SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Temui pemiliknya: Graeme Richter

Graeme Richter telah bermain dengan truk sepanjang hidupnya, tetapi hasratnya yang sebenarnya adalah balap dan mobil Ford.

“Teman baik saya dari Lockington, Bill Roberts, [we] “Kami dulu sering balapan bersama,” kata Graeme.

“Kami menyelesaikan magang mekanik kami bersama di dealer Ford di Rochester dan bekerja sama selama beberapa tahun.”

Morris Oxford pertama Graeme adalah pada tahun 1952 ketika dia baru berusia 18 tahun, tetapi bisnis truk segera menjadi cara hidupnya.

Kini, kecintaannya pada mobil balap kembali muncul.

Mobil

Mobil balap Ford GT40 berperforma tinggi Graeme memiliki sejarah yang terkenal – sedemikian rupa sehingga menjadi subjek film besar Hollywood.

Ford GT40 awalnya dibangun pada pertengahan 1960-an untuk bersaing dalam lomba ketahanan Le Mans 24 Jam.

Legenda mengatakan bahwa Henry Ford II, presiden Ford Motor Company pada saat itu, tersinggung ketika kesepakatan bisnis dengan bintang mobil Italia Enzo Ferrari mengambil bentuk buah pir.

Bertekad untuk menang kembali, Ford yang marah menuntut para insinyurnya merancang mobil yang mampu mengalahkan Ferrari di Le Mans.

Prototipe GT40 diuji di Inggris sebelum proyek tersebut dibawa ke Amerika Serikat di mana inovator otomotif Carroll Shelby dibawa untuk mengubah visi Ford menjadi kenyataan.

Jika Anda menonton film (2019) Ford vs Ferrari “Ini semua tentang mobil ini,” kata Graeme.

“Ford membawanya keluar dari Inggris di mana kecepatannya mencapai 300 km/jam tetapi terbang.

“Shelby menahannya di lapangan untuk balapan.”

Ini terbukti sebagai pemenang, dengan kemenangan Ford GT40 di Le Mans yang terjadi pada tahun 1966 untuk menghancurkan enam tahun kemenangan beruntun Ferrari di acara tersebut.

Ini adalah yang pertama dari empat gelar Le Mans berturut-turut untuk GT40.

Graeme sendiri berhasil mencapai kecepatan hingga 250 km/jam di dalam mobilnya di arena pacuan kuda Phillip Island.

Graeme membeli mobil dalam bentuk kit pada tahun 2004 dan membawa rekan kerja yang baik dan mantan rekan kerja Richard Hopfield (sebagai Carol Shelby) untuk membantu membangun mobil dari bawah ke atas.

READ  Legiun - Garis keturunan sekarang tersedia

“Kami membutuhkan waktu tiga tahun,” kata Graeme.

“Itu dimulai sebagai struktur melingkar yang terbuka.”

“Itu membuat kami benar-benar gila,” kata Richard tentang bangunan itu.

“Tidak ada yang pantas. Kami harus membengkokkan semua aluminium dan kemudian menggabungkan bagian-bagian kecil ke atas dan satu bagian yang terlalu panjang atau aluminium tidak cukup bengkok.”

“Tapi itu menyenangkan,” kata kedua pria itu serempak.

Ford GT40 didukung oleh 4.6-cam, 32-katup, empat-cam V8 dengan 9.000 rpm.

Ia memiliki transmisi manual enam percepatan dari Audi dengan rem depan dari Corvette dan rem belakang dari Subaru.

Baik Richard maupun Graeme mengakui bahwa “sangat sedikit” yang harus dimodifikasi untuk memastikan mobil tersebut lulus pemeriksaan teknis dan layak jalan.

“Die asli untuk mobil itu berasal dari Afrika Selatan, tetapi die yang dia lepas mengalami kecelakaan dan satu sisi lebih pendek 1,5 inci dari yang lain,” kata Richard.

“Kami harus mendorong dan mendorong agar pas dengan pintu.

“Dengan kaki besar Graeme, dia tidak bisa mendorong pedal (satu per satu). Dia mendorong ketiga pedal sekaligus, jadi kami harus membongkar dan memisahkan semua pedal.”

Dengan Graeme berdiri lebih dari enam kaki, satu-satunya hal di bawah kap adalah radiator dan ruang kaki raksasa untuk memungkinkan ruang kaki.

Seluruh mobil berdiri hanya 40 inci dari lantai ke atas atap – maka 40 inci dalam nama GT40 itu.

“Tidak ada apa-apa di bawah mobil,” kata Richard.

“Ini hanya 80mm di bawah tanah. Tidak ada ruang untuk ban serep.

