SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor menghabiskan rata-rata $1 juta untuk penelitian ESG untuk membuat keputusan yang tepat

Investor menghabiskan rata-rata $1 juta untuk penelitian ESG untuk membuat keputusan yang tepat

Dengan keberlanjutan yang terus menjadi agenda utama investor institusi, perusahaan emiten tidak boleh berpuas diri dalam kebijakan iklim mereka. Penelitian baru menunjukkan investor menghabiskan jutaan untuk masing-masing dari mereka untuk menganalisis data iklim perusahaan secara independen, sebelum mendukungnya.

Isu-isu Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola (ESG) menjadi semakin penting bagi masyarakat luas. Karena konsumen menjadi lebih waspada terhadap perusahaan yang tidak memenuhi harapan mereka, investor menjadi waspada untuk mendukung perusahaan dengan kredensial LST yang lemah. Akibatnya, investasi yang bertanggung jawab secara sosial telah tumbuh secara eksponensial dalam beberapa tahun terakhir dengan mempertimbangkan faktor lingkungan, sosial dan tata kelola dan telah menjadi tren besar.

Namun, banyak perusahaan tampaknya masih meremehkan seberapa serius investor menanggapi hal ini. Meskipun sulit untuk menemukan seorang eksekutif yang tidak mau mengoceh tentang pentingnya faktor-faktor ini, perubahan nyata dalam masalah LST masih lambat. Itu mungkin akan berubah, karena studi baru yang disusun oleh Sustainability Institute oleh ERM menunjukkan bagaimana investor sekarang menggunakan metrik ESG untuk menginformasikan keputusan mereka.

ERM adalah firma penasihat keberlanjutan bermain murni terbesar di dunia, dan penelitiannya yang telah selesai terhadap Ceres dan Persefoni menemukan kesenjangan yang signifikan antara emiten korporat (badan hukum yang mengembangkan, mendaftarkan, dan menjual sekuritas untuk mendanai operasinya) dan investor institusi. Sementara perusahaan publik menghabiskan $533.000 per tahun untuk pengungkapan terkait iklim, investor institusional menghabiskan rata-rata $1.372.000 per tahun dalam mengumpulkan dan menganalisis data iklim, untuk menginformasikan keputusan investasi mereka.

Riset melihat ERM melakukan polling terhadap 35 investor institusional untuk mendapatkan data yang lebih detail. Ini mengungkapkan area mana yang paling banyak dihabiskan – dan keputusan seperti apa yang digunakan untuk data yang diperoleh.

READ  Lotere Mega Millions: Apakah Anda Memenangkan Undian Mega Millions senilai $20 Juta pada hari Jumat? Nomor pemenang, hasil langsung (24/9/21)

Daftar teratas adalah peringkat ESG, tata kelola perusahaan eksternal, penyedia data, dan konsultan – digunakan oleh 94% investor yang dianalisis. Ini juga merupakan area di mana perusahaan menghabiskan paling banyak; Rata-rata $487.000 dihabiskan untuk menerima keahlian dari luar tentang kepekaan LST terhadap kesepakatan potensial. Pengumpulan data iklim terkait aset sebesar 82%, dan analisis investasi internal terkait iklim sebesar 80%.

Investor melaporkan menggunakan data iklim

Mengenai apa yang dilakukan investor terhadap kemampuan seperti itu, dua jawaban yang lebih populer muncul dengan sendirinya. Sekitar 85% investor menggunakan data iklim dan saran untuk mengevaluasi keputusan tentang partisipasi pemegang saham dengan mengelola pengawasan, dan jumlah yang sama menempatkan mereka dalam keputusan voting proxy untuk proposal pemegang saham – sesuatu yang kemungkinan akan melihat investasi aktif terus meningkat dalam agenda perusahaan di tahun-tahun berikutnya.

Namun, investor tidak menggunakan data iklim perusahaan yang sudah mereka miliki. Sekitar 80% menggunakannya untuk mempertimbangkan pembuatan portofolio, sementara kelompok mayoritas lainnya memasukkannya ke dalam keputusan untuk membeli, menjual, dan menahan sekuritas individual. Dengan kata lain, metrik ESG yang lemah dapat menyebabkan investor berpikir dua kali sebelum memasukkan perusahaan ke dalam portofolio mereka.

Di tengah pandemi, perusahaan kesulitan mendapatkan pembiayaan dari pemberi pinjaman tradisional. Sebuah survei baru-baru ini menunjukkan bahwa 21% berjuang untuk mendapatkan pembiayaan yang memadai untuk mendukung pertumbuhan mereka. Dalam hal ini, peningkatan kinerja ESG bisa menjadi sumber kehidupan, dengan menarik perhatian calon pendukung dalam bentuk investor institusi.