SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus flu burung kedua pada manusia yang terkait dengan sapi ditemukan – melalui pesan teks

Kasus flu burung kedua pada manusia yang terkait dengan sapi ditemukan – melalui pesan teks

Perbesar / Sapi perah Holstein di gudang yang diparkir.

Seorang pekerja peternakan sapi perah di Michigan dinyatakan positif mengidap flu burung H5, menandai kasus flu burung kedua pada manusia yang dikaitkan dengan wabah flu burung H5N1 yang sangat patogen yang belum pernah terjadi sebelumnya pada sapi perah di Amerika Serikat.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, pekerja tersebut hanya menderita infeksi mata ringan dan telah pulih, seperti kasus pertama yang dialami seorang pekerja peternakan sapi perah di Texas. Pekerja di Michigan sedang dipantau untuk gejala-gejala yang disebabkan oleh paparan virus, dan orang tersebut bekerja di peternakan sapi perah yang ternaknya terinfeksi virus H5N1.

Pada konferensi pers Rabu sore, Wakil Direktur Utama CDC Nirav Shah mengatakan orang tersebut berpartisipasi dalam sistem pengawasan aktif, di mana departemen kesehatan negara bagian mengirimkan pesan teks setiap hari menanyakan adanya gejala apa pun. Penularan pekerja diketahui setelah orang tersebut menjawab bahwa ia memiliki gejala.

Petugas kesehatan mengambil sampel dari hidung dan mata pekerja tersebut. CDC, yang menerima hasil usap untuk pengujian pada hari Selasa, mengonfirmasi pada hari itu bahwa usapan hidung negatif sedangkan usap mata positif.

“Kami menemukan kasus ini karena kami sedang mencari kasus ini,” kata Shah, menekankan bahwa CDC dan Michigan siap untuk menemukan kasus tambahan pada manusia dan mengharapkannya.

di dalam Pernyataan terpisahNatasha Bagdasarian, kepala eksekutif medis Michigan, membenarkan bahwa negara bagian sedang memantau situasi dengan cermat. “Risiko kesehatan terhadap masyarakat umum saat ini masih rendah. Virus ini sedang diawasi dengan ketat, dan kami belum melihat tanda-tanda penularan dari manusia ke manusia pada saat ini 2019.” Deteksi dan pemantauan penyakit baru dan baru muncul.”

READ  Kematian William A. Anders, 90; Dia terbang di orbit berawak pertama di Bulan

CDC juga mengatakan penilaian risiko bagi masyarakat umum masih rendah. Namun, badan tersebut menambahkan bahwa infeksi ini menggarisbawahi risiko dan tindakan pencegahan yang diperlukan bagi orang-orang yang terpapar pada hewan yang terinfeksi atau berpotensi terinfeksi.

Tidak jelas bagaimana pekerja tersebut bisa terinfeksi, namun CDC mencurigai orang tersebut memercikkan susu mentah ke matanya atau menggosok matanya dengan tangan yang terkontaminasi. Susu mentah dari sapi yang terinfeksi diketahui membawa virus H5N1 dalam jumlah yang sangat tinggi. Saat ini masih belum jelas apakah orang tersebut memiliki akses terhadap alat pelindung diri, seperti pelindung wajah, yang sedang didistribusikan oleh pemerintah federal.

Saat ini, pengujian yang dilakukan oleh CDC hanya memastikan bahwa pekerja tersebut mengidap infeksi influenza H5. Tes tambahan yang secara spesifik dapat mengidentifikasi virus sebagai H5N1 belum selesai. CDC memperkirakan urutan genetik virus akan tersedia dalam satu atau dua hari. Pada titik ini, para peneliti dapat mengevaluasi apakah virus tersebut sama dengan virus yang ditemukan pada sapi, dan apakah virus tersebut mengalami mutasi yang mengkhawatirkan yang memungkinkannya menyebar lebih mudah antar manusia.

Dengan setiap infeksi baru, virus H5N1 memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan inang baru, dan para ahli dengan penuh semangat memantau wabah pada sapi perah – yang pertama kali terdeteksi pada bulan Maret – untuk mencari tanda-tanda bahwa virus tersebut akan mampu memicu wabah pada manusia. Sebagai tindakan pencegahan, pemerintah federal akan menghentikan produksi 4,8 juta dosis vaksin H5N1, kata Don O'Connell, asisten sekretaris untuk kesiapsiagaan dan respons di Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS, pada konferensi pers pada hari Rabu. Hal ini sangat cocok dengan virus yang beredar pada sapi perah.

READ  Sebuah meteorit besar menyembunyikan dua mineral yang belum pernah terlihat sebelumnya di Bumi

Sampai saat ini, USDA telah terdaftar Lima puluh dua peternakan sapi perah telah terinfeksi H5N1 di sembilan negara bagian. Michigan melaporkan 19 ternak yang terinfeksi.

Posting ini telah diperbarui untuk memasukkan informasi baru dari konferensi pers dan pernyataan hari ini.