SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kekerasan narkoba meledak di Argentina

Kekerasan narkoba meledak di Argentina

Setelah pembunuhan acak terhadap empat orang pada akhir pekan, ancaman bom yang menyebabkan evakuasi terminal bus, dan kerusuhan pesan-pesan intimidasi serta ancaman yang membuat kota tersebut tidak memiliki sekolah atau hampir tidak ada transportasi umum selama beberapa hari, Rosario adalah mencoba untuk kembali normal. Kota terbesar ketiga di Argentina, kota pesisir dengan populasi lebih dari 1 juta jiwa yang terletak 300 kilometer dari Buenos Aires, kembali menjadi sorotan karena kekerasan yang dilakukan oleh kelompok yang telah berjuang selama bertahun-tahun untuk mengendalikan perdagangan narkoba di pinggiran kota. Yang membawa kekerasan mereka ke pusat untuk menantang tangan berat di penjara Presiden Javier Miley dan Gubernur Provinsi Santa Fe, Maximiliano Pollaro.

Kematian Bruno Bosanich, 25, petugas pompa bensin di sebelah barat kota yang ditembak oleh si pembunuh, dan sopir taksi Hector Figueroa dan Diego Celentano, 43 dan 32, keduanya disergap dan ditembak di selatan kota. kota. Sopir Marco D'Aloia, 39, yang terbaring mati selama 72 jam sebelum ditembak oleh pembunuh bayaran lain yang menaiki bus yang dikendarainya, melumpuhkan kota selama berhari-hari. Rosario bangun pada hari Senin tanpa kelas sekolah, bisnis tutup, tidak ada transportasi umum, dan bahkan pemulung melakukan pemogokan setelah seorang sopir truk sampah diancam saat bekerja di bagian barat kota. Respons politiknya adalah dengan mengerahkan pasukan keamanan yang membanjiri kota: pemerintahan Miley mendistribusikan pasukan federal – mulai dari gendarmerie hingga prefektur maritim atau polisi bandara – di lingkungan dataran rendah di selatan, barat dan utara Rosario, sementara pasukan bersenjata pasukan mengirimkan konvoi sedikitnya dua puluh truk.Dukungan militer dan helikopter, serta polisi setempat ditempatkan di pusat kota.

Di bawah hujan lebat, pada hari Kamis, puluhan petugas polisi menjaga terminal bus Mariano Moreno sejak fajar, di sebelah pusat kota Rosario, di mana dua pria ditangkap pada Selasa pagi atas tuduhan melakukan panggilan telepon berisi ancaman bom palsu, memaksa stasiun untuk melarikan diri. Untuk dievakuasi. Sekolah dibuka kembali pada hari Rabu, supir taksi hanya keluar rumah sampai siang hari, dan pusat kota membuka kembali toko-tokonya. Namun ketakutan itu belum berakhir. “Jika stasiun dibuka… yah, saya harus tetap datang bekerja,” kata seorang wanita muda yang mengelola salah satu kafe di stasiun tersebut pada Kamis pagi. “Satu-satunya hal yang terjadi di sini adalah pada hari Rabu kami bertemu dengan lebih banyak orang. ingin pergi, karena takut mereka tidak akan mampu.” Saya harus pergi nanti.” Dia tidak mau menyebutkan namanya, juga kecewa dengan rentetan pers dan penonton yang menyerukan gelombang kekerasan baru.

Rosario adalah kota paling kejam di Argentina. Tingkat pembunuhan di negara ini adalah 22 per 100.000 orang, yang merupakan lima kali lipat rata-rata nasional karena persaingan yang ketat antar geng kriminal yang terkait dengan perdagangan narkoba. Menurut laporan organisasi sipil Financial Intelligence Research Foundation (FININT), 250 pembunuhan dilakukan di Rosario saja pada tahun 2022 dan 221 pembunuhan pada tahun 2023, lebih dari separuhnya terkonsentrasi di wilayah selatan, barat, dan utara, di lingkungan yang hanya terdiri dari 12% wilayah kota, yang diperebutkan oleh lebih dari selusin kelompok kriminal. Kekerasan di kota ini telah melampaui rata-rata nasional selama dua dekade, namun hingga kini sebagian besar pembunuhan dikaitkan dengan penyelesaian masalah di antara geng-geng itu sendiri. Pengecualian dalam beberapa minggu terakhir telah menimbulkan kepanikan.

