SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Paus di Malaikat: Berdoalah bagi mereka yang telah menyinggung kita untuk mengubah kejahatan menjadi kebaikan

Berdoalah bagi mereka yang telah memperlakukan kita dengan buruk, tanpa menyerah pada naluri dan kebencian, memohon kepada Tuhan kekuatan cinta, seperti yang Yesus ajarkan kepada kita, yang memberikan pipi yang lain untuk menghentikan kebencian dan ketidakadilan, dan dengan lembut meminta pertanggungjawaban orang miskin. . Menerima. Beberapa ajaran Paus Fransiskus adalah pada masa Angelus Sunday, ketika merenungkan Injil hari ini.

“Membalikkan pipi yang lain bukanlah kemunduran bagi yang kalah, tetapi tindakan dia yang memiliki lebih banyak kekuatan batin.” Dalam pidato yang mendahului Doa Maria kepada Para Malaikat, Paus Fransiskus, seperti setiap hari Minggu, merenungkan Injil hari ini, yang hari ini menunjukkan bahwa Tuhan Yesus memberikan “beberapa indikasi dasar kehidupan” kepada murid-muridnya.

Murid dipanggil untuk tidak menyerah pada naluri dan kebencian

Fransiskus menjelaskan bahwa Tuhan mengacu pada “situasi yang paling sulit, situasi yang menjadi ujian bagi kita, situasi yang menempatkan kita di depan musuh kita dan musuh kita, yang selalu berusaha menyakiti kita.” Dalam kasus ini, seperti yang Yesus ajarkan, murid dipanggil “untuk tidak menyerah pada naluri dan kebencian, tetapi untuk melangkah lebih jauh.”

Yesus berkata: “Kasihilah musuhmu dan berbuat baiklah kepada orang yang membenci kamu” (Lukas 27:6). Dan yang lebih konkret: “Jika pipimu yang satu, berikan juga pipi yang lain” (ayat 29). Tuhan sepertinya meminta hal yang mustahil. Dan selain itu, mengapa kamu menyukai musuh? Jika Anda tidak menanggapi arogan, semua pelanggaran itu gratis, dan itu tidak adil. Tapi benarkah demikian? Apakah Tuhan benar-benar meminta dari kita hal-hal yang mustahil dan tidak adil?

Memutar pipi yang lain bukan berarti menderita dalam diam

Bapa Suci meminta untuk memperhitungkan, pertama-tama, “rasa ketidakadilan” yang kita amati di “jantung pipi yang lain”, dan untuk merenungkan penderitaan Yesus yang, dalam pengadilannya yang tidak adil di hadapan imam besar, sampai batas tertentu merupakan titik yang menerima tamparan dari seorang penjaga.

READ  Badai menelan sebuah truk di Texas dan membuatnya hampir berputar di udara

Bagaimana perilakunya? Dia berkata kepada penjaga: Jika Anda telah berbicara salah, maka beri tahu apa yang salah dengan Anda. Tetapi jika Anda berbicara dengan baik, mengapa Anda memukul saya? (Yohanes 18, 23). Tanyakan tentang akun buruk yang diterima. Memberi pipi yang lain bukan berarti menderita dalam diam dan mengalah pada ketidakadilan. Yesus dengan pertanyaannya mengutuk apa yang tidak adil. Tapi dia melakukannya tanpa kemarahan atau kekerasan, melainkan dengan kebaikan.

Kekuatan batin yang lebih besar

Tuannya, “tidak ingin menimbulkan kontroversi, tetapi untuk memadamkan kebencian,” jelas Francisco, yang menjelaskan: dia ingin “menyatukan kebencian dan ketidakadilan, dalam upaya untuk memenangkan kembali saudara yang bersalah.”

Ini membalikkan pipi yang lain: Kelemahlembutan Yesus adalah respons yang lebih kuat daripada pukulan yang diterimanya. Memberi pipi yang lain bukanlah mundurnya si pecundang, tetapi tindakan orang yang memiliki kekuatan batin yang lebih besar, yang mengalahkan kejahatan dengan kebaikan, membuka lubang di hati musuh, dan mengungkapkan absurditas kebenciannya. Itu tidak ditentukan oleh perhitungan tetapi oleh cinta.

Ketika Tuhan meminta sesuatu, Dia ingin memberikannya

Cinta yang “tidak beralasan dan tidak layak” yang kita terima dari Yesus “menciptakan dalam hati suatu perilaku yang mirip dengan dirinya sendiri, yang menolak semua balas dendam,” kata Paus, yang kemudian mengajukan keberatan berikut: “Dapatkah seseorang mencintai musuhnya?

Jika dia hanya bergantung pada kita, itu tidak mungkin. Tetapi marilah kita ingat bahwa ketika Tuhan meminta sesuatu, Dia ingin memberikannya. Ketika dia menyuruhku untuk mencintai musuh, dia bermaksud memberiku kekuatan untuk melakukannya.

Mintalah kekuatan kepada Tuhan untuk mencintai

Pengingat doa Santo Agustinus kepada Tuhan “Berikan apa yang Anda perintahkan dan perintahkan apa yang Anda inginkan” (pengakuanX, 29.40), uskup Roma mengajukan pertanyaan: “Apa yang kamu tanyakan? Apa yang Tuhan senang berikan kepada kita? Dan dia menjawab:

Kekuatan cinta, yang tidak lain adalah Roh Kudus.

Ini karena “dalam roh Yesus kita dapat menanggapi kejahatan dengan kebaikan, kita dapat mengasihi mereka yang menyakiti kita.”

Inilah yang dilakukan orang Kristen. Betapa menyedihkan bahwa orang-orang dan orang-orang yang bangga menjadi orang Kristen melihat orang lain sebagai musuh dan berpikir tentang perang!

Doakan mereka yang telah memperlakukan kita dengan buruk

Sebelum mengarahkan doanya kepada Bunda Allah, Bapa Suci meminta kami untuk memikirkan seseorang yang telah “menyakiti kami”, dan bertanya pada diri kami sendiri apakah kami mencoba untuk menghidupi doa-doa Yesus. Mungkin “ada dendam” dalam diri kita, katanya. Oleh karena itu, “untuk ketidaksenangan ini,” dia menunjukkan, “marilah kita mendekat kepada gambar Yesus, yang lemah lembut, selama pencobaan-Nya,” dan kemudian “marilah kita meminta Roh Kudus untuk bekerja di dalam hati kita.” Akhirnya, “Mari kita berdoa untuk orang itu”:

Berdoa bagi mereka yang telah menyakiti kita (lihat Lukas 6:28) adalah hal pertama yang mengubah kejahatan menjadi kebaikan.

Dia mengakhiri pidatonya dengan mengatakan: “Semoga Perawan Maria membantu kita menjadi pembangun perdamaian terhadap semua orang, terutama terhadap mereka yang memusuhi kita dan yang tidak kita cintai.”