SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris akan menghapus semua pembatasan yang diberlakukan pada COVID-19 termasuk isolasi mandiri dari kasus positif

Inggris akan menghapus semua pembatasan yang diberlakukan pada COVID-19 termasuk isolasi mandiri dari kasus positif

Inggris akan mulai minggu depan menghapus semua pembatasan yang masih berlaku terhadap COVID-19, Termasuk perlunya mengisolasi mereka yang terinfeksi penyakit tersebut.

Downing Street – kantor Perdana Menteri Inggris – mengumumkan bahwa Perdana Menteri yang sama, Boris Johnson, akan diresmikan minggu depan, di Ini adalah strategi yang telah dikritik oleh banyak suara di komunitas ilmiah berisiko menyebabkan penularan virus.

Pemerintah Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa berkat pemahaman yang lebih besar tentang virus dan keberhasilan kampanye vaksinasi di Inggris “Sekarang dapat beralih dari intervensi pemerintah ke tanggung jawab individu.”

“COVID tidak akan hilang secara tiba-tiba, dan Kita perlu belajar untuk hidup dengan virus ini dan terus melindungi diri kita sendiri tanpa membatasi kebebasan kitakata Johnson, menurut catatan itu.

Downing Street - kantor Perdana Menteri Inggris - telah mengumumkan bahwa Perdana Menteri sendiri, Boris Johnson, akan diresmikan minggu depan.
Downing Street – kantor Perdana Menteri Inggris – telah mengumumkan bahwa Perdana Menteri sendiri, Boris Johnson, akan diresmikan minggu depan.

Menurut pendapat Perdana Menteri: Negaranya telah membangun perlindungan yang kuat terhadap virus ini dalam dua tahun terakhir Melalui vaksinasi, pengujian, pengobatan, dan pemahaman ilmiah yang lebih baik tentang virus.”

Dengan cara ini dan berkat jumlah orang yang menerima vaksin, “Kami berada dalam posisi untuk mempresentasikan rencana kami untuk hidup dengan COVID minggu ini “.

Menurut data resmi, hampir 53 juta orang (91% dari populasi) menerima dosis vaksin; 49 juta lainnya (85%), dua; Dan 38 juta sudah memiliki lubang booster.

Hal ini diumumkan oleh CEO Sistem pemantauan dan tindakan darurat akan dipertahankan Untuk digunakan jika diperlukan, serta kapasitas pengujian ekstensif atau program vaksinasi untuk menanggapi varian baru.

READ  Mereka menganalisis kasus mencurigakan omicron di Meksiko

Pemerintah Konservatif telah mengutip “korban yang signifikan” bahwa pembatasan seperti pembatasan tempat tinggal telah diambil dalam dua tahun terakhir, yang memiliki konsekuensi bagi pendidikan anak-anak atau kesehatan mental penduduk.

Pihak oposisi mengatakan sedang mencoba untuk mengalihkan perhatian dari partai-partai di Downing Street
Pihak oposisi mengatakan sedang mencoba untuk mengalihkan perhatian dari partai-partai di Downing Street

Memo itu menekankan bahwa “tanggung jawab publik dan kesadaran akan pedoman kesehatan masyarakat harus tetap sama dengan semua penyakit menular seperti influenza.”

Dalam pengumuman yang akan dibuat Johnson minggu depan – dimulai pada hari Senin – strategi baru diharapkan fokus pada penghapusan semua pembatasan, melindungi yang rentan dengan intervensi dan pengujian obat, dan memantau munculnya variabel baru. Mendorong inovasi yang dibawa oleh respons terhadap COVID.

Menurut Biro Statistik Nasional, Satu dari 20 orang di Inggris tertular virus corona pekan lalu.

Oposisi Partai Buruh dengan curiga menerima pernyataan Johnson bahwa dia bermaksud, menurut pendapatnya, Sembunyikan masalah Perdana Menteri dari pesta yang diadakan di Downing Street selama pandemi.

Juru bicara kesehatan buruh Wes Streeting menuduh Johnson “menyatakan kemenangan sebelum perang usai”.

otoritas daerah di Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara harus memutuskan apakah akan mengikuti jejak Inggris dan menghapus batasanmeskipun Menteri Kesehatan Welsh telah mengkritik tindakan potensial – yang belum dikonfirmasi – untuk menghentikan penyediaan tes antigen gratis untuk populasi umum.

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: