingga merekalah yang memberikan data mereka sehingga merek dapat mengikuti mereka.

“Inisiatif yang bagus untuk merek adalah mempelajari lebih lanjut tentang pelanggan melalui model penghargaan dan konsumen akan lebih sadar akan nilai data mereka: Saya akan memberikan data saya kepada Anda jika tawaran itu menebusnya; jika tidak, saya tahu nilai yang diambil oleh data saya dan merek lain,” kata Portela.

adaptasi industri

Untuk mengurangi dampak signifikan penghapusan cookie pada pasar periklanan digital, Google sedang mengembangkan Privacy Sandbox, alat yang dimaksudkan untuk meningkatkan privasi di jaringan tetapi pada saat yang sama berguna bagi pengiklan untuk menargetkan audiens tertentu.

Secara paralel, outlet media lain telah memandu pengiklan tentang masalah yang mereka tangani untuk memfasilitasi klaim kontekstual di portal mereka.

Di antara pengiklan, ada berbagai tingkat kecanggihan, dari mereka yang baru datang ke periklanan digital hingga mereka yang sudah bersiap, karena agensi telah memberi tahu mereka tentang perubahan yang akan datang.

“Merek yang relevan benar-benar ada tanpa cookie pihak ketiga,” tegas Portella, yang menjelaskan bahwa meskipun data yang mereka berikan sangat membantu, “pentingnya” merek tetap berasal dari penyediaan “produk yang penting dalam kehidupan masyarakat.”

READ  Mereka mengidentifikasi lima sistem planet yang cocok untuk kehidupan