SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kantong tidur vakum untuk astronot NASA berusaha mencegah kehilangan penglihatan dari misi Mars

(Foto: NASA via Getty Images) Kawah Jezero, Maret – 18 Februari: Dalam gambar yang dipublikasikan yang disediakan oleh NASA ini, gambar berwarna resolusi tinggi pertama yang dikirim oleh Hazard Cameras (Hazcams) menunjukkan bagian bawah kegigihan penjelajah Mars NASA setelah mendarat di daerah yang dikenal sebagai kawah Jezero pada 18 Februari 2021 di Mars. Astrobiologi adalah salah satu tujuan utama misi ketekunan ke Mars, termasuk pencarian tanda-tanda kehidupan mikroba purba. Rover akan mencirikan geologi planet dan iklim masa lalu, membuka jalan bagi eksplorasi manusia di Planet Merah, dan akan menjadi misi pertama untuk mengumpulkan dan menyimpan batu dan regolit Mars.

Kantong tidur vakum berteknologi tinggi NASA yang baru berusaha memberikan solusi untuk masalah penglihatan mereka saat badan antariksa itu bersiap untuk misi jangka panjang ke Bulan, dan kemudian Mars.

Kantong tidur vakum untuk astronot NASA berusaha mencegah kehilangan penglihatan dari misi Mars

(Gambar: NASA melalui Getty Images)
JEZERO CRATER, MARCH – FEBRUARY 18: Dalam gambar yang dipublikasikan yang disediakan oleh NASA ini, gambar berwarna resolusi tinggi pertama yang dikirim oleh Hazard Cameras (Hazcams) di bagian bawah rover Persevere Mars NASA setelah mendarat di wilayah yang terkenal sebagai Jezero Crater pada 18 Februari 2021 di Planet Mars. Astrobiologi adalah salah satu tujuan utama misi ketekunan ke Mars, termasuk pencarian tanda-tanda kehidupan mikroba purba. Rover akan mencirikan geologi planet dan iklim masa lalu, membuka jalan bagi eksplorasi manusia di Planet Merah, dan akan menjadi misi pertama untuk mengumpulkan dan menyimpan batu dan regolit Mars.

Astronot NASA dan masalah penglihatan

Meskipun NASA telah mengirim astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional atau Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk tinggal selama dua bulan selama bertahun-tahun sekarang, solusi untuk masalah penglihatan setelah mereka kembali ke Bumi masih belum jelas.

Menurut sebuah laporan GenSide Inggris, Efek aneh tinggal di luar angkasa dalam waktu lama pertama kali ditemukan pada 2005.

Selama waktu itu, astronot NASA John Phillips kembali ke Bumi dengan penurunan tajam penglihatannya setelah tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama enam bulan. Visinya berubah dari 20/20 menjadi 20/100 setelah misi luar angkasanya.

Setelah itu, muncul dua teori tentang kecelakaan itu.

Namun, alasan di balik ini baru terungkap setelah penelitian yang dipimpin oleh profesor radiologi dan teknik biomedis Universitas Miami, Noam Alperin, yang menyelidikinya.

READ  Astronomos aún no saben qué es un objeto que emite ondas de radio

Studi selanjutnya menemukan bahwa masalah penglihatan akibat berada di luar angkasa setelah beberapa bulan disebabkan oleh perubahan kimia otak seseorang.

Lebih tepatnya, penelitian menemukan bahwa cairan serebrospinal di beberapa bagian otak astronot meningkat, yang kemudian menyebabkan hilangnya penglihatan yang signifikan.

Cairan ekstra di otak secara khusus menyebabkan bola mata orang menjadi rata secara permanen, yang menyebabkan masalah penglihatan, atau dalam kasus yang lebih buruk, kebutaan.

Kantong tidur vakum untuk astronot dari NASA

Dengan semua yang dikatakan, sekelompok ilmuwan dari University of Texas Southwestern Medical Center atau Utah telah fokus mempelajari masalah yang dihadapi astronot NASA dengan penglihatan mereka.

Menurut sebuah laporan republik dunia, Badan antariksa AS telah menghubungi UT untuk mengungkapkan solusi untuk masalah penglihatan yang mengamuk di antara para astronot.

Itu terjadi karena NASA juga ingin membawa manusia kembali ke Bulan dan, segera setelah itu, Planet Merah.

Sebuah studi ilmuwan mengarahkan mereka untuk mengembangkan kantong tidur vakum yang bisa mencegah perataan bola mata mereka yang akan berada di luar angkasa selama dua bulan.

Baca juga: Program luar angkasa China untuk menggunakan reaktor nuklir yang kuat untuk misi Mars! 100 kali lebih efisien daripada NASA

Kantong Tidur Astronot NASA: Cara Kerjanya

Pada dasarnya, kantong tidur untuk astronot NASA membantu mencegah cairan tubuh mereka melayang ke otak mereka.

Untuk melakukan ini, para peneliti menanamkan penyedot debu atau fungsi hisap ke dalam kantong tidur, bukan gravitasi di lantai.

Perlu dicatat bahwa di planet kita masalah penglihatan ini tidak mungkin terjadi karena cairan dari kepala kita turun ke tubuh kita segera setelah kita bangun dari tempat tidur.

READ  Mesin Next-Gen Unreal akan menerima pengungkapan yang tepat minggu ini

Di sisi lain, setidaknya setengah galon cairan tubuh tetap berada di luar angkasa di kepala mereka. Kantong tidur berusaha mencegah bahan kimia mengacaukan kepala mereka.

Artikel terkait: Memperbaiki Mars dengan medan magnet buatan? Para ahli mengatakan itu mungkin melalui Phobos bulan Mars, tetapi bagaimana caranya?

Artikel ini dimiliki oleh Tech Times

Oleh Tejay Boris

2021 TECHTIMES.com Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak tanpa izin.