SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mempersiapkan dua misi ke Venus

Kota Meksiko- Setelah jeda lebih dari 30 tahun tanpa kunjungan ke Venus, NASA telah memilih dua misi baru untuk mempelajari planet terdekat dengan Bumi.

Mereka adalah VERITAS dan DAVINCI+, keduanya bagian dari program Discovery Badan Antariksa AS, masing-masing dengan hampir $500 juta dalam pengembangan; Di atas 9 ribu 952 juta peso.

“Misi ini bertujuan untuk memahami bagaimana Venus menjadi dunia neraka ketika memiliki banyak karakteristik yang mirip dengan kita dan, pada kenyataannya, mungkin merupakan dunia layak huni pertama di tata surya, dengan lautan dan iklim seperti Bumi.” datang dalam sebuah pernyataan.

DAVINCI+, akronim untuk “Investigasi Venus dalam Atmosfer Dalam dari Gas Mulia, Kimia dan Gambar”, adalah kapsul yang akan membenamkan dirinya dalam atmosfer tebal dan beracun para astronom untuk menganalisis komposisinya dan memahami bagaimana ia terbentuk dan berevolusi, seperti serta untuk menentukan apakah ada lautan.

Selain memberikan kontribusi untuk memahami mengapa atmosfer Venus adalah rumah kaca pelarian dibandingkan dengan Bumi, DAVINCI+ akan mengirimkan gambar resolusi tinggi pertama dari fitur geologi unik planet yang dikenal sebagai “tesserae,” yang sebanding dengan benua Bumi, menunjukkan adanya tektonik lempeng.

Di sisi lain, VERITAS, yang merupakan akronim bahasa Inggris untuk “Emisivitas, Radioscience, InSAR, Topografi dan Spektroskopi Venus,” adalah pesawat yang mengorbit permukaan planet untuk menilai sejarah geologisnya dan memahami mengapa ia berevolusi secara berbeda dari Bumi.

Dilengkapi dengan radar aperture sintetis, VERITAS akan memetakan ketinggian permukaan hampir semua Venus untuk membuat rekonstruksi 3D topografi dan mengkonfirmasi apakah proses seperti lempeng tektonik dan vulkanisme masih aktif.

“Menggunakan teknologi mutakhir yang dikembangkan dan disempurnakan oleh NASA selama bertahun-tahun dalam misi dan program teknologi, kami mengantarkan Venus ke dekade baru untuk memahami bagaimana planet mirip Bumi bisa menjadi rumah kaca,” kata Thomas Zurbuchen, Associate Administrator di NASA. .

READ  Game arcade Simpsons akan kembali dengan edisi khusus pada tahun 2021

“Tujuan kami dalam. Ini bukan hanya tentang memahami evolusi dan kelayakhunian planet-planet di tata surya kita, tetapi tentang memperluas melampaui batas-batas ini ke exoplanet, area penelitian yang menarik dan baru muncul untuk NASA.”

Menurut Tom Wagner, seorang ilmuwan dari Program Penemuan NASA, hasil gabungan dari misi ini mengenai awan, gunung berapi, dan bahkan inti Venus akan memungkinkan planet itu ditemukan kembali.

Selain dua misi ini, NASA telah memilih dua demonstrasi teknologi penerbangan: Deep Space Atomic Clock-2, yang akan menjadi tuan rumah VERITAS, yang sinyal ultra-akuratnya akan membantu mencapai manuver pesawat ruang angkasa otonom dan meningkatkan pengamatan. .

DAVINCI+ akan membawa Compact Ultraviolet Visible Imaging Spectrometer (CUVIS), yang akan melakukan pengukuran UV resolusi tinggi menggunakan instrumen optik bentuk bebas baru.

NASA dijadwalkan untuk kembali ke Venus antara 2028 dan 2030.