SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini adalah lima skenario yang mungkin untuk berakhirnya perang di Ukraina

(CNN Spanyol) – Dua pertanyaan menarik perhatian semua orang sekarang. Kapan itu akan berakhir? Perang di Ukraina Apa yang akan menjadi hasil dari perang terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II?

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, hampir tiga minggu lalu, setelah berbulan-bulan eskalasi dan penambahan pasukan di perbatasan sementara Presiden Vladimir Putin menyalahkan NATO – Kesiapan Ukraina untuk bergabung dengan koalisi – karena krisis dan Nada bertarungnya meningkat dengan setiap pidato.

Di tengah adalah sejarah panjang dan tegang antara Rusia dan Ukraina, bekas republik Soviet, terutama setelah Moskow mencaplok semenanjung Krimea Ukraina pada 2014 dan mendukung pemberontak yang bangkit di wilayah Donbass.

Berikut adalah lima skenario yang mungkin, menurut laporan dan pendapat ahli, untuk mengakhiri konflik yang tersisa Ribuan mati Dan jutaan pengungsi.

1. Kemenangan Rusia

Sejak awal invasi, Rusia telah maju Dari utara, timur dan selatan Dan ke arah kota-kota utama Ukraina. Dan meskipun dia tidak dapat menangkap apa pun dan kecepatan serangan berkurang karena perlawanan Ukraina yang kuat, Rusia mempertahankan keunggulan militer yang jelas atas Ukraina dalam hal kekuatan dan peralatan.

Ukraina, pada bagiannya, menerima bantuan militer dari Barat, yang pada gilirannya telah memberlakukan serangkaian sanksi terhadap Rusia yang akan membuat perang lebih sulit.

Skenario pertama ini, yang harus segera terjadi atau jendela waktu akan ditutup, menunjukkan runtuhnya perlawanan Ukraina dan kemenangan militer penuh bagi Rusia, yang akan membawa perubahan. Pemerintah atau divisi Ukraina.

Dengan demikian, semua tujuan Moskow akan tercapai: memperkuat aneksasi Krimea, pengakuan atas republik Donetsk dan Luhansk yang memisahkan diri, perlucutan senjata tentara Ukraina, mengakhiri inisiatif Ukraina untuk bergabung dengan NATO dan Uni Eropa.

Kemudian Rusia yang diberdayakan dapat memajukan negosiasi keamanan dengan NATO atau mengancam negara-negara Baltik dan Polandia – sebelumnya di bawah pengaruh Uni Soviet dan sekarang di NATO – atau bahkan negara-negara Nordik yang Mereka tetap netral.

READ  Pemilu di Peru: Pengadilan Pemilu Peru mengumumkan Presiden Pedro Castillo dan Keiko Fujimori mengakui hasilnya | internasional
Bagaimana pasukan Ukraina melawan invasi Rusia? Mantan militer menjelaskan 3:35

Sementara itu, Ukraina yang diduduki Rusia mungkin berada di bawah pendudukan Kekacauan pemberontak.

2. Kemenangan Ukraina

Ukraina menunjukkan persatuan dan kemauan untuk berperang, bahkan Presiden Volodymyr Zelensky menolak untuk meninggalkan ibukota, Kyiv, meskipun itu menjadi salah satu target utama serangan Rusia dan pasukan Rusia sudah berada di pinggiran kota.

Memperlambat kemajuan Rusia di semua lini, dan Moskow Menyerukan Relawan Internasional, Mereka tampaknya menunjukkan kelelahan dalam pasukan Rusia, sementara pengiriman senjata dari Barat ke Ukraina meningkat dan efek sanksi dirasakan lebih kuat oleh penduduk Rusia.

“Kemungkinan ekonomi Rusia tidak akan selamat dari sanksi saat ini dan di masa depan.” mereka berkata Mantan duta besar AS Dennis Ross dan Norman Eisen dalam sebuah opini di CNN.

Dalam skenario ini, yang juga harus segera terjadi, upaya militer Rusia runtuh, Ukraina meluncurkan serangan balik di mana ia mendapatkan kembali sebagian atau seluruh wilayah yang hilang, dan situasi mengarah pada kesepakatan damai di mana Rusia, setelah kekalahannya, menarik pasukannya dan klaim. pada negara.

Perang di Ukraina: Apakah Solusi Diplomatik Mungkin? 1:12

Konsekuensi di Rusia bisa menjadi bencana besar, mempengaruhi kelangsungan Putin di pemerintahan atau memimpin pemimpin untuk meningkatkan represi internal dan isolasi negara. Meskipun seiring waktu pencabutan sanksi akan dinegosiasikan, membawa kelegaan bagi penduduk.

3. Negosiasi keluar

Delegasi dari Ukraina dan Rusia diadakan sejauh ini Empat percakapanDalam upaya untuk mencapai kesepakatan damai, kedua belah pihak baru-baru ini mengklaim bahwa beberapa kemajuan telah dibuat.

Zelensky Dia berkata Rabu lalu, delegasi Rusia menjadi “lebih realistis” dalam posisinya. Sementara Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan rantai pemerintah, bahwa ada “beberapa harapan untuk mencapai kesepakatan.”