READ  Kamala Harris akan mengepalai kantor pertama pemerintah yang memerangi kekerasan senjata

Argentina pada dasarnya adalah negara transit di jalur perdagangan narkoba internasional. Pemilihan Rosario sebagai basis operasi berkaitan dengan alasan geostrategis. Dalam radius 70 kilometer di sekitar kota terdapat sekitar tiga puluh pelabuhan di tepi Sungai Parana yang didedikasikan untuk ekspor agroindustri. Di antara volume transportasi sungai ini, pengiriman kokain dengan tujuan Eropa dan Asia tersembunyi. Perusahaan jutawan ini juga menemukan fasilitas pencucian uang di sebuah kota di mana sejumlah besar uang gelap juga dipindahkan ke sektor real estat dan produksi pertanian yang sedang berkembang pesat.

Organisasi-organisasi yang bertanggung jawab atas penyelundupan narkoba internasional ini masih jauh dari pusat perhatian, tidak seperti jaringan penyelundupan narkoba yang terfragmentasi dan saling berperang satu sama lain dan menjadi penyebab sebagian besar dari lebih dari 200 pembunuhan yang tercatat setiap tahun di kota ini. Perluasan kekerasan dari lingkungan marginal ke pusat bersifat progresif dan berjalan seiring dengan penetrasi perdagangan narkoba ke seluruh otoritas negara: polisi, jaksa, hakim dan politisi telah dikutuk dan diselidiki oleh Kementerian Kehakiman karena dugaan hubungan mereka dengan penjahat yang meneror kota. Telah terjadi beberapa kali pembersihan terhadap pimpinan kepolisian Santa Fe, namun penerus mereka tidak lamban dalam menimbulkan kecurigaan lagi. Hukuman terakhir terjadi sebulan yang lalu: mantan petugas polisi David Luciano Arellano dan Marcos Barroa, yang merupakan anggota Badan Investigasi Kriminal, dijatuhi hukuman tiga tahun penjara karena berbagi informasi rahasia dengan anggota geng Los Monos, yang paling banyak. terkenal. Rosario takut.

Para ahli menekankan bahwa pemberantasan penjahat narkoba memerlukan kebijakan yang komprehensif, yang mencakup lebih banyak sumber daya intelijen untuk mengungkap kekuatan yang mereka pilih, menelusuri lingkaran keuangan yang mereka gunakan untuk mencuci uang, dan semakin memperkuat kehadiran negara di lingkungan miskin. Geng merekrut generasi muda untuk menjual dan mengangkut narkoba dan/atau sebagai pembunuh profesional. “Berbagai pemerintahan di provinsi Santa Fe mengizinkan penyelundup narkoba masuk karena ketidakpedulian, ketidaktertarikan, kurangnya rasa takut, dan korupsi. Hal ini berlaku di semua pemerintahan,” kata Jorge Luis Vidal, pakar keamanan publik, intelijen kriminal, dan anti-narkoba. perdagangan narkoba. “Menyamakan Rosario dengan El Salvador adalah sebuah kesalahan,” kata Jorge Luis Vidal, pakar keamanan publik, intelijen kriminal, dan anti-perdagangan narkoba. “Hal ini tidak terjadi di Meksiko karena kartel Meksiko jauh lebih kejam dan lebih kejam. ada budaya narkoba yang jauh lebih tua.”

READ  Mereka melaporkan lebih banyak kasus karditis yang diinokulasi covid; Uni Eropa mencapai

Vidal melihat kota yang paling mirip dengan Medellin di Rosario, dan mengingat bahwa meskipun perdagangan narkoba memiliki kekuatan yang tidak dapat dihentikan di sana selama lebih dari dua dekade dan menghasilkan aliran darah, tingkat pembunuhan saat ini lebih rendah dibandingkan di Rosario, yaitu 12 per 100 ribu penduduk. , dibandingkan dengan 22 per 100 ribu di kota Argentina. Pakar tersebut menunjukkan bahwa perubahan dapat terjadi berkat strategi menenangkan, yang saat ini tidak dimiliki Rosario. “Aparat keamanan tidak harus mengabdikan diri untuk mengendalikan kendaraan seperti yang mereka lakukan sekarang, tetapi mereka harus turun ke lapangan, menenangkan mereka dengan perintah dari pengadilan, mengusir pengedar narkoba, dan melibatkan seluruh negara: membangun sekolah dan rumah sakit,” katanya. katanya. “Semua remaja yang memiliki masa depan di depan mereka,” katanya. “Menjadi tentara narkoba yang berpikir mereka bisa hidup tanpa pengedar narkoba.”

