SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Intel memperkenalkan nama Arc untuk produk grafis konsumennya yang tiba pada tahun 2022

Foto: Intel

Intel telah menempatkan nama Arc pada produk grafis konsumennya yang akan tiba pada kuartal pertama tahun depan.

Perusahaan mengatakan bahwa perangkat generasi pertama akan didasarkan pada mikroarsitektur Xe, dan akan disebut Alchemist. Sebelumnya disebut DG2, ini adalah penerus GPU diskrit berbasis Xe pertama, DG1, yang diumumkan pada awal tahun 2020.

Alchemist akan memiliki ray tracing berbasis perangkat keras, menggunakan AI untuk menjalankan sampel supernya, dan memiliki dukungan DirectX 12 Ultimate. Itu akan datang dalam bentuk agen desktop dan laptop.

Intel mengatakan generasi masa depan dari perangkat kerasnya akan disebut Battlemage, Celestial, dan Druid.

Nama tersebut tidak hanya mencakup perangkat keras, tetapi juga perangkat lunak dan layanan grafis konsumen, meskipun rincian aspek non-perangkat keras tidak diungkapkan.

“Hari ini menandai momen penting dalam perjalanan grafis yang kami mulai beberapa tahun lalu. Peluncuran merek Intel Arc dan peluncuran generasi perangkat keras masa depan menunjukkan komitmen Intel yang mendalam dan berkelanjutan kepada para gamer dan kreator di mana pun,” kata Roger, Wakil Presiden Intel dan Manajer Umum, Produk dan Solusi Grafik Pelanggan, Chandler.

“Kami memiliki tim yang melakukan pekerjaan luar biasa untuk memastikan kami memberikan pengalaman kelas satu dan bebas gesekan ketika produk ini tersedia awal tahun depan.”

Sebelumnya, AWS mengumumkan ketersediaan instans M6i yang menggunakan prosesor Intel Ice Lake Xeon Scalable dan fungsionalitas Total Memory Encryption.

Peningkatan kinerja pada instans M5 dikatakan sebagai peningkatan hingga 15% untuk komputasi, dan dua kali kecepatan jaringan M5.

Perusahaan baru-baru ini melaporkan laba bersih $5,1 miliar pada kuartal kedua tahun ini, dengan pendapatan $19,6 miliar.

intel-arc-pra-rilis-forza.png

Forza mengerjakan busur silikon sebelum produksi

Foto: Intel

Cakupan Terkait

READ  General Motors dan Lockheed Martin untuk mengembangkan kendaraan bulan generasi berikutnya