“Kami memiliki dua kursi di dalamnya yang nyaman. Kemudian Graeme harus mendapatkan dua kursi di banana lounge, yang baik untuknya tetapi saya tidak bisa melihat ke dasbor, jadi saya tidak bisa mengendarainya lagi.”

READ  NASA: Space X akan meluncurkan misi Clipper ke bulan Eropa

Mesin berada di bagian belakang mobil dengan knalpot dan dua catalytic converter dalam susunan spaghetti untuk mencoba mengurangi kebisingan.

Dengan kaca spion jalan raya yang memerlukan penyesuaian dari dalam mobil, Richard dan Graeme mencangkokkan dua kaca spion elektrik kecil dan kemudian menghabiskan waktu berjam-jam mencoba menyalakan listrik.

“Setelah itu kaca depan tidak muat jadi saya harus menggiling jendela dengan orbital sander,” kata Richard.

Kami mengubahnya sedikit.

“Itu adalah pekerjaan cinta. Maksud saya, begitu Anda mulai melihatnya bersatu kembali, itu hanya tentang membuatnya terlihat cantik.”

Dari mana mobil Anda berasal?

Car kit dibeli secara bertahap, dimulai dari dealer di Dromana, naik dengan cepat, sebelum komponen lainnya dibeli dari pemasok di tangki.

“Kami membeli mobil itu sedikit demi sedikit selama periode tiga tahun,” kata Graeme.

Proyek ini dimulai setelah Graeme tertarik untuk membangun AC Shelby Cobra.

“Tapi itu tidak memiliki atap,” kata Richard, “dan saat Graeme bangkit, dia akan duduk di atas kandang guling.”

Itu adalah perjalanan ke Inggris ketika Graeme mengalihkan perhatiannya ke GT40.

“Saya sedang membaca majalah selama perjalanan dan mereka mengiklankan mobil di sana,” kata Graeme.

“Jadi saya pikir saya akan melakukannya.”

Apa yang paling Anda sukai dari mobil?

“Ini berjalan cepat,” kata Graeme.

“Menyenangkan untuk dikendarai. Berada di jalan dengan indah.”

“Ini seperti mengemudi di atas rel,” tambah Richard.

Salah satu aspek yang tidak disukai Graeme, mengingat tinggi dan ukuran mobilnya, adalah masuk dan keluar dari kursi pengemudi.

“Tidak ada rem bertenaga, kopling, atau kemudi,” kata Richard.

“Semuanya kuat lengan dan kaki.”

Graeme mengatakan dia tidak mengeluarkan mobil dari jalan dengan benar.

“Tidak ada ruang bagasi, tidak ada aksesoris,” katanya, “jadi Anda tidak bisa pergi jauh.”

READ  Koleksi Animasi Terbaik Samurott di Pokemon GO

“Ini sudah memiliki AC dan dipanaskan.”

Namun, mobil tersebut telah melaju 10.000 km dengan speedo sejak selesai pada 2007.

“Dia diterima dengan baik ke mana pun dia pergi,” kata Graeme.

“Banyak gambar yang diambil darinya.”

“Dan dia selalu keluar dengan senyum di wajahnya,” kata Richard.

Salah satu pengalaman terbaik Graeme di dalam mobil adalah perjalanannya ke Phillip Island.

“Anak-anak saya berkumpul dan membelikan saya mobil di Phillip Island Racecourse sebagai hadiah,” katanya.

“Saya memiliki kecepatan hingga 250 km/jam di trek.

“Saya berharap bisa membawanya ke Winton suatu hari nanti dan lari ke sana.”

Jadi apa mobil ideal Anda?

Tidak yakin bagaimana menjawab pertanyaan itu, Graeme hanya berkata “Saya tidak tahu”—sampai dia merujuk ke XY Falcon 500 GS 1971 miliknya.

“Ini adalah mobil keluarga kami selama 15 tahun dan telah dikendarai sejauh 200.000 mil,” kata Graeme.

“Istri saya, Claire, belajar mengemudi di dalam mobil dan mendapat lisensi di dalamnya.”

Itu adalah mobil yang dipesannya di Saigon, Vietnam melalui Angkatan Darat Australia.

Graeme direkrut menjadi Layanan Nasional dan ingin membangun GS sendiri, yang bisa dia dapatkan untuk masa jabatannya.

Tapi kisah mobil itu adalah cerita untuk hari lain.

Lalu apa?

“Tidak ada lagi proyek,” kata Graeme dan Richard.

“Kami telah melakukan banyak proyek selama bertahun-tahun, dan kami telah melakukan hal-hal yang tidak pernah kami lakukan di truk,” kata Graeme.

“Kami membangun truk dan trailer dari bawah ke atas.”

Itu membawa senyum dari Richard, yang mengisyaratkan bahwa 10 truk secara ajaib telah berubah menjadi satu.

Dan legenda Carroll Shelby berlanjut.