SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keamanan total gerhana matahari: Cara menyaksikannya tanpa melukai mata

Keamanan total gerhana matahari: Cara menyaksikannya tanpa melukai mata

Wanita muda Dia mengunjungi Rumah Sakit Mata dan Telinga Mount Sinai di New York tak lama setelah gerhana matahari pada 21 Agustus 2017. Dia memberi tahu Dr. Avnish Deubakta, seorang dokter mata, bahwa dia memiliki area hitam di penglihatannya, yang kemudian dia gambar dalam bentuk bulan sabit. Di selembar kertas.

Ketika Dr. Deopakta memeriksa matanya, dia takjub. Dia melihat luka bakar di retinanya yang bentuknya persis sama. “Itu hampir seperti sebuah merek,” katanya.

Saya telah melihat matahari saat gerhana tanpa perlindungan apa pun. Luka bakar tersebut merupakan gambaran mahkota matahari yang tepi luarnya menyerupai lingkaran cahaya.

Pada setiap gerhana, dokter mata menemui pasien yang telah melihat matahari dan kemudian mengeluh bahwa penglihatan mereka terganggu: mereka melihat bintik hitam kecil, mata berair dan sensitif terhadap cahaya. Biasanya, gejalanya hilang, meski mungkin memerlukan waktu beberapa minggu hingga satu tahun.

Namun luka bakar retina wanita tersebut, yang dijelaskan oleh Dr. Deubakta dan rekannya dalam laporan kasus medis, tidak kunjung sembuh. Retinanya mengalami bekas luka permanen, yang merupakan tanda seriusnya cedera yang mungkin terjadi akibat melihat gerhana tanpa mengambil tindakan pencegahan yang tepat.

Menjelang gerhana bulan April, dokter mata menyarankan masyarakat untuk berhati-hati dan tidak berasumsi bahwa pandangan sekilas ke matahari pun aman. Mereka mengatakan kerusakan dapat terjadi dalam waktu kurang dari satu menit.

David Calkins, direktur Vanderbilt Center for Vision Research dan wakil presiden Vanderbilt Eye Institute di Nashville, mengatakan: Paling berisiko Dari cedera retina, mungkin karena lensa mata mereka lebih jernih dibandingkan lensa orang lanjut usia. Mereka mungkin juga lebih ceroboh, katanya.

READ  Ya, ada banyak hiu putih besar di pantai timur. Tidak, ini bukan alasan untuk khawatir.

Namun usia tidak menjamin keamanan melihat gerhana.

belajar Deskripsi 20 orang Remaja berusia 15 hingga 82 tahun di Inggris yang mengeluhkan gejala seperti bintik hitam pada penglihatan atau penglihatan kabur setelah gerhana tahun 1999. Empat di antara mereka mengatakan bahwa mereka menggunakan kacamata gerhana; Ada yang bilang dia menggunakan kacamata hitam. Sisanya dilihat dengan mata telanjang.

Lima di antaranya jelas mengalami kerusakan retina. Semua kecuali empat dari 20 pasien membaik setelah tujuh bulan.

Tidak semua orang seberuntung itu. belajar diterbitkan Tahun lalu empat remaja putri Irlandia berpartisipasi Saya melihat matahari Saat acara keagamaan Pada bulan Oktober 2009. Para wanita tersebut, yang tidak mengenal satu sama lain, mencari perawatan medis dalam beberapa hari setelah melihat matahari. Mereka mengeluhkan titik buta di tengah penglihatan mereka dan mengatakan bahwa objek tampak terdistorsi dan kabur.

Para peneliti dari Rumah Sakit Universitas Galway mengamati para wanita tersebut rata-rata lebih dari lima tahun. Salah satunya diikuti selama 11 tahun.

Bertahun-tahun kemudian, para peneliti melaporkan bahwa semua wanita tersebut masih mengalami titik buta.

Bagi Dr. Deubakta, situasi perempuan pada tahun 2017 adalah sebuah kisah peringatan.

Saat dia mengenakan kacamata saat melihat gerhana, dia awalnya melihatnya beberapa kali selama sekitar enam detik tanpa perlindungan.

Saya merasa baik-baik saja selama empat jam. Kemudian gejalanya muncul: penglihatan kabur, bentuk dan warna berubah, dan bintik hitam berbentuk bulan sabit di tengah penglihatan mata kirinya.

Kebanyakan orang melihat gerhana melalui kacamata khusus gerhana. Kacamata sering kali memiliki badan karton dengan lapisan khusus di lubang mata yang menyaring sinar berbahaya.

Dr Deubakta mengatakan dia tidak percaya banyak kacamata gerhana yang dijual, dan merasa hal itu tidak sebanding dengan risikonya. Dia lebih memilih a Cara tidak langsung Hal ini melibatkan penggunaan lubang, seperti pada saringan, untuk melemparkan bayangan matahari ke tanah.

READ  SpaceX Falcon Heavy akan meluncurkan pesawat luar angkasa X-37B Minggu malam di KSC

Kelompok profesional mengatakan banyak kacamata gerhana yang aman tetapi mendesak agar berhati-hati saat membelinya. American Astronomical Society melaporkan hal ini Kacamata gerhana yang berpotensi tidak aman Pasar kebanjiran sebelum gerhana tahun 2017.

Untuk membantu orang menemukan kacamata gerhana, Astronomical Society Daftar penjual tepercaya Dan distributor.

Kacamata gerhana yang sah harus memenuhi standar keselamatan internasional khusus yang dikenal sebagai ISO 12312-2. Tes ini memerlukan spektrofotometer yang mengukur jumlah sinar ultraviolet, sinar tampak, dan inframerah yang melewati kacamata.

Namun logo ISO pada kacamata belum tentu merupakan jaminan, komunitas astronomi memperingatkan, karena dealer dapat – dan beberapa diantaranya – mengambil logo ISO dari Internet dan menaruhnya di kacamata mereka.

Perusahaan palsu juga mencantumkan nama distributor resmi pada produk mereka, kata Rick Feinberg, direktur proyek Satuan Tugas Gerhana Matahari di Astronomical Society. Dia menambahkan bahwa ini tidak berarti bahwa mereka tidak aman. Namun ini berarti penjual atau perusahaan yang menjual produk kepadanya melakukan penipuan.

Dr Feinberg menyarankan pembelian langsung dari penjual yang terdaftar oleh Astronomical Society.

Namun jika Anda khawatir dengan kacamata Anda, katanya, ada cara untuk mengetahui apakah kacamata tersebut efektif. Lihatlah sekeliling ruangan dengan memakai kacamata gerhana. Kacamatanya harus sangat gelap sehingga Anda tidak dapat melihat apa pun. Lalu keluar dan melihat matahari memakai kacamata. Anda mungkin aman jika Anda dapat melihat matahari melalui lensa dan “gambarnya tajam dan cerah,” katanya.

Dr Deubakta tetap prihatin. Dia mengatakan bahwa dia tahu bahwa dia sangat berhati-hati, tapi dia hanya bisa memperingatkan orang-orang tentang gerhana yang akan datang.

Dia berkata: “Jangan lihat dia, apakah kamu berkacamata atau tidak.” “Saya tidak akan membiarkan anggota keluarga saya memeriksanya. Saya seorang dokter. Itu sebabnya saya mengatakan apa yang saya katakan. Saya melihat apa yang terjadi.”

READ  NASA bersiap untuk mengucapkan "selamat tinggal" pada pesawat ruang angkasa Insight yang membuat sejarah di Mars