“Rosario adalah kota terindah di Argentina,” kata José C, seorang pensiunan berusia 87 tahun, yang menggambarkan krisis kota tersebut dengan sebuah anekdot: Seorang duda, dengan ketiga anaknya jauh dari rumah, ia ditinggal sendirian. rumahnya di selatan kota, dia berkata: “Saya dirampok.” Dua kali tahun lalu.” “Terakhir kali saya datang dari mengambil uang pensiun, untungnya, saya menyembunyikannya sebelum keluar lagi. “Saya pikir salah satu pengedar narkoba di lingkungan sekitar tahu kapan saya pergi dan menandai saya, karena ketika saya kembali, mereka bahkan tidak meninggalkan pegangan pintu kuningan untuk saya.”

Di Rosario, kelelahan dan ketakutan yang semakin besar akibat rasa tidak aman terjadi bersamaan dengan ketidakberdayaan dalam menghadapi kurangnya solusi. Pemain sepak bola Rosario Central Juan Cruz Kumar, 27, mengungkapkan hal yang sama seperti beberapa orang lainnya minggu ini. “Dalam beberapa tahun terakhir kami menghadapi masalah besar, kami tahu masalahnya ada di sana, namun kami melihatnya dari samping. Situasi ini seharusnya terjadi minggu ini,” katanya pada konferensi pasca-pelatihan. tanggapan terhadap kejahatan terorganisir, dengan mengatakan: “Ini seharusnya terjadi.” Harus ada komitmen dari semua orang. “Bagi saya, tawaran yang represif tampaknya tidak dapat menyelesaikan masalah.”

READ  Peti mati Ratu tiba di London

Dia merujuk, tanpa menyebutkan namanya, pada gambar yang memicu kekerasan minggu lalu, ketika pemerintah lokal memposting di jaringan sebuah foto yang menunjukkan galeri tahanan di penjara El Salvador selama rezim darurat yang diberlakukan oleh Nayib Bukele. Rezim luar biasa yang dikeluarkan oleh Bukele pada Maret 2022 telah menyebabkan penangkapan sedikitnya 75.000 orang sejak rezim tersebut diberlakukan untuk menetralisir geng-geng di negara Amerika Tengah tersebut. Sistem kepolisian Salvador memastikan terpilihnya kembali Bukele dengan popularitas besar untuk mengendalikan ketidakamanan, namun menimbulkan banyak keluhan tentang pelanggaran hak asasi manusia akibat penangkapan sewenang-wenang, pelanggaran proses hukum, penyiksaan, dan kematian di penjara. Menteri Keamanan Argentina Patricia Bullrich beberapa kali memuji presiden Salvador, bahkan menyatakan bahwa dia akan menerima “dukungan teknis” dari pemerintah Salvador. Bukele mengambil pendekatan dari kiri: ia menyatakan bahwa masalah Argentina “tidak sebesar” masalah yang dihadapinya, dan mungkin ia tidak perlu “mengambil tindakan drastis seperti itu”. Seperti yang diungkapkan surat kabar itu Bunyi keras Minggu ini, menteri keamanan El Salvador menelepon Bullrich minggu ini dan memberitahunya bahwa foto itu adalah “kesalahan yang sangat serius”. Dia akan mengatakan kepadanya: “Anda hanya dapat melakukan ini jika geng-geng tersebut benar-benar dinetralisir dan Anda memiliki kendali penuh atas jalanan.”

Oleh Cecilia Gonzalez dari Meksiko, jurnalis investigasi Narcosur, bayangan perdagangan narkoba Meksiko di ArgentinaAdalah salah jika Argentina mendeklarasikan perang terhadap narkoba dan fokus pada pendekatan polisi. Strategi yang diterapkan Amerika Serikat lima dekade lalu ini tidak membuahkan hasil positif. Saat ini terdapat lebih banyak penjara, lebih banyak narkoba, dan lebih banyak korban. “Tidak akan ada yang bisa memberantas peredaran narkoba, karena masih ada sebagian masyarakat yang selalu mengonsumsi narkoba,” ujarnya. Gonzalez percaya bahwa situasi di Argentina tidak sama dengan situasi di Meksiko, yang sedang menghadapi krisis kemanusiaan dengan lebih dari 100.000 orang hilang, dan terdapat negara-negara yang telah dikendalikan oleh penyelundup narkoba dan politik narkoba selama lebih dari satu tahun. abad. Namun, meskipun masyarakat mendukung retorika yang kuat tersebut, ia yakin bahwa melibatkan angkatan bersenjata dalam perjuangan ini adalah sebuah kesalahan besar. “Kekuatan perdagangan narkoba yang merusak sangat besar, ini adalah kejahatan transnasional yang paling menguntungkan. Jika mereka memiliterisasi Rosario, mereka akan merusak kekuatan tersebut dan kekerasan akan meningkat,” dia memperingatkan.

Berlangganan di sini Kunjungi buletin EL PAÍS América dan dapatkan semua informasi penting tentang peristiwa terkini di wilayah tersebut.