Ditambah dengan tanda-tanda ini adalah perubahan retorika di Zelensky mengenai kemungkinan bergabung dengan NATO. Kami telah mendengar selama bertahun-tahun bahwa pintu terbuka (untuk keanggotaan NATO) tetapi sekarang kami mendengar bahwa kami tidak dapat masuk. Ini benar dan kita harus mengakuinya.” kata Rabu.

READ  Italia. Taksi kereta gantung runtuh. Ada 12 orang tewas

Sementara Lavrov mengkonfirmasi pada hari yang sama bahwa “situasi netralitas sekarang sedang dibahas secara serius, dengan jaminan keamanan, tentu saja.”

Drone merekam kawah yang ditinggalkan oleh pemboman Rusia di pangkalan militer 0:40

Dalam skenario ini, pembicaraan menjadi negosiasi serius yang seiring waktu akan mencapai kesepakatan gencatan senjata berdasarkan konsesi – banyak di antaranya sangat menyakitkan dan menyakitkan. Sulit untuk mempertahankan dari waktu ke waktu saling.

Perjanjian tersebut akan mengakhiri perang, tetapi tidak serta merta membawa solusi untuk masalah Krimea dan tanah Donbass yang diangkat pada tahun 2014, bahkan jika Kyiv secara resmi mengakui situasi tersebut. Tetapi kedua belah pihak akan dapat mencapai kemenangan parsial dan masyarakat internasional kemudian dapat mengupayakan pencabutan sanksi dan pemulihan hubungan perdagangan, meskipun ketegangan tetap ada.

Namun, tidak jelas berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai kesepakatan, jika itu terjadi, atau berapa lama itu bisa bertahan. Ross Weizen menunjukkan Bahwa “jika Rusia tidak mencapai kemenangan yang menentukan dalam perang, Ukraina dapat datang ke meja perundingan dengan keuntungan yang lebih besar.”

4. Pendakian yang tidak terkendali

Dalam skenario ini, kegagalan militer Rusia dalam upayanya untuk mengendalikan seluruh Ukraina menjadi jelas, tetapi Putin menolak penarikan apapun dan memutuskan untuk meningkatkan konflik, mungkin dengan mengancam akan menggunakan persenjataan nuklirnya – seperti yang sudah terjadi. bertindak Pada awal konflik, salah satu konflik paling kuat di dunia.

Mengapa perang di Ukraina meningkatkan insiden diabetes? 0:32

Faktanya, pada hari Minggu Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan Dia berkata Dia mengatakan kepada CNN bahwa pemerintahan Biden “khawatir tentang kemungkinan eskalasi” atas postur nuklir Presiden Rusia Vladimir Putin, meskipun dia mencatat “kami belum melihat apa pun yang akan memaksa kami untuk mengubah postur nuklir kami saat ini.”

“Kami mengamati ini dengan sangat cermat dan jelas bahwa risiko eskalasi dengan tenaga nuklir adalah serius dan ini adalah jenis konflik lain yang dialami rakyat Amerika selama bertahun-tahun,” tambahnya.

READ  Demam Virus Misterius Tewaskan 33 Anak dan 7 Orang Dewasa di India - El Financiero

Satu tindakan dapat mencakup penggunaan senjata nuklir taktis – hulu ledak berdaya rendah yang dirancang untuk digunakan dalam konteks konflik konvensional – terhadap sasaran Ukraina.

Tapi itu juga bisa mengarah pada ancaman untuk menggunakan senjata nuklir strategis terhadap anggota NATO, yang sudah dianggap musuh oleh Putin atas bantuan militer mereka ke Ukraina.

Konsekuensi dari setiap eskalasi ke tingkat ini mungkin tidak terbayangkan di planet ini, tetapi diperkirakan bahwa ketegangan pada awalnya akan meluas ke negara-negara bekas Uni Soviet dan sekarang ke NATO, dan bahwa China harus membuat keputusan. peran yang lebih aktif.

Beginilah cara Anda bepergian dengan bus pengungsi di Polandia 2:02

5. Kendur

Dalam skenario ini, kemajuan Rusia di semua lini berhenti, tetapi pasukan penyerang memperkuat posisi mereka dan mempertahankan wilayah pendudukan. Sementara itu, bala bantuan dan sumber daya sedang dikirim ke Ukraina.

Sementara itu, Ukraina memiliki pertahanan yang tidak bisa ditembus oleh Rusia, tetapi mereka kesulitan untuk menyerang. Bantuan dari Barat terus berlanjut, tetapi NATO membatasi keterlibatannya untuk menghindari eskalasi lebih lanjut.

Dengan cara ini, dalam menghadapi kegagalan pembicaraan damai, konflik mereda dan menjadi perang posisi yang serupa dengan konflik yang terjadi antara separatis di Donbass dan pemerintah Ukraina sejak 2014, yang dapat berlanjut. selama bertahun-tahun. Sementara itu, kondisi kehidupan di Rusia runtuh karena sanksi, dan negara itu mulai mencari alternatif potensial yang dapat membawanya lebih dekat. Cina Dan India.

Perang abadi di Eropa dapat menimbulkan efek destabilisasi di seluruh kawasan, mirip dengan kasus pecahnya Yugoslavia pada 1990-an, atau perang di Irak, Suriah Yaman berada di Timur Tengah.

Dengan informasi dari Stephen Collinson, Ivana Kutsova, Olga Vojtovic, Paul B. Murphy, Antonia Mortensen, Claire Foran, Niamh Kennedy dan Jevan Ravindran